3 Jam Hujan Deras, Ratusan Rumah Warga Desa Miawa Tapin Kebanjiran Kisah Pilu Istri Korban Disambar Buaya di Kotabaru, Harus Rawat 4 Anak, 1 di Antaranya Berusia 6 Bulan Suami Penanambaan, Ibu Terduga Pembunuh 2 Anak di Benawa HST Pernah Kuliah Produksi Migas Kalimantan-Sulawesi Lampaui Target, Kok Bisa? PLTS Tak Berfungsi, Kades Panaan Mengadu ke Dinas ESDM Kalsel

Saat Qarun Memilih Tunduk kepada Dewa Sobek

- Apahabar.com Selasa, 2 April 2019 - 11:58 WIB

Saat Qarun Memilih Tunduk kepada Dewa Sobek

Danau Qarun di Mesir. Foto-Net

apahabar.com, JAKARTA — Qarun adalah bangsa Israil sebagaimana nabi Musa. Sejumlah penafsir Al Quran mengatakan ia adalah sepupu nabi Musa. Sebagian yang lain menyebutnya paman nabi Musa. Tetapi, di dalam Al Quran memang hanya disebut sebagai ’kaum Musa’. Tidak begitu jelas apakah ia paman ataukah sepupu.

Diketahui, harta karun dalam bahasa Indonesia adalah frasa yang digunakan untuk menjelaskan harta tak bertuan dan terpendam dalam jumlah besar. Frasa tersebut tak terbentuk begitu saja, tetapi diambil dari nama seorang Yahudi, Qarun. Tetapi menurut Ibnu Ishak, Qarun adalah paman Nabi Musa.

Dikisahkan, seperti dilansir dari Khazanah Republika, saat masih miskin, Qarun adalah pengikut Nabi Musa yang taat. Setelah menjadi kaya raya berkat doa Nabi Musa, Qarun beralih haluan dan mengikuti adat budaya Mesir yang kala itu memang superior di atas rakyat Bani Israil yang menjadi warga negara kelas dua.

Bila dalam ajaran Ibrahim hanya dikenal satu Tuhan, dalam mitologi Mesir Kuno, Qarun bebas memilih Tuhan mana yang akan dia sembah dari 29 dewa-dewi yang ada seperti Ra, Horus, Amun, Anubis, Sekhmet, atau Thoth.

Qarun memilih Sobek, atau dikenal juga dengan nama Sebek, Sebek-Ra, Sobeq, Suchos, Sobki, dan Soknopais, dewa kuno berbentuk buaya. Sobek pertama kali disebut dalam teks Piramid dan penyembahan terhadapnya terus berlangsung sampai ketika Mesir dikuasai Romawi pada sekitar abad 1 SM.

Beberapa sekte pengikutnya meyakini bahwa Sobek adalah pencipta dunia yang telah menciptakan tata keteraturan alam semesta. Sobek adalah dewa yang melambangkan Sungai Nil yang membawa kesuburan terhadap tanah Mesir.

Baca Juga: 1.300 Tahun Terpendam, Fungsi Azimat Kuno Mesir Terkuak

Sebagai ‘Penguasa Air’, dia diyakini bangkit dari air kegelapan Nun dan menciptakan Nil dari keringatnya. Ada legenda yang mengisahkan bahwa Sobek meletakkan telur di pinggir Sungai Nun dan kemudian menciptakan dunia.

Di beberapa wilayah Mesir Kuno, buaya yang telah dijinakkan akan disembah sebagai perwujudan Sobek di dunia. Namun di tempat lain, buaya ada yang diburu dan dibunuh. Tampaknya, Sobek merupakan dewa kegelapan yang harus sering-sering disenangkan hatinya.

Kekuatan perlindungan Sobek dianggap berguna untuk para Firaun dan rakyat Mesir. Dia diyakini dapat melindungi orang yang telah mati di alam baka dengan memulihkan penglihatan dan indera. Karena kekuatan dan keganasannya, Sobek menjadi dewa patron bagi angkatan bersenjata.

Namun, Qarun tampaknya tak mempertimbangkan aspek gelap dari sesembahan barunya itu. Walau sering diyakini sebagai dewa pencipta, Sobek juga dikenal sebagai dewa yang tak stabil, susah diprediksi sifat dan kelakuannya, bahkan kadang kala bersekutu dengan dewa-dewa dari kalangan perusak atau penyebab kekacauan.

Mungkin saja ketika Qarun sedang berdoa kepada Sobek agar menghabisi Musa, saat itu sang dewa sedang dalam kondisi galau sehingga tak menghiraukan ketika pengikut barunya itu tenggelam ditelan bumi bersama seluruh harta kekayaannya.

Seperti diketahui, kisah mengenai Qarun ini bahkan disebutkan sebayak 4 kali yaitu Surat Al-Qashas sebanyak 2 kali dan Al-Ankabut serta Al-Mu’min masing-masing satu kali untuk mengigatkan dan memperingatkan manusia tidak mengikuti jejak Qarun.

Baca Juga: Istana Topkapi Simpan Peninggalan Rasulullah SAW, apa saja?

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Habar

Masjidil Haram Dijaga Ketat, Jemaah Umrah Tak Bisa Leluasa
apahabar.com

Habar

Peringati Malam Tahun Baru Islam, Pengelola Masjid Agung Barabai Tak Sebar undangan
apahabar.com

Religi

Inilah Dua Waktu Mustajab Doa di Hari Jumat
apahabar.com

Religi

Live Streaming Tabligh Akbar Prof Dr Habib Basim
apahabar.com

Religi

Haul Guru Sekumpul, Puluhan Sekolah Diliburkan
apahabar.com

Religi

Ini Delapan Hal yang Membatalkan Puasa
apahabar.com

Religi

Menelusi Riwayat Asiah Binti Muzahim, Istri Firáun yang Salehah

Habar

Masjidil Haram Ditabrak Mobil, Keamanan Ditingkatkan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com