Ini 5 Strategi Indef Selamatkan Perekonomian Indonesia di Tengah Ketidakpastian Global Pembelaan Lengkap Wahid: Minta Bebas hingga Tak Sita Semua Hartanya Hotel Aria Barito dan Armani: Fasilitas Berbintang Alat Damkar Kelas Melati IPW Desak Kapolda Kalsel Copot AKBP AB Dkk Salut.. AKBP Afeb Dkk Inisiasi Darul Qur’an di Sungai Jingah
agustus

Brunei Darussalam Resmi Terapkan Hukuman Rajam Mati dan Amputasi

- Apahabar.com     Rabu, 3 April 2019 - 20:16 WITA

Brunei Darussalam Resmi Terapkan Hukuman Rajam Mati dan Amputasi

Sultan Hassanal Bolkiah. Foto-REUTERS/Ahim Rani

apahabar.com, JAKARTA – Brunei Darussalam pada hari ini (Rabu, 3/4/2019) secara resmi memberlakukan hukum syariah yang lebih ketat, yakni hukuman rajam sampai mati untuk pelaku hubungan seks sesama jenis atau LGBT serta amputasi tangan juga kaki bagi pelaku pencurian.

Kesultanan Brunei Darussalam adalah negara Asia Timur pertama yang mengadopsi hukum syariah pada 2013 lalu secara nasional. Hukum Syariah diterapkan bertahap dan pada Rabu, 3 April 2019, hukuman ini diberlakukan ke tahap yang lebih ketat.

Baca Juga: Beda Pilihan Bisa Memicu Perceraian Hingga Pembunuhan, Berikut Datanya

Namun di sisi lain, seperti dilansir Ermol.co, hukum syariah baru telah memicu kecaman. Wakil direktur Asia di Human Rights Watch Phil Robertson mengatakan bahwa Brunei Darussalam memaksakan hukuman kuno.

 Aturan baru tersebut diberlakukan bagi warga muslim maupun non-muslim di Brunei Darussalam.

 Dalam pidato publik di perayaan Isra Miraj hari ini, Sultan Hassanal Bolkiah menyerukan ajaran Islam yang lebih kuat. Tetapi dia tidak menyebutkan hukum pidana yang baru.

 “Saya ingin melihat ajaran Islam di negara ini tumbuh lebih kuat,” katanya dalam pidato yang disiarkan secara nasional di sebuah pusat konvensi di dekat ibukota Bandar Seri Begawan, seperti dimuat Channel News Asia.

Dia mengatakan bahwa dia ingin azan dikumandangkan di semua tempat umum, tidak hanya di masjid, untuk mengingatkan orang-orang tentang kewajiban Islam mereka.

Disamping itu, dia juga menegaskan bahwa Brunei merupakan negara yang adil.

 “Siapa pun yang datang untuk mengunjungi negara ini akan memiliki pengalaman manis, dan menikmati lingkungan yang aman dan harmonis,” tambahnya.

Baca Juga: Garuda Mendarat Darurat di Sri Lanka, Penumpang Diinapkan

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Nasional

Kemendikbud Ingatkan Sanksi Wali Kota Penolak SKB 3 Menteri
apahabar.com

Nasional

Komnas Pengendalian Tembakau: Sebaiknya Vape Dilarang Sebelum Ada Korban
apahabar.com

Nasional

KPU: 54 Petugas KPPS Meninggal dan 32 Orang Sakit Pasca Pemilu
apahabar.com

Nasional

TNI AL Kirim Kapal Perang ke Perbatasan, Ada Apa?
apahabar.com

Nasional

78 WNI Dikarantina Terkait Virus Corona
apahabar.com

Nasional

Pejuang Demokrasi Meninggal Usai Merekapitulasi Surat Suara

Nasional

Remaja Kalsel Korban Prostitusi di Paser Dipulangkan, Satu Positif Covid-19
Umrah Kalsel

Nasional

Kemenag: 8 Ribu WNI Berangkat Umrah Sejak Awal 2022
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com