Eks Bos Berulah, Kepala Penjual Pentol Rantau Nyaris Terbelah Hendak Benarkan Tas, Pemotor Tabrak Truk di Angsau Tanah Laut Negosiasi Rampung: Bagus Lega, Hasnur Rela, Nitizen Bahagia, Bagaimana FC Utrecht? Jelang Masa Tenang, Bawaslu Kalsel Minta Paslon Copot APK Longsor Tergerus Banjir, Oprit Jembatan di Tabalong Diperbaiki

Pemprov Kaltara Panggil PLN dan PT SAS Hari Ini

- Apahabar.com Jumat, 22 Maret 2019 - 12:34 WIB

Pemprov Kaltara Panggil PLN dan PT SAS Hari Ini

Ilustrasi. Foto-kba.one

apahabarcom, TANJUNGSELOR – Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Kalimantan Utara akan memanggil PT PLN dan PT SAS. Pemanggilan terkait pemadaman bergilir yang melanda Kota Tarakan, dan Kabupaten Bulungan.

Rencananya, hari ini, Jumat (22/3), pertemuan dengan jajaran manajemen PT PLN (Persero) yang beroperasi di Kota Tarakan (PLN ULK Tarakan) dan Tanjung Selor (PLN Rayon Tanjung Selor). Termasuk, jajaran manajemen PT PLN (Persero) Area Berau, serta PT Sumber Alam Sekurau (SAS).

Menurut, Kepala Dinas ESDM Kaltara Ferdy Manurun Tanduklangi, reaksi yang ditunjukkan mengacu kewenangan dan peran Pemprov Kaltara sesuai UU 30/2009 tentang Ketenagalistrikan.

“Pada pasal 4 ayat (1) UU No. 30/2009, dijelaskan bahwa pelaksana usaha penyediaan tenaga listrik oleh pemerintah dan pemerintah daerah dilakukan oleh badan usaha milik negara dan badan usaha milik daerah. Badan usaha milik negara yang dimaksud di sini, adalah PT PLN. Sementara kewenangan pemerintah atau pemerintah daerah, hanyalah melakukan pembinaan dan pengawasan. Ini sesuai pasal 46 UU yang sama,” kata Ferdy dikutip dalam laman resmi Pemprov Kaltara.

Dalam melakukan pengawasan, pemerintah dan pemerintah daerah dapat melakukan inspeksi pengawasan di lapangan, meminta laporan pelaksanaan usaha di bidang ketenagalistrikan, melakukan penelitian dan evaluasi atas laporan pelaksanaan usaha di bidang ketenagalistrikan, dan memberikan sanksi administratif terhadap pelanggaran ketentuan perizinan.

“Artinya, pemerintah daerah atau dalam hal ini, Pemprov Kaltara melalui Gubernur Kaltara dapat memberikan sanksi juga teguran kepada PT PLN apabila dalam memenuhi tanggung jawabnya tersebut melanggar ketentuan perizinan,” jelas Ferdy.

Dalam pertemuan hari ini, Pemprov Kaltara akan berusaha meminta klarifikasi secara mendetail mengenai penyebab terjadinya pemadaman listrik bergiliran yang terjadi di Kota Tarakan dan Tanjung Selor, Kabupaten Bulungan.

Baca Juga: Akhir Pekan Ini, PLN akan Padamkan Aliran Listrik Seluruh Wilayah HSU

“Untuk pemadaman bergilir di Tarakan, dari informasi yang saya terima, terjadi karena adanya ledakan pipa gas yang menyebabkan korban nyawa. Kesimpulan sementaranya, pemadaman bergilir harus dilakukan hingga perbaikan pipa gas dapat terealisasi dengan baik. Jadi, saya kira ini wajar,” ulas Ferdy.

Berbeda dengan kasus pemadaman di Tarakan, Ferdy mengaku pemadaman listrik bergilir di Tanjung Selor, sejatinya masih menimbulkan banyak pertanyaan dan anasir dari kalangan pemerintah juga masyarakat.

“Dari informasi yang kami terima, pihak PLN Rayon Tanjung Selor mengaku kekurangan daya hingga 4 MW karena kerusakan boiler pembangkitnya. Sementara dari informasi lainnya, diisukan belum adanya kesepakatan mengenai perjanjian jual beli listrik antara PT PLN dengan PT SAS yang memiliki pembangkit berdaya mampu hingga 5.500 kW. Jadi, mana yang benar, jangan sampai muncul isu pembohongan publik,” beber Ferdy.

Ferdy juga mengaku, pihaknya kecewa dengan sikap PLN menangani keluhan masyarakat atas pemadaman listrik bergilir di Tanjung Selor.

“Menurut kami, selayaknya PLN memberikan informasi yang akurat, berikut solusi yang tepat untuk mengatasi pemadaman listrik bergilir ini,” papar Ferdy.

Sebagai informasi, dari data Dinas ESDM Kaltara, beban puncak siang hari di Tanjung Selor mencapai 10.107 kW.

Sementara pada malam hari, sebesar 12.052 kW. Adapun kondisi pembangkit PT PLN (Persero) Kabupaten Bulungan untuk sistem Tanjung Selor sendiri, total daya mampu dari 18 pembangkit yang digunakan mencapai 15.300 kW.

“Dari analisa kami, dengan tidak beroperasinya pembangkit PT SAS maka daya mampu listrik PLN berkurang juga menjadi 9.800 kW. Dengan begitu, maka PLN tidak mampu memenuhi kebutuhan listrik pada saat beban puncak di siang juga malam hari di Tanjung Selor. Inilah yang mungkin menyebabkan terjadinya pemadaman bergilir,” ujar Ferdy mengakhiri.

Baca Juga: PLN Batulicin Usahakan Tak Ada Pemadaman Listrik Saat UNBK

Editor: Fariz F

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kaltara

Kementerian PUPR Cek Pembangunan Kanal Antarmoda Perdana di Bandara Juwata
apahabar.com

Kaltara

Nunukan, Satu-satunya Wakil Kaltara Raih Adipura
apahabar.com

Kaltara

Jalan Putus di Sebatik Ditarget Selesai Sepekan Lagi
apahabar.com

Kaltara

Pemerintah RI-Malaysia Cek Lokasi Pos Lintas Batas
apahabar.com

Kaltara

Siap-Siap 21 Januari Batas Terakhir Pemberkasan CPNS
apahabar.com

Kaltara

Hari Libur, Disdukcapil Kaltara Tetap Buka Layanan
apahabar.com

Kaltara

Tingkatkan Daya Saing, Kaltara Siapkan Ratusan Program
apahabar.com

Kaltara

Minta Tangkal Hoaks, Gubernur Ajak Masyarakat Jaga Kedamaian Kaltara
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com