BANJIR KALSEL: 2 Ribu Jiwa Mengungsi, Pasukan Khusus TNI Mendarat di Banjarbaru Jokowi Telepon Gubernur Soal Banjir Kalsel, Gak Kebalik Pak? Breaking News: Respons Jokowi Atas Banjir di Kalsel, Segera Kirim Perahu Karet Tak Ucapkan Dukacita, Habib Banua Tantang Presiden ke Kalsel Warga Banjiri IG Presiden Jokowi: Kalsel Juga Berduka Pakkk!!!

Usai Makan Umpan Bebek, Buaya 3,6 Meter Mati Karena Terlambat Ditolong

- Apahabar.com Minggu, 24 Februari 2019 - 19:47 WIB

Usai Makan Umpan Bebek, Buaya 3,6 Meter Mati Karena Terlambat Ditolong

Ilustrasi buaya yang ditangkap warga. Foto/News.trubus.id

apahabar.com, SAMPIT – Seekor buaya di Sungai Mentaya, Sampit, Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah (Kalteng) sepanjang 3,6 meter mati karena memakan umpan pancing dan terlambat diberikan pertolongan.

Komandan Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) pos Sampit, Muriansyah, Minggu (24/2/2019) membenarkan kejadian tersebut.

“Buaya yang mati tersebut telah kami kuburkan di Desa Seranggas, Kecamatan Teluk Sampit, Kotim,” katanya seperti dilansir dari Antara.

Dikatakannya, semula buaya yang mati tersebut akan dibawa pihak BKSDA, namun atas permintaan warga desa akhirnya buaya tersebut di kubur di daerah itu.

“Buaya tersebut mati karena memakan pancing yang sengaja kami pasang di tepian sungai yang ada di Desa Seranggas. Pancing tersebut kami beri umpan satu ekor bebek,” jelasnya.

Buaya yang memakan pancing tersebut mati diduga akibat terlambat mendapat pertolongan, dan kebetulan tidak ketahuan oleh warga.

Selain pancing, BKSDA pos Sampit juga memasang sebuah perangkap. Pemasangan pancing dan perangkap buaya juga atas permintaan warga dan pihak kecamatan.

“Permintaan warga itu kami penuhi karena sebelumnya ada warga desa tersebut tangannya putus akibat sambaran buaya. Di lokasi tersebut sebelumnya kami juga berhasil menangkap seekor buaya karena masuk dalam perangkap. Dan buaya tersebut telah kami lepas liarkan di wilayah suaka marga satwa, Kabupaten Lamandau, Kalteng,” terangnya.

Buaya di daerah itu sudah sering menyerang manusia, diduga akibat habitatnya yang mulai menyempit dan makanan yang kurang.

“Kami mengimbau kapada masyarakat untuk berhati-hati dan tidak beraktivitas di sungai saat pagi dan sore menjelang petang. Masyarakat juga kmi minta untuk tidak memburu atau membunuh buaya tersebut,” ucapnya.

Baca Juga: Pengusaha Mikro dan Kecil di Kalteng Berat Terapkan UMP/UMK

Editor: Aprianoor

Editor: Amrullah - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalteng

Gegara Judi Kupu, Wanita asal Gawing Kapuas Kena Tangkap
Pengedar Sabu

Kalteng

Lagi, Pengedar Sabu di Kapuas Barat Diringkus
apahabar.com

Kalteng

Esok, Gugus Tugas Palangka Raya Gelar Rapid Test Massal di Pasar Besar
apahabar.com

Kalteng

Dinas Peternakan Pastikan Sapi Kurban Bebas Penyakit
apahabar.com

Kalteng

Sebelum Wafat, Pasien Corona di Kalteng Sempat Sembuh
apahabar.com

Kalteng

Terkuak, Motif Remaja di Teweh Sebar Video Syur Mantan
apahabar.com

Kalteng

Jika Diberi Amanah, Eddy Raya Siap Gantikan Habib Sebagai Bacalon Wagub Kalteng
apahabar.com

Kalteng

Kecelakaan Horor di Pulang Pisau, Empat Nyawa Melayang
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com