ga('send', 'pageview');
Salip Pekapuran, Teluk Dalam Tertinggi Kasus Covid-19 di Banjarmasin SE Terbit, Sejumlah Sekolah di Banjarmasin Belum PLS Daring Ongkos Politik Mahal, Paman Birin-Muhidin Terancam Melawan Kotak Kosong Terindikasi HTI, Dua Pemuda Kotabaru Diciduk Polisi Push Up Bak Lelucon, Banjarbaru Terapkan Denda Tak Pakai Masker




Home Kaltara

Senin, 1 April 2019 - 15:36 WIB

Kaltara Usulkan Rp 65 Miliar untuk Alkes RS Pratama

Redaksi - Apahabar.com

Peralatan medis canggih mengalami kenaikan permintaan di era JKN. Foto-Shutterstock

Peralatan medis canggih mengalami kenaikan permintaan di era JKN. Foto-Shutterstock

apahabar.com, TANJUNGSELOR – Pemerintah Provinsi Kaltara memberikan perhatian khusus terhadap pelayanan kesehatan di daerah Tertinggal, Perbatasan dan Kepulauan Terluar (DTPK). Tak terkecuali yang ada di Kalimantan Utara (Kaltara).

Salah satunya melalui pembangunan sarana rumah sakit. Dengan dukungan dana dari pusat melalui Dana Alokasi Khusus (DAK) maupun Bantuan Keuangan provinsi dan juga APBD Kabupaten, sejak 2013 dibangun Rumah Sakit (RS) Pratama di beberapa daerah perbatasan.

Gubernur Kaltara Irianto Lambrie mengungkapkan, pembangunan rumah sakit pratama di Kaltara dimulai sejak 2013, bahkan perencanaannya sudah dilakukan sejak kabupaten/Kota di Kaltara masih di bawah Provinsi Kaltim.

Keempat RS Pratama yang dibangun, antara lain di Krayan, RS Pratama Sebuku, RS Long Ampung dan RS Pratama Sebatik.

“Pembangunan RS Pratama ini atas dukungan penuh pemerintah pusat, termasuk ada yang bersumber dana dari Bantuan Keuangan (Bankeu) Provinsi Kaltim,” kata Irianto dikutip apahabar.com dari laman resmi, Senin (1/4).

Baca Juga: Jemput Bola ke Kawasan Terluar, Kaltara Andalkan SiPelandukilat

Diakuinya, dari empat RS pratama tersebut, belum semuanya telah dioperasikan maksimal. Sebagai salah satu kendalanya, karena belum dilengkapi alat kesehatan (Alkes), dan juga belum adanya Sumber Daya Manusia (SDM) sebagai tenaga kesehatannya.

Menyikapi hal itu, Pemerintah Provinsi (Pemprov) telah memfasilitasi untuk mengusulkan pengadaan Alkes dan juga Tenaga Kesehatannya.

Pada 2019 ini, Pemprov mengusulkan untuk pengadaan Alkes ke pusat dengan total anggaran sekitar Rp 65 miliar.

“Usulan disampaikan ke pusat melalui kementerian terkait. Di antaranya, kepada Kementerian Kesehatan (Kemenkes), Kementerian Dalam Negeri (Kemedagri), Kementerian Keuangan (Kemenkeu) dan Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas). Dengan total kebutuhan anggaran sebesar Rp 65 miliar,” ungkap Gubernur.

Sesuai laporan dari Dinkes Kaltara, usulan tersebut untuk memenuhi fasilitas Alkes di 3 RS pratama. Yaitu RS Pratama Krayan, Sebuku dan Long Ampung. Sedangkan RS pratama yang berada di Sebatik, sudah memiliki Alkes dan tinggal menunggu pengoperasiannya saja.

Untuk mem-follow-up usulan tersebut, Gubernur meminta kepada dinas terkaitnya, dalam hal ini Dinas Kesehatan untuk terus melakukan komunikasi dengan pusat. Dengan harapan, agar rencana usulan alkes ini mendapatkan persetujuan dari kementerian terkait.

Baca Juga: Persoalan Listrik di Kaltara Jadi Atensi Khusus

Editor: Fariz Fadhillah

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kaltara

Tak Sampaikan LPJ, Siap-Siap Tak Dapat Bantuan
apahabar.com

Kaltara

Jalan Putus di Sebatik Ditarget Selesai Sepekan Lagi
apahabar.com

Kaltara

Pemprov Kaltara Panggil PLN dan PT SAS Hari Ini
apahabar.com

Kaltara

2021, Kaltara Target Elektrifikasi Listrik Capai 100 Persen
apahabar.com

Kaltara

2 Sektor Penopang Perekonomian Kalimantan Utara
apahabar.com

Kaltara

Polres Nunukan Musnahkan 8,769 Kg Sabu-Sabu
apahabar.com

Kaltara

Waspada Bencana, Kaltara Mulai Siapkan Logistik
apahabar.com

Kaltara

Gempa Bumi di Bengkulu Terasa di Nunukan, Berikut Penjelasan BMKG
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com