Pasangannya Meninggal, Rahmad Masud: Saya Masih Nggak Nyangka, Ini Seperti Mimpi Wawali Terpilih Meninggal, Begini Penjelasan RSP Balikpapan Respons Pemprov, Gubernur Sahbirin Mau Digugat karena Banjir Kalsel Akhir Februari Seluruh Nakes di Kalteng Sudah Divaksin Covid-19 Puluhan Personel Polda Kalsel Amankan Distribusi Vaksin ke Setiap Daerah

Gelaran Pemilu Sukses, Industri Manufaktur Diyakini Bakal Meningkat

- Apahabar.com Kamis, 18 April 2019 - 07:00 WIB

Gelaran Pemilu Sukses, Industri Manufaktur Diyakini Bakal Meningkat

Ilustrasi industri manufaktur. Foto-net

apahabar.com, JAKARTA – Pelaksanaan Pemilu 2019 berlangsung sukses. Kini keyakinan terhadap industri manufaktur bakal meningkat muncul.

Keyakinan itu diungkapkan Menteri Perindustrian Airlangga Hartanto. Dikutip dari Antara, Ia optimis kinerja industri manufaktur akan tumbuh lebih optimal seusai penyelenggaraan Pemilu 2019.

“Dunia usaha dan investasi akan meningkat setelah pemilu karena Indonesia adalah salah satu negara demokrasi yang paling matang,” kata Airlangga di Jakarta dilansir Antara, Rabu (17/04/2019) malam.

Baca Juga: Pemilu Selesai, Pengamat: Pasar Beri Respon Positif

Peningkatan di bidang usaha manufaktur sendiri sudah terbukti. Terutama sejak berakhirnya krisis ekonomi pada 1998 dan terus bertahan hingga lima kali penyelenggaraan pemilu.

“Industri manufaktur beberapa sudah tinggi. Distribusi makanan dan minuman di atas sembilan persen,” kata Ketua Umum Partai Golkar ini.

Saat ini, industri manufaktur lain seperti logam, garmen, tekstil dan pakaian, farmasi, mainan anak, kosmetik, dan busana diharapkan bisa menyamai kinerja pertumbuhan ekonomi.

Untuk mendukung kinerja industri pengolahan ini, Kemenperin telah menggelar Indonesia Industrial Summit, yang merupakan forum konsolidasi pemangku kepentingan guna merumuskan langkah strategis dalam mendorong transformasi digital 4.0 dalam sektor manufaktur.

“Kita dengan kegiatan kemarin (Indonesia Industrial Summit) menyatakan bahwa pemerintah itu terus bekerja walaupun ada pemilu. Dan kita terus menarik investasi, meyakinkan dunia usaha karena ini penting untuk menciptakan “employment’ dan membangun optimisme,” ungkapnya.

Selain itu, Kemenperin ikut merumuskan indikator penilaian untuk tingkat kesiapan industri di Indonesia dalam menerapkan teknologi era industri 4.0 atau yang disebut “Indonesia Industry 4.0 Readiness Index” (INDI 4.0).

Beberapa perusahaan juga sudah menjadi percontohan dalam implementasi industri 4.0, di antaranya PT Schneider Electric Manufacturing di sektor industri elektronika, dan PT Chandra Asri Petrochemical di industri kimia,

Kemudian, PT Mayora Indah Tbk di industri makanan dan minuman, Sritex di industri tekstil dan pakaian, serta PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia di industri otomotif.

Dengan kondisi ini, Airlangga mengharapkan posisi Indonesia dapat meningkat dan bisa keluar dari negara yang berpenghasilan menengah pada 2025.

“Presiden terpilih harus sudah punya ‘roadmap’ perekonomian ke arah sana,” pungkasnya.

Baca Juga: Mantap, Jelang Pemilu Rupiah Sudah Terbaik di Asia!

Editor: Ahmad Zainal Muttaqin

Editor: aji - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

Ekbis

Erick Thohir Rombak Jajaran Direksi Bulog, Berikut Daftarnya
apahabar.com

Ekbis

Pemilu Selesai, Pengamat: Pasar Beri Respon Positif
apahabar.com

Ekbis

Ikuti Bursa Asia, IHSG Awal Pekan Berpeluang Menguat
apahabar.com

Ekbis

Ingin Berbisnis? Jangan Tunda, Modal Smartphone pun Bisa
apahabar.com

Ekbis

Baru Dilantik, Ini Gaji dan Tunjangan per Bulan Anggota DPR RI
apahabar.com

Ekbis

2024, Konsumsi Listrik Ditarget Naik
apahabar.com

Ekbis

Jelang Lebaran, Pertamina Jamin Kebutuhan BBM dan Elpiji di Kalimantan
apahabar.com

Ekbis

Akademisi ULM Pertanyakan Keberhasilan Pemkot Banjarmasin Cetak 2.500 Pengusaha Baru
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com