Debat Ke-2 Pilbup Tanbu: “Wakil Komitmen” HM Rusli Bikin Bingung Alpiya, Mila Karmila Speechless PN Martapura Putuskan Camat Aluh-Aluh Melanggar Netralitas ASN Kembali, Duta Zona Selatan Batola Memenangi Atak Diang Kawal Pilkada Serentak, Polda Kalsel Komitmen Tegakkan Netralitas Tapin Berpotensi Tinggi di Sektor Energi Terbarukan, Pertanian, dan Parawisata

KPK Duga Uang “Serangan Fajar” Bowo dari Banyak Pihak

- Apahabar.com Jumat, 29 Maret 2019 - 09:58 WIB

KPK Duga Uang “Serangan Fajar” Bowo dari Banyak Pihak

Anggota DPR RI periode 2014-2019 dari Bowo Sidik Pangarso usai diperiksa di gedung KPK, Jakarta, Kamis (28/3/2019). Foto-Antara/Benardy Ferdiansyah

apahabar.com, JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyebutkan terdapat beberapa sumber aliran dana yang diterima oleh anggota Komisi VI DPR RI Bowo Sidik Pangarso, tersangka suap terkait kerja sama pengangkutan pelayaran.

“Hasil pemeriksaan sementara ini tidak semuanya dari PT HTK (Humpuss Transportasi Kimia). Nanti dari mana kepastiannya masih dalam pengembangan,” kata Wakil Ketua KPK Basaria Panjaitan saat jumpa pers di gedung KPK, Jakarta seperti dilansir Antara, Kamis (28/3/2019) malam.

Dalam kasus itu, diduga sebagai penerima adalah Bowo Sidik Pangarso dan Indung. Sedangkan diduga sebagai pemberi, yaitu Asty Winasti.

Dalam konstruksi perkara kasus itu, dijelaskan bahwa pada awalnya perjanjian kerja sama penyewaan kapal antara PT HTK sudah dihentikan.

“Terdapat upaya agar kapal PT HTK dapat digunakan kembali untuk kepentingan distribusi pupuk PT Pupuk Indonesia. Untuk merealisasikan hal tersebut, pihak PT HTK meminta bantuan BSP, anggota DPR Rl,” ucap Basaria.

Selanjutnya, pada 26 Februari 2019 dllakukan nota kesapahaman (MoU) antara PT PILOG (Pupuk lndonesia Logistik) dengan PT HTK.

Salah satu materi MoU tersebut adalah pengangkutan kapal milik PT HTK yang digunakan oleh PT Pupuk Indonesia.

Bowo diduga meminta “fee” kepada PT Humpuss Transportasi Kimia atas biaya angkut yang diterima sejumlah 2 dolar AS per metric ton.

Diduga sebelumnya telah terjadi enam kali penerimaan di berbagai tempat seperti rumah sakit, hotel, dan kantor PT HTK sejumlah Rp221 juta dan 85.130 dolar AS.

Baca Juga: Wakil Rakyat Kena OTT KPK, Intip Sosoknya

Uang yang diterima tersebut diduga telah diubah menjadi pecahan Rp50 ribu dan Rp20 ribu sebagaimana ditemukan tim KPK dalam amplop-amplop di sebuah kantor di Jakarta.

Sedangkan dalam kronologi tangkap tangan, tim KPK mendapatkan informasi akan ada penyerahan uang dari Asty kepada Indung di kantor PT HTK di gedung Granadi, Jalan HR Rasuna Said, Kuningan, Jakarta Selatan, Rabu.

Diduga penyerahan uang tersebut merupakan realisasi penerimaan ketujuh yang telah menjadi komitmen sebelumnya.

Indung diduga merupakan orangnya Bowo yang menerima uang dari Asty sejumlah Rp89,4 juta pada Rabu (27/3) sore di kantor PT HTK. Dari tangan Indung, tim KPK mengamankan uang yang disimpan di amplop coklat.

Sementara dilansir apahabar.com dari Republika, Kabiro Humas KPK Febri Diansyah mengungkapkan amplop-amplop berisi uang diduga dipersiapkan oleh Bowo untuk “serangan fajar” pada Pemilu 2019. Uang tersebut diduga terkait pencalonan Bowo sebagai anggota DPR RI di Daerah Pemilihan Jawa Tengah II.

Ada sekitar 400 ribu amplop berisikan uang yang diamankan KPK dalam kardus-kardus itu.

“Kami duga tentu dari bukti-bukti yang sudah kami dapatkan itu akan digunakan untuk pendanaan politik dalam ‘serangan fajar’ pada Pemilu 2019 pada 17 April nanti,” kata Febri.

Amplop-amplop itu sudah diamankan dan dibawa ke kantor KPK. Diduga ada sebagian uang yang sudah pernah diterima sebelumnya sekitar enam kali.

“Penerimaan itu sudah tergabung dalam amplop-amplop,” tambah Febri.

Saat ini, Bowo ditahan untuk 20 hari pertama di Rumah Tahanan KPK, Jakarta. Sama halnya seperti Bowo, dua tersangka lainnya yakni pihak swasta Indung sebagai penerima suap dan Marketing Manager PT HTK, Asty Winasti sebagai pemberi suap juga ditahan 20 hari petama di Rutan KPK.

Baca Juga: Manajemen Pupuk Indonesia Tunggu Keterangan Resmi KPK

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

Korupsi

Hukum

Tersandung Korupsi, Kadis Pasar Kotabaru Pensiun Dini
apahabar.com

Hukum

OTT Direktur Krakatau Steel, KPK Tangkap 2 Orang Lagi
apahabar.com

Hukum

Lama Ditarget, Tersangka Pemakai Sabu di Tapin Diringkus Polisi
apahabar.com

Hukum

Sopir di Banjarmasin Terciduk Simpan Sabu Dalam Rokok
apahabar.com

Hukum

Duh, Budak Sabu yang Gigit Polisi di Martapura Juga Kedapatan Bawa Senjata Tajam
apahabar.com

Hukum

Satreskrim Polres Kobar Ringkus Pelaku Pencuri Handphone

Hukum

Ungkap 15 Kasus, Polda Kalsel Amankan Ribuan Gas Elpiji 3 Kg

Hukum

Mau Mencuri, Dua Pria Nyaris Diamuk Massa
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com