Daftar Bersamaan dengan KIB, PSI: Tanda-Tanda Alam Nih! Banjarbaru Ibu Kota Baru, Ovie Minta Petani Tak Tergiur Alihfungsi Lahan Datangi KPU, PSI Selipkan Aspirasi Rakyat melalui Tulisan di Kaos Polda Kalsel Respons Desakan IPW Copot AKBP AB Dkk Dukung Perubahan Iklim, PSI Apresiasi Pendaftaran Parpol melalui Sipol
agustus

Kalsel Memilih: Potret Unik Politik Daerah, Patuhi Ulama Ketimbang Parpol

- Apahabar.com     Jumat, 19 April 2019 - 15:09 WITA

Kalsel Memilih: Potret Unik Politik Daerah, Patuhi Ulama Ketimbang Parpol

Infografis-apahabar.com/Zulfikar

apahabar.com, BANJARMASIN – Seluruh elemen masyarakat menanti rekapitulasi suara dari Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Hasil quick count lembaga kredibel telah memperlihatkan bahwa rakyat Indonesia telah mengambil keputusan.

Sembari menunggu real count sebagai standart konstitusional, sejumlah lembaga survei telah memenangkan Jokowi-KH Ma’ruf Amin, dengan selisih sekitar sepuluh persen.

Meski begitu, potret perpolitikan Kalimantan Selatan (Kalsel) terbilang unik. Kemungkinan besar Prabowo unggul atas Jokowi pada pertarungan Pilpres kali ini, sekalipun eks gubernur DKI itu menang secara nasional.

Hasil di Banua memang di luar dugaan mengingat masifnya dukungan sebelum Pilpres kepada Jokowi.

Fenomena kepala daerah termasuk banyak parpol pengusung yang mengalihkan dukungan dari sang penantang capres petahana.

Paling membekas di ingatan aksi show on 12 kepala daerah yang mendeklarasikan dukungan terhadap Jokowi. Dari deretan itu hanya Wali Kota Ibnu Sina yang absen dari panggung deklarasi. Ibnu Sina adalah kader PKS, salah satu partai pengusung Prabowo.

Baca Juga: MUI Ingatkan Hasil Ijtima Ulama dalam Memilih Pemimpin

apahabar.com

Foto-Istimewa

Dukungan mereka itu tentunya juga diikuti oleh partai pengusung, seperti Golkar, PPP, dan PAN yang pada 2014 mendukung Prabowo.

Tentu, paling menyita perhatian publik adalah manuver yang dilakukan Muhidin. Ketua PAN Kalsel yang menentang keputusan PAN pusat. Serupa PKS, PAN adalah loyalis Prabowo di level pusat.

Deklarasi dilakukan. Termasuk orang nomor satu di Kalsel saat ini; Paman Birin alias Sahbirin Noor. Ada pula Wali Kota-Wakil Wali Kota Banjarbaru Nadjimi Adhani-Darmawan Jaya Setiawan, Bupati-Wakil Bupati Barito Kuala Noormiliyani-Rahmadian Noor.

Lalu, Bupati-Wakil Bupati Banjar Khalilurrahman-Said Mansyur, Bupati-Wakil Bupati Tapin Arifin Arpan-Syafrudin Noor, Bupati-Wakil Bupati Hulu Sungai Utara Abdul Wahid-Husairi Abdi, Bupati-Wakil Bupati Tabalong Anang Syakhfiani-Mawardi.

Tak tertinggal, Bupati Balangan Ansharuddin, Bupati-Wakil Bupati Kotabaru Sayed Jafar Al Idrus-Burhanuddin, Bupati Hulu Sungai Selatan Achmad Fikry, Bupati Tanah Laut Sukamta, serta (Plt) Bupati Tanah Bumbu Sudian Noor.

Jokowi kalah atas Prabowo saat Pilpres 2014 silam, sekalipun menang secara nasional.

Raihan suara Jokowi-Jusuf Kalla sekitar 49 persen atau kala tipis dengan pasangan Prabowo-Hatta Rajasa.

Di Banua, sang petahana sebenarnya menargetkan mampu menggaet 66,5 persen suara pemilih.

