Lari ke Kaltim, Terduga Buronan Kalsel Jadi Buruan di Hutan Samboja! Hasil PSU di Kabupaten Banjar; BirinMu Menang Besar, Ini Rinciannya Harga Minyak Terdongkrak Ramalan Kenaikan Permintaan DITANGKAP! Terduga Pembunuh Sopir Truk PT BKB di Tapin Kalsel Fakta Baru Kasus Pembunuhan Sopir Truk di Jalan Hauling Tapin

Tiba di Christchurch, Keluarga Zulfirmansyah Bergegas ke Rumah Sakit

- Apahabar.com Senin, 25 Maret 2019 - 14:51 WIB

Tiba di Christchurch, Keluarga Zulfirmansyah Bergegas ke Rumah Sakit

Bersama Tim Aksi Cepat Tanggap (ACT), keluarga Zulfirmansyah menempuh perjalanan sekitar 45 menit menuju rumah sakit Umum Christchurch, tempat di mana Zulfirmansyah mendapat perawatan. Foto-Humas ACT for apahabar.com

apahabar.com, CHRISTCHURCH – Keluarga Zulfirmansyah tiba di Bandar Udara Internasional Christchurch, Selandia Baru, Sabtu (23/3) sekitar pukul 14.00 waktu setempat. Keluarga yang terdiri dari tiga kakak kandung dan satu kakak ipar itu pun langsung bergegas ke Rumah Sakit Umum Christchurch, tempat di mana Zulfirmansyah mendapat perawatan.

Seperti dilansir ACTNews, bersama Tim Aksi Cepat Tanggap (ACT), keluarga Zulfirmansyah menempuh perjalanan sekitar 45 menit menuju rumah sakit. Setibanya di rumah sakit, mereka pun melapor kepada pihak keamanan dan meminta izin untuk melakukan kunjungan pasien.

Yulierma, kakak kedua Zulfirmansyah mengaku tidak sabar ingin segera bertemu dengan Zulfirmansyah dan anaknya, Averro’es Omar Syah.

apahabar.com

Jumpa pers di Kantor Aksi Cepat Tanggap, Jakarta Selatan, Kamis (21/3) lalu Yulierma tak bisa membendung air mata ketika menceritakan detik-detik Zulfirmansyah (40) dan Averro’es Omar Syah (2) menjadi korban penembakan massal di Masjid Linwood, Christchurch, Selandia Baru, Jumat (15/3). Foto-Humas ACT for apahabar.com

“Alhamdulillah, kami bersama tim dari ACT (Aksi Cepat Tanggap) sudah tiba di Christchurch. Tidak sabar ingin lekas ketemu, ingin melihat dan memastikan kondisi mereka secara langsung. Semoga jalannya dimudahkan untuk masuk,” kata Yulierma.

Meski sempat ada kesalahpahaman dengan pihak keamanan rumah sakit, akhirnya keluarga Zulfirmansyah mendapat izin untuk masuk ke dalam ruang perawatan. Reporter ACTNews Shulhan Syamsur Rijal yang turut serta mengatakan, sayangnya pihak kepolisian tidak mengizinkan penggunaan kamera dengan alasan privasi keluarga.

“Ketika keluarga sudah masuk, sempat ada suara tangis. Saya mendengar dari luar ruangan. Hanya keluarga yang diperbolehkan masuk,” ungkap Shulhan Syamsur Rijal, salah seorang Tim ACT.

Pemberangkatan keluarga Zulfirmansyah ke Selandia Baru sendiri bukanlah urusan yang mudah. Rombongan yang terdiri dari Hendra Yaspita, Yulierma, Nurhamidah dan Alhamdani itu berangkat dari Padang ke Jakarta pada Kamis (21/3) pagi. Namun, tidak bisa langsung ke Selandia Baru karena penerbangan penuh.

Keluarga Zulfirmansyah beserta Tim ACT baru bisa melakukan perjalanan pada Jumat (22/3) malam, dan tiba di Selandia Baru pada Sabtu (22/3) siang. N. Imam Akbar selaku Senior Vice President ACT mengatakan, sampainya keluarga dan langsung bertemu dengan Zulfirmansyah telah menimbulkan rasa lega.

“Kami (Tim ACT) bersyukur, keluarga akhirnya bisa bertemu dengan korban, Zulfirmansyah. Insya Allah, keluarga telah merencanakan akan singgah satu minggu di sini (Christchurch), mengingat masing-masing dari mereka pun memiliki pekerjaan di Indonesia,” terang Imam.

Anak Zulfirmansyah: “Wake Up Daddy, Allah Bersama Kita”

Baca Juga: Malnutrisi Akut di Yaman, Wiby Indonesia Bersama ACT Akan Gelar Konser Amal

Saat jumpa pers di Kantor Aksi Cepat Tanggap, Jakarta Selatan, Kamis (21/3) lalu Yulierma tak bisa membendung air mata ketika menceritakan detik-detik Zulfirmansyah (40) dan Averro’es Omar Syah (2) menjadi korban penembakan massal di Masjid Linwood, Christchurch, Selandia Baru, Jumat (15/3).

Yulierma menceritakan kronologi penembakan yang didengarnya dari sang adik, Zulfirmansyah. Kala itu, Zulfirmansyah dan anaknya sedang berada di dalam Masjid Linwood, Cristchurch, saat pelaku masuk dan melakukan aksi penembakan. Tak lama, Zulfirmansyah roboh terkena tembakan. Ketika itulah Averro’es sempat berteriak, tapi Zulfirmansyah langsung memintanya untuk diam.

Namun, di luar dugaan Averro’es justri betindak sangat berani. Bocah berusia 2 tahun itu justru menghampiri sang Ayah, lalu memeluknya. “Rois lalu mendekat ke pelukan ayahnya. Dia bilang, ‘Wake Up Daddy, Allah bersama kita’. Bayangkan anak umur dua tahun bisa bicara seperti itu,” cerita Yulierma dengan menitikkan air mata.

Baca Juga: Siap Buat Rumah Singgah untuk Pasien Balangan

Baca Juga: Penembakan di Masjid Selandia Baru, Tiga WNI Selamat, Tiga Lainnya Belum Ada Kabar

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

ACT

Gaji Rendah Tak Surutkan Semangat Guru di Pelosok Daerah

ACT

Korban Banjir Tanah Bumbu Mulai Terserang Berbagai Penyakit
apahabar.com

ACT

Siap Buat Rumah Singgah untuk Pasien Balangan
apahabar.com

ACT

Sambangi Persija, ACT Ajak Kolaborasi Kemanusiaan dan Program Inovatif Qurban 2019
apahabar.com

ACT

Aksi Pemulihan Dampak Asap ACT Disambut Bahagia Warga Banjarbaru
apahabar.com

ACT

ACT Luncurkan Program ‘Marhaban Ya Dermawan’
apahabar.com

ACT

Global Zakat-ACT Distribusikan Air Bersih dan Makanan Gratis Bagi Warga Terdampak Kekeringan di Bekasi
apahabar.com

ACT

Humanity Day, Upaya ACT Kalsel Kurangi Resiko Bencana
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com