7 POPULER KALSEL: Ibu Bunuh Anak di Benawa HST hingga Ketua Nasdem Tala Buron Positif Sabu, Oknum Anggota DPRD Tala Terancam Dipecat! Hasil Visum: 2 Anak yang Diduga Dibunuh Ibu di Benawa HST Mati Lemas! Orbawati Buron, Nasdem Tanah Laut Fokus Menangkan BirinMu Detik-Detik Akhir Kampanye, Bawaslu RI Turun ke Banjarmasin

Lewat Destana, Kaltara Siap Antisipasi Bencana

- Apahabar.com Jumat, 8 Maret 2019 - 10:52 WIB

Lewat Destana, Kaltara Siap Antisipasi Bencana

Pelatihan kader desa tangguh bencana Foto-dok. kabupaten tanah bumbu

apahabar.com, TANJUNGSELOR – Provinsi Kalimantan Utara (Kaltara) melalui Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) telah membentuk sejumlah Desa Tangguh Bencana (Destana). Totalnya ada lima.

Lokasinya di Desa Long Peso, Desa Long Bia, dan Desa Waropiniang di Kabupaten Bulungan. Lalu, Desa Belayan, dan Desa Salap di Kabupaten Malinau.

“Destana ini dibentuk, guna mengantisipasi dini dan respon cepat (perpanjangan BPBD Provinsi Kaltara) dalam penanggulangan bencana di daerah,” kata Mohammad Pandi, Kepala Pelaksana BPBD Kaltara dikutip dari laman resmi Pemprov Kaltara, Jumat (8/3).

Pandi mengatakan, Destana yang telah dibentuk melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) 2018 ini, pendiriannya berdasarkan usulan dari BPBD kabupaten/kota kepada BPBD Provinsi.

“Desa yang diusulkan, akan kita survei. Tentu dengan melihat skala potensi rawan bencananya. Jika rawan bencana maka kita bentuk Destana disitu,” ungkapnya.

Baca Juga: Tiongkok Dominasi Tenaga Kerja Asing di Kalimantan Utara

Baca Juga: Tiap Bulan, Puluhan Ribu Warga Tak Mampu di Kaltara Dapat Rp 110 ribu

Selain itu, pada 2018 melalui APBN juga berhasil dibentuk 2 Destana di Kota Tarakan. Yaitu di Kelurahan Juwata Laut dan Sebengkok. “2 Destana di Tarakan, dipilih langsung oleh BNPB,” ujar Pandi.

Pada 2019, program Destana dari BNPB kembali dilanjutkan. Dengan prioritas desa yang potensi kerawanan bencananya tinggi. Di antaranya, Desa Mansalong, Sembakung Atulai dan Tulin Onsoi yang sering terjadi bencana alam seperti banjir.

“Hadirnya Destana di Kaltara merupakan upaya yang dilakukan pemerintah untuk membentuk masyarakat yang tangguh dalam menanggulangi terjadinya bencana, sehingga masyarakat bisa meminimalkan ancaman dan resiko bencana,” kata Pandi.

Secara teknis, dalam membentuk Destana ada beberapa tahapan dalam pelaksanaannya. BPBD Provinsi sendiri telah melakukan legalitas dengan membentuk forum pengurangan resiko bencana dan relawan yang sudah berdasarkan Surat Keputusan (SK) untuk setiap desa.

“Tahun ini 5 Destana yang dibentuk akan kita follow-up untuk membentuk kelompok kerja (Pokja)-nya. Baik Pokja maupun relawan Destana nanti, itu terdiri dari masyarakat setempat. Bisa kalangan guru, pemuda, tokoh agama termasuk instansi yang berada disana,” katanya.

Sebagai informasi, BPBD provinsi, selaku fasilitator akan bertugas memfasilitasi pembentukan Destana.

Dalam artian, masyarakat akan diberi pengetahuan mengenai cara membuat kajian resiko bencana seperti membuat peta rawan bencana dan jalur evakuasi.

Fasilitator juga bertugas melakukan pendampingan kepada masyarakat desa dalam menyusun dokumen penanggulangan bencana.

“Dokumen ini yang menjadi acuan masyarakat desa untuk bisa mengajukan bantuan dana desa nantinya,” pungkas Pandi.

Baca Juga: Pemerintah Kaltara Minta Pelaku Karhutla Diberi Efek Jera

Baca Juga: Pemerintah RI-Malaysia Cek Lokasi Pos Lintas Batas

Editor: Fariz F

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kaltara

Calon Jemaah Haji Kaltara Mondok 2 Kilometer dari Masjidil Haram
apahabar.com

Kaltara

PLTS untuk 6 Desa Terisolir
apahabar.com

Kaltara

Kaltara Salurkan Bankeu Khusus Triwulan IV Rp 2,3 M
apahabar.com

Kaltara

Pengobatan Gratis, 14 Wilayah Kalimantan Utara Bakal Disasar Dokter ‘Terbang’
apahabar.com

Kaltara

Arus Mudik dan Balik Lebaran di Kaltara Lancar
apahabar.com

Kaltara

Korsupgah Korupsi Meningkat, Kaltara Peringkat 2 Nasional
apahabar.com

Kaltara

Wah, Ratusan Desa di Kaltara Sudah Miliki BUMDes dan 3 BUMasDes
apahabar.com

Kaltara

Kapolri: Polda Kaltara Terbentuk karena ‘Desakan’ Gubernur
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com