Jokowi Telepon Gubernur Soal Banjir Kalsel, Gak Kebalik Pak? Breaking News: Respons Jokowi Atas Banjir di Kalsel, Segera Kirim Perahu Karet Tak Ucapkan Dukacita, Habib Banua Tantang Presiden ke Kalsel Warga Banjiri IG Presiden Jokowi: Kalsel Juga Berduka Pakkk!!! Pecah Rekor Lagi! Kasus Covid-19 Indonesia Tambah 12.818 Hari Ini

Baru 6 Pembangkit Listrik di Kotabaru Beroperasi 24 Jam

- Apahabar.com Minggu, 10 Maret 2019 - 01:18 WIB

Baru 6 Pembangkit Listrik di Kotabaru Beroperasi 24 Jam

Ilustrasi listrik padam. Foto-reuters

apahabar.com, KOTABARU – 65 persen pembangkit listrik di Kabupaten Kotabaru, Kalimantan Selatan, beroperasi selama 12 jam sehari. Jumlah tersebut dinilai masih jauh dari maksimal.

“Di Kotabaru kita punya 17 pembangkit, tapi banyak yang operasionalnya masih 12 jam karena terkait kuota BBM,” kata Manajer PT PLN Area Kotabaru, Sudarto, Sabtu (9/3) malam, dikutip dari ANTARA.

Dari data yang dibeberkannya, saat ini hanya enam pembangkit yang sudah beroperasi 24 jam, yakni PLTD Kotabaru dan lima Unit Listrik Desa (ULD) di Lontar, Sampahanan, Bakau, Tanjung Samalantakan, dan Gunung Batu Besar.

Sementara sebelas ULD lainnya hanya menyala saat malam. Masing-masing di Sengayam, Tanjung Batu, Sungai Bali, Tanjung Seloka, Sungai Durian, Geronggang, Marabatuan, Mulyaharja, Kerasian, Kerayaan dan Kerumputan.

Sudarto prihatin dengan kondisi itu. “Saat saya sowan ke camat, di kantornya listrik menyala karena pakai genset, kemudian kantor tutup baru listrik kami menyala, itu benar-benar pukulan bagi saya,” ucap dia.

Pihaknya tak bisa menjanjikan kapan listrik di sebagian wilayah Kabupaten Kotabaru, dapat dinikmati masyarakat tanpa terbatas jam karena di luar kewenangannya.

Namun demikian, saat ini PLN tengah mengerjakan interkoneksi sistem kelistrikan di Pulau Laut dengan daratan Pulau Kalimantan melalui kabel laut.

Jika proyek ini terwujud, maka PLTD Kotabaru kemungkinan ditutup dan kuota BBM-nya dapat dialokasikan ke pembangkit-pembangkit lain.

“Kalau jaringan 150 ribu KV sudah masuk ke Pulau Laut, PLTD di kantor kami pasti ditutup dan kuota BBM bisa dialokasikan ke ULD lain,” kata Sudarto.

Adapun kuota BBM untuk seluruh pembangkit listrik di Kabupaten Kotabaru saat ini mencapai 73 ribu liter per harinya, terbesar di PLTD Kotabaru sebanyak 55 ribu liter.

Jumlah itu hampir tiga kali lipat konsumsi BBM di 16 ULD lainnya, sehingga sangat cukup untuk memaksimalkan pembangkit yang operasionalnya belum 24 jam.

“Jika tahun ini sesuai janji Agustus bisa beroperasi, bulan berikutnya kami bisa mengalokasikan BBM di pulau ini ke pulau-pulau lain,” harap Sudarto.

Editor: Fariz F

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Di Pelosok Kotabaru, Harga ‘Si Melon’ Tembus Rp50 Ribu!
apahabar.com

Kalsel

Masa Pandemi Corona, Polda Kalsel Gelar Apel Tanpa Halal Bihalal
apahabar.com

Kalsel

Tamu Asing Menurun, TPK Hotel Berbintang Kalsel Lesu
apahabar.com

Kalsel

Pertajam Gerakan di Lapangan, Pemprov Kalsel Terjunkan Puluhan Petugas Protokol di Pasar Banjarmasin
Lubang Tambang

Kalsel

Eks Lubang Tambang di Tapin Jebol, PT SKB Siap Tanggung Jawab
apahabar.com

Kalsel

Pilkada 2020, Ketua DPRD Kalsel Minta Tunjangan Petugas TPS Naik
apahabar.com

Kalsel

BMKG: Waspada, Hujan Lebat Disertai Petir dan Angin Kencang di 5 Wilayah Kalsel Hari Ini
apahabar.com

Kalsel

Peringati Hari Tani Nasional, Gema Petani dan SPI Kalsel Bagikan 1 Ton Semangka Gratis
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com