BANJIR KALSEL: 2 Ribu Jiwa Mengungsi, Pasukan Khusus TNI Mendarat di Banjarbaru Jokowi Telepon Gubernur Soal Banjir Kalsel, Gak Kebalik Pak? Breaking News: Respons Jokowi Atas Banjir di Kalsel, Segera Kirim Perahu Karet Tak Ucapkan Dukacita, Habib Banua Tantang Presiden ke Kalsel Warga Banjiri IG Presiden Jokowi: Kalsel Juga Berduka Pakkk!!!

Pemprov Kaltara Dorong Eksplorasi Potensi Perikanan dan Kelautan

- Apahabar.com Rabu, 20 Maret 2019 - 13:03 WIB

Pemprov Kaltara Dorong Eksplorasi Potensi Perikanan dan Kelautan

Ilustrasi pedagang kepiting. Foto-Rahmad/Antara

apahabar.com, TARAKAN – Pemerintah Provinsi Kalimantan Utara (Pemprov Kaltara) meyakini Kajian Potensi Kelautan dan Perikanan di Kaltara akan diuji kembali oleh Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP).

Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Kaltara, H Amir Bakry mengungkapkan, kajian akademis itu menjadi dasar DKP Kaltara untuk memaparkan potensi kelautan dan perikanan di provinsi termuda ini di pemerintah pusat. Menurutnya potensi yang ada saat ini masih dapat dieksplorasi.

“Hasil kajian itu tentunya akan diuji kembali oleh KKP, mengingat potensi kelautan dan perikanan di Kaltara masih cukup dieksplorasi. Tentunya KKP pasti akan menurunkan tim untuk mereview kembali hasil kajian itu,” kata Amir dikutip apahabar.com dari laman resmi Pemprov Kaltara, Rabu (20/3).

Kajian membahas soal luasan jumlah tambak dan spesies yang menjadi komoditasnya. Salah satu komoditas unggulan yang ada di Kaltara adalah kepiting.

Kepiting ini, sebut Amir, adalah jenis spesies yang menjadi kebutuhan masyarakat baik itu masyarakat lokal dan internasional.

Baca Juga: Didemo, Kaltara Bersurat ke Menteri Susi Soal Aturan Penangkapan Kepiting

“Termasuk pada produksi kepiting pada tahun terakhir, yang pada intinya, kepiting yang menjadi komoditas ini adalah kepiting alami yang berkembang biak di dalam tambak,” jelasnya.

Di sektor kelautan dan perikanan di Kaltara, potensi komoditi itu cukup menjanjikan untuk menghidupi perekonomian yang ada saat ini.

Untuk diketahui perairan Kaltara masuk dalam zona Wilayah Pengelolaan Perikanan Negara Republik Indonesia (WPPNRI) 716 meliputi Perairan Laut Sulawesi dan sebelah Utara Pulau Halmahera.

Dalam Kepmen-KP Nomor 50/2017 tentang Estimasi Potensi, Jumlah Tangkapan yang Diperbolehkan dan Tingkat Pemanfaatan Sumber Daya Ikan di Wilayah Pengelolaan Perikanan Negara Republik Indonesia.

Potensi pada zona tersebut 597.139 ton yang terdiri dari spesies biota laut, meliputi ikan pelagis kecil, ikan pelagis besar, ikan demersal, ikan karang, udang penaeid, lobster, kepiting, rajungan, dan cumi-cumi.

Baca Juga: Kaltara Optimis Nilai Ekspor Perikanan 2019 Meningkat

Editor: Fariz Fadhillah

Editor: Kiki - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Ada Sentimen Global, Rupiah Berpeluang Menguat
apahabar.com

Ekbis

Rupiah Menguat, Efek Perang Dagang?
Paket Stimulus

Ekbis

Paket Stimulus Ditandatangani Trump, IHSG Menguat
apahabar.com

Ekbis

Harga Emas Terus Menanjak
apahabar.com

Ekbis

Tiga Anak Milenial Ini Akan Jelajahi Indonesia Sebagai “Travel Influencer”
apahabar.com

Ekbis

Harga Tiket Pesawat Jadi Atensi di Kaltara
apahabar.com

Ekbis

Kementan Dorong Pekarangan Rumah Jadi Lumbung Pangan Mandiri
apahabar.com

Ekbis

Mau Jadi Pengusaha Tangguh di Masa Pandemi? Intip Kiat Jitu Ketum Hipmi
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com