Debat Ke-2 Pilbup Tanbu: “Wakil Komitmen” HM Rusli Bikin Bingung Alpiya, Mila Karmila Speechless PN Martapura Putuskan Camat Aluh-Aluh Melanggar Netralitas ASN Kembali, Duta Zona Selatan Batola Memenangi Atak Diang Kawal Pilkada Serentak, Polda Kalsel Komitmen Tegakkan Netralitas Tapin Berpotensi Tinggi di Sektor Energi Terbarukan, Pertanian, dan Parawisata

Kemenko Polhukam akan Tinjau Palangkaraya Sebagai Ibu Kota Pemerintahan

- Apahabar.com Jumat, 29 Maret 2019 - 16:19 WIB

Kemenko Polhukam akan Tinjau Palangkaraya Sebagai Ibu Kota Pemerintahan

Rubrik/Kalteng Kota Palangkaraya, Kalimantan Tengah. Foto-Getborneo.com

apahabar.com, PALANGKARAYA – Perwakilan dari Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Republik Indonesia (Kemenko Polhukam RI) rencananya pada Minggu (31/3/2019) akan datang ke Palangkaraya, Kalimantan Tengah (Kalteng) untuk melakukan peninjauan sekaligus penilaian sebagai wilayah alternatif pusat pemerintahan/ibu kota RI.

“Kedatangan mereka untuk mengumpulkan data yang diperlukan terkait wacana Palangka Raya menjadi ibu kota pemerintahan,” kata Sekretaris Daerah Kalteng Fahrizal Fitri, di Palangraya seperti dilansir Antara, Jumat (29/3/2019).

Tim dari Kemenko Polhukam RI nantinya akan mengumpulkan data untuk digunakan sebagai bahan penilaian terkait kesiapan Palangkaraya dari sisi politik, hukum maupun tingkat keamanannya.

Fahrizal menyebut, dalam kegiatan tersebut nantinya selain diikuti organisasi perangkat daerah terkait di lingkup pemerintah provinsi, juga akan melibatkan perwakilan korem, polda, Pemkot Palangkaraya, Pemkab Katingan dan Gunung Mas serta instansi teknis terkait lainnya.

“Pada kesempatan itu, kami akan menyampaikan kondisi keamanan dari sisi penilaian pertahanan, sehingga pada akhirnya Palangkaraya benar-benar dinyatakan layak menjadi ibu kota pemerintahan,” ujarnya pula.

Baca Juga: Debat Capres Angkat Tema Kebijakan Luar Negeri, Ini Usulan PCINU Tiongkok

Berdasarkan informasi yang diterima pihaknya, saat ini Palangkaraya sebagai calon ibu kota pemerintahan masih menjadi kandidat terkuat. Berdasarkan penilaian pemerintah pusat masih unggul jika dibandingkan wilayah Kalimantan Selatan dan Kalimantan Timur.

Sebelum rencana kedatangan Kemenko Polhukam tersebut, penilaian juga pernah dilakukan pada pertengahan tahun 2018 lalu oleh Badan Informasi Geospasial. Pada waktu itu tim yang diturunkan terbagi menjadi tiga untuk melakukan pemetaan.

“Pemetaan dilakukan terhadap sekitar 300 ribu hektar lahan yang kami siapkan untuk wacana ibu kota pemerintahan ini, untuk kemudian dibuatkan perencanaan ke depannya,” kata Fahrizal.

Kedatangan Badan Informasi Geospasial merupakan permintaan dari Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional Republik Indonesia atau Badan Perencanaan Pembangunan Nasional.

“Kami pun meminta kepada semua pemangku kepentingan termasuk masyarakat secara umum, untuk berpartisipasi serta mendukung wacana pemindahan ibu kota pemerintahan ke Palangkaraya agar bisa terwujud,” pungkasnya.

Baca Juga: Posisi Jokowi-Ma’ruf Terus Menguat

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

Imbau Warga Tak Mudik, MUI Menunggu Ketegasan Pemerintah

Nasional

Imbau Warga Tak Mudik, MUI Menunggu Ketegasan Pemerintah
apahabar.com

Nasional

Jemaah Haul Guru Sekumpul Hingga ke Jalan dan Gang kecil
apahabar.com

Nasional

TKD: Keunggulan Jokowi-Amin di Jateng Spektakuler
apahabar.com

Nasional

Kemenkes Ungkap 13,3 Persen Hipertensi Menjadi Penyebab Kematian Pasien Covid-19
apahabar.com

Nasional

Jokowi: 105 Ribu APD untuk Tenaga Medis Segera Didistribusikan
apahabar.com

Nasional

Ilmuan Prediksi Puncak Corona di Indonesia Mei 2020
apahabar.com

Nasional

Jokowi-Ma’ruf Kalah di Kandang Nahdatul Ulama, Pengamat: Politik Identitas Keagamaan Nihil
apahabar.com

Nasional

Polisi Jemput Paksa Nikita Mirzani
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com