Ditangkap di Tabalong, Janda asal Ampah Kalteng Sudah Teler dari Amuntai Guru Danau Imbau Ulama Kalsel Tidak Berpolitik Praktis Puncak Pandemi, Berapa Limbah Infeksius Covid-19 di Kalsel? Amankan Pilgub Kalsel 2020, Polres Tapin Siapkan 258 Personel Akhir 2024, Agropolitan Anjir Pasar Batola Ditarget Berdaya Saing

Astra dan Gojek Bentuk Perusahaan Patungan serta Tambah Investasi US$ 100 Juta

- Apahabar.com Senin, 4 Maret 2019 - 16:38 WIB

Astra dan Gojek Bentuk Perusahaan Patungan serta Tambah Investasi US$ 100 Juta

PT Astra International Tbk dan GOJEK hari ini umumkan kesepakatan pembentukan perusahaan patungan (joint venture/JV). Foto-apahabar.com/Muhammad Robby

apahabar.com, JAKARTA – PT Astra International Tbk dan GOJEK hari ini umumkan kesepakatan pembentukan perusahaan patungan (joint venture/JV) untuk mendorong pengembangan bisnis ride hailing roda empat yang diharapkan dapat membantu meningkatkan ketersediaan layanan transportasi online pintu ke pintu bagi masyarakat.

Pada kesempatan itu, Astra juga mengumumkan partisipasinya dalam tahap pertama pendanaan seri F GOJEK dengan investasi sebesar US$ 100 juta. Dengan tambahan investasi tersebut, total investasi Astra pada GOJEK kini mencapai US$ 250 juta.

Presiden Direktur PT Astra International Tbk Prijono Sugiarto mengatakan, pembentukan perusahaan patungan dan partisipasi Astra dalam pendanaan seri F menunjukkan kepercayaannya kepada GOJEK, sekaligus wujud nyata dari eksplorasi kerjasama untuk menciptakan sinergi dengan bisnis otomotif Astra.

Kerjasama itu, harapnya, dapat membantu masyarakat luas masuk ke sektor ekonomi formal, sehingga dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat serta memberikan dampak positif bagi pertumbuhan ekonomi Indonesia.

“Hal ini sejalan dengan cita-cita Astra untuk sejahtera bersama bangsa,” ucapnya kepada apahabar.com melalui rilis, Senin (4/3/2019).

Baca Juga: Dorong Sektor Kesehatan, Astra Serahkan 10 Unit Truk Tangki Air kepada PMI

Saat ini, sambung Prijono, Indonesia tercatat memiliki tingkat pertumbuhan ekonomi digital paling pesat di Asia Tenggara. Dengan laju pertumbuhan majemuk tahunan (CAGR) sebesar 49% pada periode tahun 2015-2018, sektor ekonomi digital Indonesia diperkirakan akan mencapai US$ 100 miliar pada tahun 2025 dari US$ 27 miliar pada tahun 2018.

Kemitraan strategis yang terjalin antara Astra dan GOJEK diharapkan dapat memaksimalkan potensi Indonesia untuk terus menjadi pelopor ekonomi digital yang terdepan di kawasan Asia Tenggara.

Sementara itu, Chief Executive Officer dan Founder Gojek, Nadiem Makarim mengatakan, potensi perekonomian digital di Asia Tenggara, khususnya Indonesia, harus dimaksimalkan oleh para pelaku bisnis dengan menggabungkan kekuatan di masing-masing industri.

Gabungan kekuatan Astra di bidang otomotif dan GOJEK di bidang teknologi melalui kerja sama tersebut diharapkan akan membuka lebih banyak peluang bagi masyarakat untuk memiliki sumber penghasilan, sehingga mampu untuk meningkatkan kesejahteraan.

Diluncurkan pada Januari 2015, GOJEK kini menjadi salah satu pemain terdepan di Asia Tenggara untuk sektor digital and mobile consumption. GOJEK saat ini telah berkembang menjadi superapp yang membentuk sebuah ekosistem untuk kemudahan bertransaksi, menghubungkan jutaan konsumen dengan jutaan mitra pengemudi, mitra usaha (merchant) dan penyedia layanan (service provider).

Perusahaan patungan yang sepakat dibentuk Astra dan GOJEK direncanakan akan menyediakan ribuan unit armada dengan sistem pengelolaan operasional kendaraan yang didukung oleh Astra FMS (Fleet Management System) dan teknologi ride hailing pada aplikasi GOJEK, khususnya layanan GO-CAR. Perusahaan ini akan memberikan kesempatan kepada mitra untuk memberikan layanan transportasi online pintu ke pintu dengan kualitas prima kepada pelanggan sekaligus meraih pendapatan yang layak melalui layanan GO-CAR.

Baca Juga: Menara Astra Tandai 62 Tahun Astra Menginpirasi Negeri

Reporter: Muhammad Robby
Editor: Syarif

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Wow, Ternyata Orang Ini Menjadi Penyumbang Terbanyak di Dunia
apahabar.com

Ekbis

Pagi Ini, Harga Emas Melambung Lagi
apahabar.com

Ekbis

Produksi Migas Naik, Kinerja Sektor Hulu Memuaskan
apahabar.com

Ekbis

Kalsel Keluhkan 10% DBH dan PI Blok Sebuku Tak Kunjung Terealisasi
apahabar.com

Ekbis

Kegiatan Ekonomi Meningkat, IHSG Diprediksi Menguat
apahabar.com

Ekbis

Restoran Menjamur, Banjarmasin Pede Target PAD Tercapai
apahabar.com

Ekbis

Suram, Saham Tokyo Dibuka Anjlok Gegara Wall Street
apahabar.com

Ekbis

Investor Amerika Jajaki Potensi Perhotelan di Pesisir Selatan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com