MUSDA Kian Sengit, Rikval Fachruri Bidik Posisi Ketum HIPMI Kalsel Tersetrum, Petugas PLN di Kandangan Nyangkut di Tiang Listrik Angin Puting Beliung Ngamuk, Puluhan Rumah di Banjar Poran Poranda Pak Jokowi, Kawasan Industri Jorong Tanah Laut Butuh Investor Baru! Dinkes Banjarmasin Langgar Prokes, Pejabat Pemkot Melempem

Rp 14 Miliar untuk Informasi Keberadaan Penerus Osama bin Laden, Intip Sosoknya

- Apahabar.com Jumat, 1 Maret 2019 - 11:38 WIB

Rp 14 Miliar untuk Informasi Keberadaan Penerus Osama bin Laden, Intip Sosoknya

Hamza bin Laden putra mendiang pemimpin Al Qaeda Osama bin Laden. Foto-CBSNEWS1

apahabar.com, JAKARTA – 1 Juta Dolar AS atau sekira Rp 14 Miliar menjadi hadiah bagi siapa saja yang memberikan informasi terkait keberadaan penerus Osama bin Laden.

Ya, pemerintah Amerika Serikat, dikutip dari Kompas.com, tengah gencar memburu suksesor Osama yang tak lain adalah putra mendiang pemimpin Al-Qaeda itu.

Washington menawarkan hadiah sebesar itu untuk informasi yang bisa mengarahkan pada lokasi keberadaan Hamza bin Laden. Hamzah kerap disebut sebagai pewaris gerakan ekstremisme di masa depan.

Ia kerap pula dijuluki dengan sebutan putra mahkota jihad telah menjadi bahan spekulasi selama bertahun-tahun.

Sejumlah laporan ada yang menyebut Hamza berada di Pakistan, namun ada juga yang mengklaim bahwa dia kini tinggal di Afghanistan.

Selain itu ada juga yang menyebut Suriah dan Iran sebagai tempat persembunyian Hamza.

“Hamza bin Laden adalah putra mendiang pemimpin Al Qaeda Osama bin Laden dan telah muncul sebagai pewaris kepemimpinan dari jaringan itu,” ujar pernyataan Departemen Luar Negeri AS, dikutip AFP, Jumat (1/3/2019).

Hamza, yang menurut AS kini berusia 30-an tahun, disebut telah mengancam untuk melancarkan serangan-serangan terhadap AS sebagai pembalasan atas pembunuhan ayahnya pada 2011, saat bersembunyi di kota Abbottabad, Pakistan, oleh pasukan khusus AS.

Badan-badan intelijen AS memandang Hamza bin Laden sebagai penerus ayahnya untuk menggerakkan jihad secara global, terlebih saat kelompok ISIS yang lebih ekstrem kini telah terdesak hingga batas terakhirnya di Suriah.

Pada 2015, Hamza sempat merilis pesan audio yang menyerukan para pendukungnya di Suriah agar bersatu dan mengklaim bahwa pertempuran di negara yang dilanda perang akan membuka jalan untuk “pembebasan Palestina”.

Baca Juga: Wuih, Ternyata Ayah Reino Barack Tajir Karena 6 Bisnis Ini

Selain itu dalam sebuah pesan setahun kemudian, seperti yang dilakukan mendiang Osama, Hamza mendesak penggulingan kepemimpinan di negara Arab Saudi, asal mereka.

Dilansir AFP, tiga istri Osama yang masih hidup, beserta anak-anaknya, diam-diam disebut telah diizinkan untuk kembali ke Arab Saudi, usai terbunuhnya suami dan ayah mereka.

Namun keberadaan Hamza telah menjadi perdebatan tersendiri. Dia diyakini telah tinggal bersama ibunya selama bertahun-tahun di Iran.

Para pengamat mengatakan bahwa rezim ulama di Teheran telah menahan Hamza di rumah tahanan bawah tanah, sebagai cara untuk mempertahankan tekanan pada rival mereka, Arab Saudi.

Salah seorang saudara tiri Hamza bin Laden sempat mengatakan kepada The Guardian tahun lalu, bahwa keberadaan Hamza juga tidak diketahui bahkan oleh keluarganya, meski banyak yang beranggapan dia kini berada di Afghanistan.

Dia juga mengatakan bahwa Hamza telah menikah dengan putri Mohammed Atta, pelaku utama dalam tragedi serangan Al Qaeda pada 11 September 2011 di AS yang menewaskan ribuan orang sekaligus menjadi pemicu intervensi AS di Afghanistan.

Baca Juga: Sri Mulyani: Investor Incar Data Konsumen dari Unicorn

Editor: Fariz F

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Politik

8 Peserta Pilkada Kalsel Positif Covid-19, 2 dari Tanah Bumbu
apahabar.com

Politik

Iskandar-Irwansyah Terima Surat Dukungan PSI Maju di Pilwali Banjarbaru
apahabar.com

Politik

Pilwali Banjarmasin 2020: All Out, Relawan Buruh Sahabat Ananda Siap Menangkan Ananda-Mushaffa
apahabar.com

Politik

Bawaslu Bertekad Sapu Bersih APK di Tapin
apahabar.com

Politik

Antisipasi Kegaduhan, Musda X Golkar Banjarmasin Ditunda
apahabar.com

Politik

Warga Sungai Andai Diajak Kenali Kertas Surat Suara dan Tata Cara Mencoblos
apahabar.com

Politik

Kepercayaan Publik Terhadap KPU Belum Maksimal
apahabar.com

Politik

Debat Kedua Pilgub Kalsel, Giliran Muhidin dan Difriadi Darjat Adu Gagasan!
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com