Misteri 2 Bocah Dibunuh Ibu Depresi di Benawa HST, Saksi Kunci Buka Suara! Oknum Simpatisan Terjerat Sabu di Kotabaru, FPI Bantah Anggotanya Cabuli Murid, Oknum Guru Olahraga di SD Banjarbaru Langsung Dipecat! Ketuanya Buron, Joko Pitoyo Ambil Alih Nasdem Tanah Laut Laporan Denny Rontok di Bawaslu Pusat, Tim BirinMu Endus Motif Lain

MUI: Pilih Capres-Cawapres yang Cerdas

- Apahabar.com Selasa, 9 April 2019 - 17:16 WIB

MUI: Pilih Capres-Cawapres yang Cerdas

Konferensi pers Taushiyah Majelis Ulama Indonesia tentang Pemilu Serentak 2019 di Gedung MUI, Jakarta, Selasa (9/4/2019). Foto - Antara/Anom Prihantoro

apahabar.com, JAKARTA – Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI), Zainut Tauhid Saadi mengajak umat Islam untuk memilih pasangan calon presiden-wakil presiden yang cerdas.

“Pilih yang memiliki kemampuan nalar (kecerdasan, red.) untuk menetapkan kebijakan yang menyangkut rakyat dan kemaslahatan mereka,” kata dia dalam jumpa pers di Gedung MUI, Jakarta, seperti dilansir Antara, Selasa (9/4/2019).

Baca Juga: Heboh Saling Kawal di TPS, Pengamat: Ini Merupakan Hal Baru di Pemilu

Selain itu, dia mengajak umat memilih calon pemimpin dengan pertimbangan pasangan memiliki kemampuan, ketahanan fisik dan mental dengan landasan iman dan takwa.

Dengan begitu, kata dia, yang bersangkutan mampu untuk menyelesaikan berbagai krisis dan menetapkan hukum serta kebijakan secara benar.

Zainut juga mendorong umat Islam Indonesia menggunakan hak pilihnya dengan penuh kesadaran dan tanggung jawab sesuai hati nurani.

“Pilih pemimpin yang beriman dan bertakwa, jujur, terpercaya, aktif dan aspiratif, mempunyai kemampuan dan memperjuangkan kepentingan umat Islam,” katanya.

Waketum MUI Yunahar Ilyas mengajak para ulama, tokoh agama, tokoh masyarakat dan tokoh adat agar memerankan diri sebagai perekat dan pemersatu bangsa.

Mereka, kata dia, agar aktif menciptakan situasi dan kondisi yang kondusif, tenang, damai, penuh persaudaraan serta menumbuhkan kepercayaan terhadap lembaga penyelenggara pemilu.

Para figur publik, kata dia, juga mendorong umat menggunakan hak pilihnya.

Bagi umat Islam, Yunahar mengimbau agar tetap menjaga “ukhuwah Islamiyah” (persaudaraan sesama umat Islam) yang kuat dan erat meski berbeda pilihan politik.

“Hindari segala sikap dan perilaku yang mengarah pada terjadinya pembelahan, perpecahan dan permusuhan antarumat,” katanya.

Untuk khalayak umum, dia mengimbau masyarakat tetap menjaga “ukhuwah wathaniyah” (persaudaraan sesama anak bangsa), saling menghormati dan memuliakan meskipun berbeda pilihan politiknya.

Hal itu, kata dia, demi tetap terwujudnya persatuan dan kesatuan bangsa dalam wadah NKRI yang berdasarkan Pancasila, UUD 1945, dan semboyan Bhinneka Tunggal Ika.

Baca Juga: Viral Siswi SMP Dikeroyok Belasan Siswi SMA di Pontianak

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Esok Pendaftaran Paslon Pilkada, Tak Boleh Ada Konvoi atau Arakan Massa
apahabar.com

Nasional

Bahlil Jadi Menteri, Hipmi Canangkan Tahun Investasi
apahabar.com

Nasional

Jelang Kelahiran Jokowi, Petugas Perketat Penjagaan
apahabar.com

Nasional

Sejumlah Musisi Iringi Pemakaman Jenazah Bani Seventeen
apahabar.com

Nasional

Listrik Naik, Cuncung Suarakan Keluhan Masyarakat Kalsel ke Dirut PLN
apahabar.com

Nasional

Pemerintah Belum Siapkan Penampungan Baru untuk Pengungsi
apahabar.com

Nasional

Data 3,5 Juta Rekening Penerima Subsidi Gaji Sudah Masuk
apahabar.com

Nasional

New Normal, Jokowi: Beradaptasi Bukan Berarti Menyerah
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com