Kronologi Lengkap 2 Bocah asal Benawa HST Tewas Diduga Dibunuh Ibu Depresi Belum Tentu Dibekap Sang Ibu, Biang Kematian 2 Bocah Benawa HST Jadi Misteri 16 Hari Anti-Kekerasan, Aktivis Perempuan Kampanyekan Kesetaraan Gender di Banjarmasin Suhu Tubuh Tinggi, Wali Kota Samarinda Positif Covid-19 Inalillahi, 2 Bocah di Batu Benawa HST Tewas Diduga Dibunuh Ibu Depresi

Pengoplosan Beras di Sampit Terungkap, Begini Modusnya

- Apahabar.com Selasa, 2 April 2019 - 06:45 WIB

Pengoplosan Beras di Sampit Terungkap, Begini Modusnya

Polisi memeriksa gudang penyimpanan beras di Sampit. foto-antara

apahabar.com, SAMPIT – Satuan Reserse Kriminal Polres Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah, berhasil mengungkap praktik pengoplosan beras di sebuah gudang di Sampit. Seorang pelaku berhasil ditangkap.

Praktik ilegal pengoplosan beras itu seperti dikutip dari Antara, dilakukan di sebuah gudang di Jalan Manggis 2 Kecamatan Mentawa Baru Ketapang Sampit. Aktivitas itu diperkirakan sudah berjalan sekitar satu tahun delapan bulan.

Lantas seperti apa modusnya? “Modus para tersangka adalah mengoplos atau mencampur beras yang kualitasnya paling rendah dengan beras kualitas premium. Kemudian dikemas dengan beberapa merek tertentu untuk dijual lagi,” kata Kapolres Kotawaringin Timur AKBP Mohammad Rommel di Sampit, Senin.

Ketika meninjau gudang penyimpanan sekaligus diduga tempat pengoplosan beras tersebut, Rommel yang didampingi Wakapolres Kompol Dhovan Oktavianton dan Kepala Satuan Reserse Kriminal AKP Wiwin Junianto Supriadi, berhasil menemukan ratusan beras di gudang tersebut.

Pengungkapan kasus ini berawal ketika jajaran Satuan Reserse Kriminal menerima informasi dari masyarakat, bahwa ada orang mengoplos beras di Kotawaringin Timur. Hasil penyelidikan, petugas berhasil membongkar praktik ilegal tersebut.

Lantas, polisi menangkap seorang tersangka berinisial RD yang merupakan supervisor atau pengawas gudang. Kasus ini masih dikembangkan terkait siapa yang menyuruh dan bertanggung jawab atas kegiatan ilegal itu.

Selain mengoplos beras, pelaku diduga juga menjual beras tidak layak dengan cara “memperbaiki” tampilan beras yang sudah rusak atau kualitasnya jelek menggunakan zat kimia tertentu sehingga kutu di beras itu mati, kemudian beras dikemas untuk dijual lagi.

“Beras itu dipasarkan di Kotawaringin Timur. Gudang tersebut sudah dipasang garis polisi guna kepentingan penyelidikan. Masih kami data berapa banyak yang sudah terjual dan berapa beras yang masih tersisa di gudang,” ujar Rommel.

Tersangka dijerat hukum dengan Pasal 62 juncto Pasal 8 ayat (1) huruf f Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 8/1999 tentang Perlindungan Konsumen dan Pasal 139 juncto Pasal 84 ayat (1) Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 18/2012 tentang Pangan dengan ancaman hukuman lima tahun penjara atau denda paling banyak Rp2 miliar.

“Masyarakat tidak perlu panik. Secara kasat mata bisa terlihat beras premium dan oplosan. Dia mencampur 50 berbanding 50. Kalau oplosan atau campuran itu akan terlihat banyak yang pecah,” pungkas Rommel.

Editor: Ahmad Zainal Muttaqin

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Hukum

Satu Lagi Pelaku Pencuri Sarang Walet di Pengaron Dibekuk
apahabar.com

Hukum

Sat Narkoba Polres Banjar Libas Peredaran Ganja Lintas Provinsi
apahabar.com

Hukum

BNN Sita Aset Bandar Narkoba Senilai Rp3,2 miliar
apahabar.com

Hukum

Dana Trainer Dibelikan Sepeda, ISSI Banjarmasin Kembalikan Duit ke Polisi
apahabar.com

Hukum

Tahun 2018, Ditlantas Polda Kalsel Catat 331 Jiwa Melayang Akibat Kecelakaan
apahabar.com

Hukum

Simpan Senjata Api Rakitan, Warga Kecamatan Timpah Kapuas Kalteng Diciduk Polisi
apahabar.com

Hukum

Video Perkelahian Mahasiswa Uniska Jadi Bukti Kakak Pelaku Balik Lapor ke Polisi
apahabar.com

Hukum

Steve Emmanuel Bawa Kokain di Koper, BNN Minta Detektor Dipercanggih
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com