Dengan dukungan para kepala daerah, TKD Jokowi-Amin yakin bisa meraup hasil maksimal di Kalsel. Target 70% kemenangan pun dicanangkan.

Rupanya hal tersebut tak cukup. Survei Badan Pemenangan Provinsi (BPP) Prabowo-Sandi menyebut Prabowo unggul 65 persen atas Joko Widodo (Jokowi) yang hanya meraup 35 persen suara pemilih.

Ini tak jauh beda dengan hasil quick count sejumlah lembaga survei terverifikasi KPU. Lembaga survei Charta Politika misalnya. Pasangan Prabowo-Sandiaga unggul 67,71 persen di Kalimantan Selatan. Sementara pasangan Jokowi-Ma’ruf 33,29 persen.

Dikenal sebagai daerah yang agamis dan religius, Pengamat Politik dan Kebijakan Publik FISIP ULM Samahudin Muharram menilai masyakarat Kalsel lebih menghargai Ijtima Ulama dibandingkan partai politik.

Baca Juga: 01 Kalah di Kalsel, Mardani H Maming: Kita Tetap Bersaudara dan Fokus Membangun Banua

“Fenomena yang terjadi di Kalsel terbilang cukup menarik. Kalsel merupakan sebuah daerah yang religius. Artinya sangat menghormati Ijtima ulama,” ucap Samahudin kepada apahabar.com di Banjarmasin, Kamis (18/4).

Kultur semacam itu, kata dia, sudah mengakar. Sangat susah digeser dalam kehidupan sehari-hari masyarakat.

Jangan heran, kelompok pengajian atau majelis taklim menjamur di mana-mana. Sehingga dalam dalam kultur berpolitik pun, hal tersebut sulit terpisahkan.

Kentalnya etika santun dan religius itu pun terpatri dalam Pemilu 2019 kemarin.

Sikap politik pemerintah daerah Kalsel, tegas dia, patut diapresiasi.

Pemda telah memberikan ruang seluas-luasnya kepada masyarakat untuk menggunakan hak konstitusionalnya dalam memilih Capres dan Cawapres. Artinya, tak ada intervensi secara struktural terhadap hak politik warga negara.

“Ini pula kesuksesan di Kalsel, pemerintah daerah harus diacungi jempol karena telah memberikan hak konstitusional kepada masyarakat,” tegasnya.

Ia setuju, kalaupun hasil suara nantinya menunjukkan bahwa Pasangan Prabowo-Sandi unggul di Kalsel, maka fenomena itu hampir sama dengan Pemilu 2014 silam.

Tentu kemenangan itu dengan angka yang relatif tipis. Padahal, kala itu, Golkar sebagai pengusung Jokowi-Kalla keluar sebagai pemenang pemilu 2014 silam. Namun, malah pasangan Prabowo-Hatta menang di Banua.

“Itulah bukti dari potret Politik di Kalsel,” tutupnya.

Baca Juga: Penghitungan Suara Terbaru KPU di Kalsel, 19 April: 01 (24,52%), 02 (75,48%)

Reporter: Muhammad Robby
Editor: Fariz Fadhillah

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Diduga Sopir Mabuk, Mobil BMW Tabrak Apotek

Nasional

Fenomena Aneh! Burung Pipit Berjatuhan-Mati Massal di Bali dan Cirebon
apahabar.com

Nasional

Kisah Bendera Merah Putih Tertua di Kota Cirebon
Eks Wasekjen MUI

Nasional

Eks Wasekjen MUI Meninggal Terpapar Covid-19
Terseret Ombak Parangtritis, Satu dari Tujuh Mahasiswa Belum Ditemukan

Nasional

Terseret Ombak Parangtritis, Satu dari Tujuh Mahasiswa Belum Ditemukan
Pria Tanpa Busana

Nasional

Heboh! Pria Tanpa Busana Naik Motor Ugal-ugalan di Jalan Raya
apahabar.com

Nasional

Masih Pandemi, MUI: Alihkan Perjuangan di Lapangan ke Uji Materi MK
Prostitusi Online

Nasional

Diduga Terlibat Prostitusi Online, Polisi Tangkap Artis TA
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com