Pembantai Tetangga di Kelumpang Kotabaru Diancam Penjara Seumur Hidup! ANEH, 3 Proyek Jembatan di Banjarmasin Jalan Terus Walau Tanpa IMB Seruan Tokoh Tanah Bumbu: Pendukung SHM-MAR Jangan Ikut Sebar Hoaks dan Fitnah Pembelajaran Tatap Muka SMP di Banjarmasin Siap Dibuka, Catat Bulannya VIDEO: Polisi Rilis Tersangka Pencurian Hp Rosehan di Pesawat

Usai Makan Umpan Bebek, Buaya 3,6 Meter Mati Karena Terlambat Ditolong

- Apahabar.com Minggu, 24 Februari 2019 - 19:47 WIB

Usai Makan Umpan Bebek, Buaya 3,6 Meter Mati Karena Terlambat Ditolong

Ilustrasi buaya yang ditangkap warga. Foto/News.trubus.id

apahabar.com, SAMPIT – Seekor buaya di Sungai Mentaya, Sampit, Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah (Kalteng) sepanjang 3,6 meter mati karena memakan umpan pancing dan terlambat diberikan pertolongan.

Komandan Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) pos Sampit, Muriansyah, Minggu (24/2/2019) membenarkan kejadian tersebut.

“Buaya yang mati tersebut telah kami kuburkan di Desa Seranggas, Kecamatan Teluk Sampit, Kotim,” katanya seperti dilansir dari Antara.

Dikatakannya, semula buaya yang mati tersebut akan dibawa pihak BKSDA, namun atas permintaan warga desa akhirnya buaya tersebut di kubur di daerah itu.

“Buaya tersebut mati karena memakan pancing yang sengaja kami pasang di tepian sungai yang ada di Desa Seranggas. Pancing tersebut kami beri umpan satu ekor bebek,” jelasnya.

Buaya yang memakan pancing tersebut mati diduga akibat terlambat mendapat pertolongan, dan kebetulan tidak ketahuan oleh warga.

Selain pancing, BKSDA pos Sampit juga memasang sebuah perangkap. Pemasangan pancing dan perangkap buaya juga atas permintaan warga dan pihak kecamatan.

“Permintaan warga itu kami penuhi karena sebelumnya ada warga desa tersebut tangannya putus akibat sambaran buaya. Di lokasi tersebut sebelumnya kami juga berhasil menangkap seekor buaya karena masuk dalam perangkap. Dan buaya tersebut telah kami lepas liarkan di wilayah suaka marga satwa, Kabupaten Lamandau, Kalteng,” terangnya.

Buaya di daerah itu sudah sering menyerang manusia, diduga akibat habitatnya yang mulai menyempit dan makanan yang kurang.

“Kami mengimbau kapada masyarakat untuk berhati-hati dan tidak beraktivitas di sungai saat pagi dan sore menjelang petang. Masyarakat juga kmi minta untuk tidak memburu atau membunuh buaya tersebut,” ucapnya.

Baca Juga: Pengusaha Mikro dan Kecil di Kalteng Berat Terapkan UMP/UMK

Editor: Aprianoor

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalteng

Terkuak, Motif Remaja di Teweh Sebar Video Syur Mantan
apahabar.com

Kalteng

Temuan Mayat di Lahan Eks Kebakaran Gegerkan Warga Kobar
Kekurangan Alat Pelindung, Gugus Tugas di Kalteng Pakai Jas Hujan

Kalteng

Kekurangan Alat Pelindung, Gugus Tugas di Muara Teweh Pakai Jas Hujan
apahabar.com

Kalteng

Senggol Avanza, Pemotor di Barut Tewas Dihantam Truk
apahabar.com

Kalteng

Lagi, Polsek Teweh Tengah Amankan 4 Mobil Penyeludup BBM
apahabar.com

Kalteng

Bantu Masyarakat Terdampak Corona, PKB Kalteng Bergerak dalam Senyap
apahabar.com

Kalteng

Kapuas Resmi Berlakukan PSBB Jilid II
apahabar.com

Kalteng

Waspada, Pasien Positif Covid-19 di Teweh Bertambah Belasan Orang
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com