BREAKING NEWS Legenda Barito Putera Yusuf Luluporo Meninggal Dunia di Usia 47 Tahun Geledah Kantor Kementerian Kelautan dan Perikanan, KPK Amankan Uang dan Dokumen Waspada Penularan Covid-19 di Libur Panjang, Disdik Banjarmasin Imbau Pelajari Patuhi Prokes Bikin Haru, Simak Curahan Mama Lita MasterChef Indonesia Pasca-ditinggal Suami Suami Penanambaan, Ibu Terduga Pembunuh 2 Anak di Benawa HST Pernah Kuliah

KPK: 400-an Anggota DPR Belum Serahkan LHKPN

- Apahabar.com Selasa, 26 Maret 2019 - 21:00 WIB

KPK: 400-an Anggota DPR Belum Serahkan LHKPN

Ilustrasi suasana anggota DPR saat paripurna. Foto-net.

apahabar.com, JAKARTA – Sedikitnya baru 111 anggota DPR RI sudah menyerahkan Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN). Sementara 441 belum melaporkan hingga batas pelaporan yang berakhir pada 31 Maret 2019.

“Ada beberapa peningkatan sebenarnya untuk pelaporan kekayaan dari berbagai institusi kalau dilihat dari ikhtisar pelaporan ya. Untuk DPR itu sudah 111 anggota DPR yang laporkan,” kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah di gedung KPK, Jakarta, seperti dikutip Antara, Selasa (26/3).

Berdasarkan data Direktorat Pendaftaran dan Penyelidikan (PP) LHKPN KPK sampai Selasa (26/3) pukul 12.00 WIB, dari 552 wajib lapor penyampaikan LHKPN anggota DPR RI, terdapat 111 yang sudah lapor dan 441 belum lapor.

“Ini artinya apa, masih ada sekitar 400 orang lagi anggota DPR yang belum melaporkan dan kami harap itu nanti bisa ditingkatkan kepatuhan terhadap undang-undang untuk LHKPN ini menjelang 31 Maret 2019,” terang Febri.

Baca Juga: Divonis 1,5 Tahun Penjara, Ridho Rhoma Hanya Tinggal Jalani Setengahnya

Menurut Febri, dari identifikasi yang dilakukan pihaknya bahwa pada sistem penyampaikan LHKPN ada beberapa anggota DPR yang sudah mulai membuat draf.

“Jadi, di pelaporan (LHKPN) itu tidak harus langsung melaporkan pada saat membukanya tetapi bisa bertahap dibuat draf dulu kemudian baru submit besoknya sepanjang belum melewati 31 Maret 2019,” ucap Febri.

Selain itu, katanya, KPK juga berencana akan mengumumkan para anggota MPR, DPR, DPD, dan DPRD yang telah melaporkan kekayaannya.

“Nanti pada bulan April semua penyelenggara negara terutama di sektor legislatif karena konteksnya adalah untuk upaya bersama mewujudkan pemilu yang berintegritas dan masyarakat agar lebih mengenal calon-calon yang maju dalam pemilu nanti, maka pada bulan April kami akan umumkan siapa saja yang sudah melaporkan kekayaannya,” tuturnya.

Hal tersebut, ucap Febri, diharapkan menjadi informasi tambahan bagi masyarakat.

“Nanti masyarakat bisa melihat siapa yang sudah lapor, siapa yang belum lapor. Kalau tidak ada namanya di sana berarti belum lapor dan juga bisa melihat sebenarnya untuk daerah masing-masing, apakah kekayaannya wajar atau tidak wajar dibanding penghasilan yang sah,” pungkasnya.

Baca Juga: Selama di Banjarmasin, Jokowi Dipastikan Shalat Magrib di Masjid Ini

Editor: Ahmad Zainal Muttaqin

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Demo Mahasiswa Tolak UU Cipta Kerja Hari Ini, Istana Dijaga Ketat
apahabar.com

Nasional

Jokowi Perintahkan Penerapan PSBB Ketat dan Efektif
Misteri Perut Bengkak pada Jasad Ricky, Mahasiswa ITB yang Meneliti di Kotabaru

Nasional

Misteri Perut Bengkak pada Jasad Ricky, Mahasiswa ITB yang Meneliti di Kotabaru
apahabar.com

Nasional

Waspada Ancaman Hacker Saat Kampanye Virtual Pilkada 2020

Nasional

Pemerintah Indonesia Upayakan Pemerataan Penerima Vaksin Covid-19
apahabar.com

Nasional

Khawatir Corona, Arab Saudi Menunda Perjalanan ke-9 Negara
Hoaks Covid-19 Banyak Beredar di Facebook

Nasional

Hoaks Covid-19 Banyak Beredar di Facebook
apahabar.com

Nasional

Kemendagri Rencanakan Payung Hukum Pembinaan Ormas
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com