BREAKING NEWS Legenda Barito Putera Yusuf Luluporo Meninggal Dunia di Usia 47 Tahun Geledah Kantor Kementerian Kelautan dan Perikanan, KPK Amankan Uang dan Dokumen Waspada Penularan Covid-19 di Libur Panjang, Disdik Banjarmasin Imbau Pelajari Patuhi Prokes Bikin Haru, Simak Curahan Mama Lita MasterChef Indonesia Pasca-ditinggal Suami Suami Penanambaan, Ibu Terduga Pembunuh 2 Anak di Benawa HST Pernah Kuliah

Konferensi Sufi Internasional Sukses Digelar, Berikut Visi-misinya

- Apahabar.com Kamis, 11 April 2019 - 11:01 WIB

Konferensi Sufi Internasional Sukses Digelar, Berikut Visi-misinya

Para sufi dunia berkumpul di Konferensi Sufi Internasional di Pekalongan. Foto-nu.or.id

apahabar.com,  PEKALONGAN – Konferensi Ulama Sufi Internasional sukses digelar di Pekalongan, Jawa Tengah pada  8-10 April kemarin. Dari pertemuan tersebut, menghasilkan banyak kesepakatan, satu di antaranya adalah dibentuknya Forum Sufi Internasional yang diketuai Habib Muhammad Luthfi binYahya.

Seluruh kesepakatan yang dihasilkan dari konferensi tersebut dibacakan ulama asal Suriah, Syekh Muhammad Adnan Al Afyouni. Dia merupakan ketua Dewan Rekonsiliasi Nasional Suriah dan mufti agung di Damaskus.

“Ini adalah hasil dari selama dua hari berturut-turut melakukan diskusi dan kajian yang mendalam dari para ulama yang hadir hingga melahirkan Forum Sufi Internasional,” kata Al Afyouni seperti dilansir republika pada (10/4/2019).

Forum Sufi Internasional memiliki pedoman berupa visi, misi, dan tujuan. Visi forum tersebut yaitu menuju kehidupan yang tersambung dengan Allah SWT melalui jalan Rasulullah SAW. Sedangkan misinya, yakni hakikat iman dalam batasan-batasan syariah dan penegakan akhlak untuk kebahagiaan umat manusia.

Adapun tujuannya, terdiri dari delapan butir. Pertama, mengaktifkan peran tasawuf dalam pembentukan individu yang saleh dan masyarakat yang unggul serta penegakan wawasan kebangsaan dan kemanusiaan. Kedua, kerja sama dalam mewujudkan kesatuan di antara para ahli tasawuf, ahli makrifat, dan seluruh dai.

Baca Juga: Ribuan Pengamal Tarekat Hadiri Pembukaan World Sufi Forum di Pekalongan

Ketiga, mengambil manfaat dari kelebihan-kelebihan tarekat dan ciri-cirinya dalam pembentukan kembali rumah sufi yang disempurnakan dengan hikmah. Keempat, kerja sama dalam melahirkan diskursus moderat yang efektif dan berpengaruh sesuai dengan kebutuhan zaman.

Kelima, penyebaran Islam, kedamaian, keharmonisan dan keamanan yang menyentuh seluruh lapisan masyarakat. Keenam, dokumentasi data-data yang terkait dengan tarekat-tarekat tasawuf yang mu’tabaroh dan penjelasan sanad-sanadnya.

Ketujuh, pembahasan tentang batasan-batasan kerja sufi di era modern dan solusi atas konflik keamanan, kemasyarakatan, dan ekonomi. Termasuk realisasi sistem ekonomi, yakni swasembada untuk memberikan kekuatan secara ekonomi kepada umat dan pembangunan yang berkelanjutan.

Kedelapan, yaitu pelurusan paham-paham yang keliru tentang Islam dan memberikan wajah islam yang indah dan hakiki.

Editor: Muhammad Bulkini

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Habar

Pengobatan untuk Relawan dan Jemaah Haul Guru Sekumpul Digratiskan
apahabar.com

Habar

Buka Umrah dalam Waktu Dekat, Saudi Minta Sejumlah Syarat
apahabar.com

Habar

12 Ribu Relawan Sudah Terdaftar, Panitia: Kebersihan dan Kesehatan Masih Diperlukan
apahabar.com

Habar

Ribuan Jamaah Hadiri Peringatan Haul Guru Cantung ke 16
apahabar.com

Habar

Muhammadiyah Keluarkan Fatwa Ibadah Ramadan Terkait Corona
apahabar.com

Habar

Alhamdulillah, Ustaz Arifin Ilham Akan Pulang ke Indonesia
apahabar.com

Habar

Demi Kenyamaan Jemaah Haul Guru Sekumpul, Ini yang Dilakukan DLH Banjar
apahabar.com

Habar

Cerita Yulida dari London; Beratnya Puasa di Negeri Orang, Kangen Suasana Ramadan di Banua
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com