Debat Ke-2 Pilbup Tanbu: “Wakil Komitmen” HM Rusli Bikin Bingung Alpiya, Mila Karmila Speechless PN Martapura Putuskan Camat Aluh-Aluh Melanggar Netralitas ASN Kembali, Duta Zona Selatan Batola Memenangi Atak Diang Kawal Pilkada Serentak, Polda Kalsel Komitmen Tegakkan Netralitas Tapin Berpotensi Tinggi di Sektor Energi Terbarukan, Pertanian, dan Parawisata

WNI dan Puluhan Staf PBB Jadi Korban Ethiopian Airlines

- Apahabar.com Senin, 11 Maret 2019 - 10:23 WIB

WNI dan Puluhan Staf PBB Jadi Korban Ethiopian Airlines

Ilustrasi. Foto-merdeka.com

apahabar.com, JAKARTA – Ratusan orang yang tewas dalam insiden Ethiopian Airlines di Addis Ababa, Ethiopia, 19 di antaranya bekerja untuk Perserikatan Bangsa Bangsa atau PBB. Belasan staf, berasal dari beberapa negara, termasuk Indonesia.

Otoritas Ethiopia, dilansir Detikcom, menyatakan 157 penumpang dan awak pesawat jenis Boeing 737 Max 8 itu tewas dalam kecelakaan yang terjadi pada Minggu (10/3) waktu setempat. Pesawat tujuan Nairobi, Kenya itu dilaporkan jatuh sekitar enam menit setelah lepas landas dari Addis Ababa.

Diketahui bahwa ada konferensi PBB yang digelar di Nairobi, pekan ini. Belasan staf PBB yang tewas menggunakan pesawat Ethiopian Airlines untuk berangkat ke sana.

“Indikasi awal adalah 19 anggota staf lembaga-lembaga terkait PBB tewas,” sebut Direktur Organisasi Migrasi Nasional (IOM), Antonio Vitorino, dalam pernyataannya.

“Sejumlah anggota staf lainnya dari setidaknya lima lembaga PBB dan terkait PBB diketahui juga tewas,” imbuhnya.

Selain IOM, ada juga staf dari lembaga seperti World Food Program, UN Refugee Agency, World Bank, UN Environment Agency dan yang lainnya. Di antara staf IOM yang tewas disebut bernama Anne Feigi. Dia diketahui bekerja untuk misi IOM di Sudan.

Baca Juga: Pesawat Jatuh di Kolombia, Puluhan Tewas

Secara terpisah, Direktur World Food Program (WFP), David Beasly, mengonfirmasi tujuh stafnya tewas dalam kecelakaan maut itu.

“Saat kita masih berkabung, mari kita refleksikan bahwa setiap kolega WFP ini bersedia untuk bepergian dan bekerja jauh dari rumah-rumah mereka dan keluarga tercinta mereka untuk membuat dunia ini menjadi tempat lebih baik untuk ditnggali,” ucap Beasly dalam pernyataannya.

Komisioner Tinggi PBB untuk Pengungsi, Filippo Grandi, tidak menyebut lebih jelas jumlah stafnya yang tewas. Grandi hanya menyatakan bahwa lembaganya mengalami ‘kehilangan besar’.

Seorang sumber PBB sebelumnya menambahkan bahwa seorang penerjemah lepas (freelance) yang terbang dengan Ethiopian Airlines untuk menghadiri konferensi lingkungan di Nairobi juga mungkin menjadi korban tewas.

Jumlah pasti staf lembaga PBB yang ada dalam pesawat nahas itu belum bisa ditentukan. Sebabnya, hanya beberapa orang yang mengabarkan rencana perjalanan mereka ke PBB, sedangkan yang lain tidak mengabarkan sama sekali. Selain itu, tidak semuanya memakai paspor PBB untuk bepergian.

Sebelumnya, Kedutaan Besar Indonesia di Roma, Italia, menyatakan bahwa satu WNI yang tewas merupakan seorang perempuan yang tinggal di Roma dan bekerja untuk World Food Program, badan pangan yang bernaung di bawah PBB. Identitas WNI itu belum diketahui secara jelas.

Baca Juga: Pesawat Malaysia Mendarat Darurat di Jambi

Editor: Fariz F

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Internasional

Tengok Faskes Militer, Trump Pertama Kali Pakai Masker
apahabar.com

Internasional

Soroti Kasus Karikatur Nabi Muhammad, Ini Seruan PBB
apahabar.com

Internasional

Korban Tewas Akibat Ledakan di Beirut Capai 100
apahabar.com

Internasional

Teken RUU, Trump Picu Reaksi China Soal Muslim Uighur
Covid-19

Internasional

Abaikan Covid-19, Diprediksi Jutaan Warga AS Tetap Berlibur Thanksgiving
apahabar.com

Internasional

Covid-19 di AS: 4.601.526 Kasus dan 154.002 Kematian

Internasional

Klaim Filipina Terhadap Sabah, Malaysia Tegaskan Tidak Akan Berkompromi
apahabar.com

Internasional

China Temukan Virus Corona di Kemasan Daging Impor Brazil
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com