Ketum HIPMI Pusat Bakal Jadi Pembicara di HUT JMSI ke-2 di Sulteng Kalsel Ingin Adopsi Kawasan Kumuh jadi Wisata di Yogyakarta Waspada, Hujan Disertai Petir dan Angin Kencang Ancam 3 Kabupaten Kalsel Tok! KPU-Kemendagri Sepakat Jadwal Pemilu 14 Februari 2024 Cuaca Kalsel Hari Ini: Sebagian Wilayah Diprediksi Cerah Berawan

Kementerian PUPR Cek Pembangunan Kanal Antarmoda Perdana di Bandara Juwata

- Apahabar.com     Senin, 18 Maret 2019 - 13:59 WITA

Kementerian PUPR Cek Pembangunan Kanal Antarmoda Perdana di Bandara Juwata

Gubernur Kaltara Irianto Lambrie melakukan tinjauan sejumlah proyek pembangunan infrastruktur di Tarakan, salah satunya pengembangan pelabuhan Tengkayu I. foto: Sofyan/Koran Kaltara

apahabar.com, TARAKAN– Baru-baru ini tim dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) turun langsung ke Tarakan, Kalimantan Utara guna meninjau Kanal Antarmoda. Nantinya, jika berhasil terbangun, kanal ini menjadi yang perdana di Indonesia.

Peninjauan sebagai tindak lanjut surat Gubernur Kalimantan Utara (Kaltara) nomor 600/984.1/PUPR-PERKIM/GUB, antara lain terkait Permohonan Usulan Tugas Pembantuan Tahun 2019. Tim dikomandoi Direktur Bina Ketatagunaan Sumber Daya Air (SDA) Direktorat Jenderal (Ditjen) SDA Fauzi Idris.

Menurut Kepala Dinas Pekerjaan Umum, Penataan Ruang, Perumahan dan Kawasan Permukiman (DPUPR-Perkim) Provinsi Kaltara Suheriyatna, inti dari surat Gubernur Kaltara tersebut adalah permohonan bantuan pendanaan pembangunan kanal antarmoda Bandara Juwata Tarakan.

Total kebutuhan anggaran sebesar Rp 401.126.162.000. “Moda transporasi ini sifatnya menyatu untuk mengurangi waktu tempuh perjalanan. Kanal ini kan terintegrasi langsung dengan Bandara Juwata Tarakan,” kata Suheriyatna di Tarakan, dikutip dari laman resmi Pemprov Kaltara, Jumat (15/3) lalu.

Mendukung usulan itu, sebelumnya Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kaltara telah melaksanakan sejumlah kegiatan.

Di antaranya, studi kelayakan atau Feasibilty Study (FS), analisis mengenai dampak lingkungan (AMDAL), dan perencanaan teknis atau Detailed Engineering Design (DED) atas usulan program ini.

“Juga sudah ada review DED pembangunan kanal antarmoda ini. Pemprov juga telah melakukan pekerjaan fisik berupa galian untuk membentuk kanal dalam 3 tahap,” jelas Suheriyatna.

Untuk pekerjaan fisik tersebut, berupa saluran irigasi 1 kanal, dengan lebar atas 30 meter dan lebar bawah 20 meter serta tinggi 4 meter. Jenis konstruksinya, galian tanah dengan panjang saluran 1.525 meter.

Sementara, galian tanah dengan alat berat dan ponton menghasilkan galian sebanyak 117.896,20 meter kubik. Proyek ini secara total membutuhkan anggaran sekitar Rp 170,1 miliar.

“Selain APBD Kaltara, Pemprov Kaltara juga akan berjuang untuk mendapatkan dukungan penganggaran dari APBN, baik Kemenhub maupun Kementerian PUPR,” urai Suheriyatna.

Kanal antarmoda ini saat terwujud nanti bakal menjadikan Bandara Juwata Tarakan sebagai satu-satunya bandara di Indonesia yang memiliki fasilitas tersebut.

“Bisa jadi yang pertama di dunia. Sebab, sejauh ini saya belum melihat adanya integrasi moda transportasi laut dan udara di bandara manapun di dunia,” tutup Suheriyatna

Editor: Fariz F

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kaltara

Rp 12 miliar dari APBN untuk Jalan Lingkar Perbatasan
Gubernur Provinsi Kalimantan Utara (Kaltara) Zainal Arifin Paliwang dan istrinya Rahmawati Paliwang. Foto-Net

Kaltara

Positif Covid-19, Gubernur Kaltara dan Istri Jalani Isolasi Mandiri
apahabar.com

Kaltara

ASN Berkinerja Buruk Bakal Ditindak Tegas di Kalimantan Utara
apahabar.com

Kaltara

Waspada, ASN Kaltara Rentan Penyakit Tak Menular
apahabar.com

Kaltara

Ditargetkan 3 Bulan, Politeknik Nunukan jadi PTN

Kaltara

Aniaya Anggotanya, Kapolda Kaltara Resmi Copot Kapolres Nunukan
apahabar.com

Kaltara

Penerbangan Subsidi: Rute ke Nunukan dan Malinau Bakal Dibuka
Kaltara

Kaltara

Antisipasi Konflik, Gubernur Kaltara Janji Perjuangkan Sertifikat Lahan Tambak
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com