Rekonstruksi Pembunuhan di Buncit Indah, Satu Pelaku Sakit Dikabarkan Tertangkap Pesta Sabu, SRN Anggota DPRD Tanah Laut Buka Suara MUSDA Kian Sengit, Rikval Fachruri Bidik Posisi Ketum HIPMI Kalsel Tersetrum, Petugas PLN di Kandangan Nyangkut di Tiang Listrik Angin Puting Beliung Ngamuk, Puluhan Rumah di Banjar Poran Poranda

Hormati Nyepi, Muslim Bali Tak Kumandangkan Azan Jelang Salat

- Apahabar.com Jumat, 8 Maret 2019 - 00:00 WIB

Hormati Nyepi, Muslim Bali Tak Kumandangkan Azan Jelang Salat

Nyepi, suasana di Bali sepi. Foto-Travel Kompas

apahabar.com, DENPASAR – Suasana Nyepi di Bali sangat terasa. Meski demikian, muslim yang tinggal di kawasan Desa Adat Tuban, Badung, Bali tetap menjalankan Salat Isya di masjid terdekat.

Di Masjid Agung Asasuttaqwa Jalan Waringin, Kampung Bugis, Tuban, Kamis (7/3) ada sekitar sepuluh pria yang tengah menjalankan Salat Isya. Minimnya cahaya lampu dan tak adanya suara suara azan sebagai pengingat waktu salat tak mengurangi kekhusyukan umat Muslim itu berdoa.

Baca Juga: Usulan RUU Permusikan Ditarik, Ini Alasan Anang Hermansyah

Usai salat, para umat itu langsung kembali menuju rumah masing-masing. Seorang pecalang sempat menyalami seorang jamaah.

“Masih lancar (salat lima waktu). (Ibadah saat Nyepi) Seperti biasa cuma lampu saya mati total sejak pagi,” kata Haji Hanafi di lokasi.

Hanafi mengaku sudah terbiasa dengan kondisi Nyepi di kampungnya. Dia juga menghormati para umat Hindu yang merayakan Nyepi dengan turut mematikan lampu di rumahnya. “Tertiblah, pokoknya kita harus menghormati,” pesannya.

Bendesa Adat Tuban Wayan Mendra menuturkan pihaknya tak mempermasalahkan soal ibadah yang dijalankan umat lain. Apalagi masyarakat di desanya merupakan masyarakat yang heterogen.

“Kalau ada warga non-Hindu yang ibadah, karena ibadah umat Islam itu kan salat lima waktu, bahkan beberapa tahun lalu kita memberikan toleransi dalam keadaan Nyepi karena pernah bertepatan Salat Ied. Pada dasarnya ibadah itu tidak bisa kita hentikan,” tuturnya seperti ditulis detikcom.

Mendra menyebut Nyepi merupakan Hari Raya umat Hindu. Dia pun mengapresiasi umat lain yang sudah bertoleransi dengan mematikan lampu dan tidak berkeliaran di jalan.

“Jadi harus dibedakan yang Nyepi itu orang Hindu. Mereka bertoleransi dengan tidak menghidupkan lampu, dan sebagainha, salat itu adalah ibadah mereka dengan Tuhan. Jadi kalau pecalang kami tidak akan melarang kalau bisa kami tunggu karena itu ibadah hubungannya denga Tuhan,” ucap Mendra.

Baca Juga: Rindu, Ifan Seventeen Cium Nisan Dylan

Editor: Syarif

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Sejumlah Desa di Pekalongan Belum Teraliri Listrik
DPR

Nasional

Wakil Ketua DPR: Pemahaman UU Cipta Kerja Masyarakat Belum Utuh
apahabar.com

Nasional

Di Aceh, Merokok Sembarangan Terancam Dipenjara
apahabar.com

Nasional

Nasib Laksamana Maeda Usai Bantu Proklamasi Indonesia
apahabar.com

Nasional

Polda Metro Jaya Akan Lakukan Pengalihan Arus Saat Putusan MK
apahabar.com

Nasional

Gunung Agung Bali Siaga III
apahabar.com

Nasional

Ketum Hipmi: Baru 3 Persen Pemuda Indonesia Jadi Pengusaha
apahabar.com

Nasional

Gencar Belajar Tatap Muka, Wacana Satgas Covid-19 di Sekolah Mencuat
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com