Update Banjir HSU, 9 Kecamatan Mulai Terendam Banjir Kalsel Meluas, Kemensos RI Kirim Bantuan 10 Kontainer Logistik Ibnu Sina Beberkan Fakta Terbaru Penundaan Pelantikan Sekdakot Banjarmasin Korupsi Bupati HSU: KPK Periksa Saksi Baru, Pejabat Bank Kalsel Korupsi Bupati HSU: KPK Cecar Pendiri Ponpes-Swasta soal Mobil

KPK Benarkan Telah Geledah 3 Lokasi di Tasikmalaya

- Apahabar.com     Kamis, 25 April 2019 - 23:10 WITA

KPK Benarkan Telah Geledah 3 Lokasi di Tasikmalaya

Juru Bicara KPK Febri Diansyah di gedung KPK, Jakarta, Kamis (25/4/2019). Foto - Antara/Benardy Ferdiansyah

apahabar.com, JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) membenarkan telah menggeledah tiga lokasi di Kota Tasikmalaya terkait kasus dengan tersangka Wali Kota Tasikmalaya Budi Budiman. Ketiga lokasi yang digeledah adalah kantor Dinas PUPR, Dinas Kesehatan dan RSUD Tasikmalaya.

“Dari tiga lokasi ini, penyidik menyita sejumlah dokumen-dokumen anggaran dan proyek serta data-data elektronik,” kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah di gedung KPK, Jakarta, seperti dilansir Antara, Kamis (25/4/2019) malam.

Febri menyatakan tim KPK masih melakukan penggeledahan di Tasikmalaya untuk melengkapi bukti-bukti dari proses penyidikan yang sedang dilakukan.

“Tim masih melakukan kegiatan-kegiatan yang penting dalam proses awal penyidikan ini seperti penggeledahan di beberapa lokasi agar kami bisa lebih maksimal dalam melengkapi bukti-bukti dari penggeledahan ini,” kata Febri.

Baca Juga: Danhil Anzar Tak Penuhi Pemanggilan Pemeriksaan, Ini Alasanya

KPK juga telah menyita dokumen-dokumen terkait pembahasan anggaran dari penggeledahan yang dilakukan di kantor Wali Kota Tasikmalaya Budi Budiman di Bale Kota, Tasikmalaya, Rabu (24/4).

Sebelumnya, Wakil Ketua KPK Basaria Panjaitan membenarkan bahwa Wali Kota Tasikmalaya Budi Budiman telah ditetapkan sebagai tersangka dalam pengembangan kasus korupsi pengurusan Dana Alokasi Khusus (DAK) Kota Tasikmalaya.

“Ya benar,” Basaria saat dikonfirmasi di Jakarta, Kamis (25/4/2019).

Basaria juga membenarkan bahwa penetapan Budi sebagai tersangka terkait pengembangan kasus mantan pejabat Kementerian Keuangan Yaya Purnomo.

“Iya,” ucap Basaria.

Untuk diketahui, nama Budi Budiman muncul dalam fakta persidangan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta sebagai pemberi suap kepada terdakwa bekas pejabat Kementerian Keuangan Yaya Purnomo saat itu.

Budi diketahui memberikan suap Rp700 juta kepada Yaya Purnomo.

Yaya pun telah divonis 6,5 tahun penjara ditambah denda Rp200 juta subsider 1 bulan dan 15 hari kurungan karena terbukti menerima suap dan gratifikasi dalam pengurusan Dana Alokasi Khusus (DAK) dan Dana Insentif Daerah (DID) di 9 kabupaten.

Menurut hakim, Yaya terbukti dalam dua dakwaan yaitu dakwaan pertama Yaya terbukti menerima suap Rp300 juta dari bagian Rp3,1 miliar dari Bupati Lampung Tengah Mustafa melalui Taufik Rahman yang diperuntukkan untuk anggota fraksi Partai Demokrat Amin Santono untuk pengurusan DAK dan DID.

Yaya Purnomo adalah mantan Kepala Seksi Pengembangan Pendanaan Kawasan Perumahan dan Pemukiman Direktorat Evaluasi Pengelolaan dan Informasi Keuangan Daerah, Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan Kementerian Keuangan.

Baca Juga: Rumah Digeledah KPK, Bupati Solok Selatan: Saya Tak Tahu Masalah Apa

Dalam dakwaan kedua, Yaya Purnomo dan Rifa Surya menerima gratifikasi uang sejumlah Rp6,529 miliar, 55 ribu dolar AS dan 325 ribu dolar Singapura karena mengurus DAK dan DID di 9 kabupaten, salah satunya di Tasikmalaya.

Kota Tasikmalaya mendapat DAK TA 2018 DInas Kesehatan sebesar Rp29,989 miliar, DAK Prioritas Daerah Rp19,924 miliar serta DAK Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang sebesar Rp47,79 miliar.

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Hukum

Gencar Basmi Narkoba, Polres Tapin Utara Amankan Tersangka Saat di Jalan
apahabar.com

Hukum

Bunuh Paman dan Bibi, Barson Dituntut 12 Tahun Penjara
apahabar.com

Hukum

Dituding Korupsi, Eks Ketua DPRD Tala Buka Suara
apahabar.com

Hukum

Kapolsek Banjarbaru Obok-Obok Eks Pembatuan, Ratusan Miras Disita
apahabar.com

Hukum

Video Gembong Curanmor Menangis Saat Ditembak Polisi Ditonton Ribuan Kali
apahabar.com

Hukum

Simpan Sabu, Warga Kelua Diciduk Satres Narkoba Polres Tabalong
apahabar.com

Hukum

Diduga Jadi Bandar Judi Togel, Dua Pemuda di Tabalong Diringkus
apahabar.com

Hukum

Ribuan Pengendara Kena Tilang Ops Patuh Intan 2020 di Banjarmasin
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com