Duduk Perkara Heboh Piton Patuk Majikan di Q-Mall Banjarbaru Gugatan Jilid II H2D ke MK Siang Ini, Denny Gandeng Lawyer “Level Dewa” Somasi Tim BirinMu ke Uhaib, Komnas HAM hingga H2D Pasang Badan Hujan Lebat, Desa Hawang HST Banjir Lagi POPULER SEPEKAN: Kasus Pembunuhan Istri di Kapuas hingga ABK Tenggelam di Tanah Laut

Anggaran Pendidikan Merosot Tiap Tahun

- Apahabar.com Kamis, 21 Maret 2019 - 23:11 WIB

Anggaran Pendidikan Merosot Tiap Tahun

Anggota DPRD Kalsel, M Lutfi Saifuddin. Foto-apahabar.com/Rizal Khalqi

apahabar.com, BANJARMASIN –  Laporan Gubernur Kalimantan Selatan, H Sahbirin Noor yang menyebut belum sepenuhnya pendidikan dapat diakses oleh masyarakat ‘diamini’ anggota DPRD Kalsel.

Anggota DPRD Kalsel menilai, hal itu adalah buah dari terus merosotnya anggaran Pemprov Kalsel untuk pendidikan.

“Anggaran pendidikan terus merosot, sehingga kita tidak bisa memperluas akses pendidikan terutama di beberapa kabupaten yang masih ada beberapa kecamatan yang tidak mempunyai SMAN atau SMKN,” kata anggota DPRD Kalsel, M lutfi Saifuddin.

Baca Juga: Tunggu SK Tertibkan APK di Kertak Hanyar

Dari data yang dihimpun apahabar.com, anggaran belanja langsung pendidikan tahun 2018 hanya berada dikisaran  Rp248 miliar. Sedangkan tahun 2017 anggaran serupa masih berada sekitar Rp446 miliar.

Walau dalam Undang – Undang Sistem Pendidikan Nasional (Sisdiknas) pemprov harus menyisihkan 20 persen anggaran telah dipenuhi, anggaran belanja langsung Pendidikan Kalsel masih sangat rendah.

Tercatat, tahun 2018 Pemprov Kalsel menyisihkan anggaran pendidikan sebesar 22 Persen dari Anggaran Pedapatan dan Belanja Daerah.

Namun dari totalan tersebut, anggaran pendidikan mesti dipecah pada pos lain. Seperti misalnya biaya pelatihan tenaga pengajar, biaya sekolah perguruan tinggi negeri dan pos-pos lainya yang masih bersinggungan pada dunia pendidikan.

Karena itu, untuk biaya belanja langsung pendidikan Kalsel sejak kewenanganya dipegang oleh Pemerintah Provinsi hanya menerima kucuran anggaran di bawah Rp500 miliar.

“Sejak perpindahan kewenangan SMA atau SMK ke Pemprov kita hampir tidak pernah membangun sekolah baru. Baru pada anggaran 2019 ini direncanakan dibangun 1 SMK di Batola dan 1 SMA di Bajarbaru,” sambungnya.

“Setahu kami di Kabupaten Tapin masih ada beberapa kecamatan yang tidak punya SMA atau SMK,” ucapnya. Dia berharap untuk meningkatkan akses pendidikan, Pemprov Kalsel memprioritaskan pembangunan sekolah-sekolah di tingkat kecamatan.

Baca Juga: Dongkar IPM Kalsel, Gubenur Janji Tingkatkan Sektor Pendidikan

Repoerter: Rizal Khalqi
Editor: Syarif

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Ditinggal Saksikan Liga RT, Sebuah Rumah di Tala Ludes Terbakar
apahabar.com

Kalsel

Jelang Ramadhan 1441 H, Stok Gula Kalsel Aman

Kalsel

Marak Kasus Pencurian di Masjid Al Karomah Martapura, Sepekan 2 Kejadian
apahabar.com

Kalsel

Kisruh di Tubuh Partai, Demokrat Kalsel Memilih Setia
apahabar.com

Kalsel

Bipih Sudah Lunas, CJH Batola Tinggal Tunggu Jadwal
apahabar.com

Kalsel

Jadi Misteri, Fenomena Alam Disebut Turut Bantu Padamkan Titik Api di Kalsel
Penganiayaan ABG

Banjarmasin

Usai Viral Penganiayaan ABG, Dewan Soroti Pengelola Hotel di Banjarmasin
apahabar.com

Kalsel

Kemenkumham Kalsel Gelar Sosialisasi Layanan Jaminan Fidusia
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com