BREAKING NEWS Legenda Barito Putera Yusuf Luluporo Meninggal Dunia di Usia 47 Tahun Suami Penanambaan, Ibu Terduga Pembunuh 2 Anak di Benawa HST Pernah Kuliah Cerita Sukses Trader Forex Banjarmasin, Modal Rp 15 Juta Berangkatkan Umrah Keluarga 3 Jam Hujan Deras, Ratusan Rumah Warga Desa Miawa Tapin Kebanjiran Kisah Pilu Istri Korban Disambar Buaya di Kotabaru, Harus Rawat 4 Anak, 1 di Antaranya Berusia 6 Bulan

Ma’ruf Amin Serukan Rekonsiliasi Nasional Pasca-Pemilu 2019

- Apahabar.com Senin, 29 April 2019 - 08:00 WIB

Ma’ruf Amin Serukan Rekonsiliasi Nasional Pasca-Pemilu 2019

KH Ma'ruf Amin saat bersilaturahim di Kantor PWNU Jatim, Surabaya, Minggu (28/4/2019). Foto - Antaranews.com

apahabar.com, SURABAYA – Cawapres nomor urut 01 KH Ma’ruf Amin menyerukan rekonsiliasi nasional usai pelaksanaan pemilihan umum Pemilu 2019.

Kiai Ma’ruf mengaku telah dihubungi Cawapres nomor urut 02 Sandiaga Salahudin Uno untuk bertemu terkait upaya tersebut.

Baca Juga: Satu Lagi Pejuang Demokrasi Meninggal

“Dihubungi kemarin. Tapi masih belum sempat ketemu mungkin karena masih sama-sama sibuk,” katanya kepada wartawan usai bersilaturahim di Kantor Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (NU) Jawa Timur, Surabaya, seperti dilansir Antara, Minggu (28/4/2019) sore.

Terlepas dari ajakan Sandiaga Uno untuk bertemu, dalam kesempatan itu, Ma’ruf mengimbau agar segenap masyarakat Indonesia untuk menerima apapun hasil pemilu 2019 yang nantinya secara resmi diumumkan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU).

“Pemilu itu kan untuk memilih pemimpin terbaik. Sebelumnya kita juga telah berikrar untuk siap menang dan kalah. Jangan sampai siap menang tapi tidak siap kalah,” tuturnya.

Pasangan Jokowi-Ma’ruf sementara ini dinyatakan sebagai pemenang pemilu presiden 2019 berdasarkan penghitungan cepat atau quick count oleh berbagai lembaga survei.

Baca Juga: Pejuang Demokrasi yang Gugur Bertambah Menjadi Lima Orang

Menurut Ma’ruf, seandainya hasil quick count itu memang benar, maka tugas besar yang akan pertama kali dilakukannya bersama Jokowi ke depan adalah merajut kembali keutuhan bangsa Indonesia yang telah terkoyak oleh pemilu presiden dan legislatif.

“Politik identitas sekarang ini semakin mengeras. Kelompok radikal telah masuk ke dunia politik untuk menyalurkan aspirasinya. Itu tantangan dunia perpolitikan kita sekarang,” ujarnya.

Aliran intoleran yang marak di Indonesia sekarang ini, menurut dia, mirip dengan yang terjadi di negara-negara Timur Tengah selama beberapa tahun terakhir.

“Organisasi NU sebagai kekuatan Islam terbesar punya tanggung jawab besar untuk mengawal agar aliran intoleran tidak berkembang di Indonesia,” ucap mantan Rais Aam NU, yang juga Ketua Majelis Ulama Indonesia nonaktif ini.

Ma’ruf memastikan bersama Jokowi ke depan bertekad membangun dan menyejahterakan bangsa Indonesia.

Baca Juga: Cawapres Sandiaga Minta KPU Tak Kejar Tayang Selesaikan Penghitungan Suara

“Tekad kami adalah mengubah Indonesia sebagai middle income country menjadi high income country. Untuk mencapainya kita harus bergeser dari kondisi yang terjadi sekarang,” ujarnya.

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

Nasional

Dijenguk Rosehan, Ustaz Arifin Ilham Titip Pesan untuk Orang Banjar
apahabar.com

Nasional

Jabat Komisaris Baru Garuda, Yenny Wahid Dipuji Menteri Erick
apahabar.com

Nasional

52 Warga Ponorogo Hijrah ke Malang, Ini Jawaban Gus Romli
apahabar.com

Nasional

Polisi Tetapkan 257 Tersangka Kerusuhan 21-22 Mei di Jakarta
apahabar.com

Nasional

Kasus Covid-19 di Kalsel, Paman Birin: 1 Positif

Nasional

Polisi: Nekat Membunuh karena Sering Di-bully
apahabar.com

Nasional

PT. Maming Enam Sembilan Dukung Piala Dunia Basket 2023
apahabar.com

Nasional

Jasad Ustaz Arifin Ilham Mengeluarkan Aroma Harum
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com