MUSDA Kian Sengit, Rikval Fachruri Bidik Posisi Ketum HIPMI Kalsel Tersetrum, Petugas PLN di Kandangan Nyangkut di Tiang Listrik Angin Puting Beliung Ngamuk, Puluhan Rumah di Banjar Poran Poranda Pak Jokowi, Kawasan Industri Jorong Tanah Laut Butuh Investor Baru! Dinkes Banjarmasin Langgar Prokes, Pejabat Pemkot Melempem

Sandi: Saatnya Kita Punya Bank Syariah Terbesar di Asean

- Apahabar.com Minggu, 14 April 2019 - 01:26 WIB

Sandi: Saatnya Kita Punya Bank Syariah Terbesar di Asean

Prabowo mengungkapkan saat ini arah pemerintahan telah menyimpang. Bahkan berada di arah yang salah. Menurut dia, pada dasarnya UUD 1945 sangat jelas arah pembangunan ekonomi. Namun, kata Prabowo, saat ini kekayaan nasional mengalir ke luar negeri. Foto-CNBC Indonesia/Muhammad Sabki

apahabar.com, JAKARTA – Calon Wakil Presiden nomor urut 02, Sandiaga Salahudin Uno menyatakan, sudah saatnya Indonesia mempunyai Bank Syariah terbesar di Asean.

“Karena bank syariah ini juga dikembangkan di negara lain, bahkan Hongkong juga mengembangkan. Sehingga ini harus kita laksanakan, karena kita adalah salah satu negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia,” kata Sandiaga Salahudin Uno, saat debat pamungkas di Hotel Sultan Jakarta, Sabtu (13/4) malam.

Pada kesempatan yang sama, Calon Presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto menyatakan, salah satu potensi besar lainnya dalam pengelolaan keuangan umat adalah pengelolaan tabungan jamaah haji. Dia menyatakan, jangan lagi terjadi keragu-raguan dari pengelolaan dana tersebut.

“Kami ingin membentuk Bank Tabung Haji di mana nantinya potensi tersebut dikelola secara syariah modern, transparan dan efisien sehingga dana tersebut benar-benar dimanfaatkan oleh umat dan dirasakan dampaknya,” tuturnya dikutip apahabar.com dari Antara.

Baca Juga: Tutup Debat, Prabowo-Sandi: Kepemilikan Freeport hingga Janji Tak Ambil Gaji

Sementara itu, Calon Wakil Presiden nomor urut 01, Ma’ruf Amin mengatakan untuk mengembangkan ekonomi syariah, pemerintah saat ini sudah membentuk komisi keuangan syariah yang diketuai oleh presiden sendiri untuk mengembangan ekonomi yang menjadikan Indonesia menjadi Islamic Finance Center di dunia.

“Kita juga memperkuat posisi lembaga keuangan syariah melalui kegiatan ekonomi masyarakat kecil dengan membangun market branding halal, tidak hanya untuk dalam negeri tapi luar negeri, di mana standar halal kita sudah menjadi acuan untuk standar halal global,” kata Ma’aruf.

Dengan memperhatikan permasalahan tersebut, berdasarkan pemaparan dari OJK RI, visi Roadmap Pengembangan Keuangan Syariah Indonesia 2017-2019 adalah untuk mewujudkan industri jasa keuangan syariah yang tumbuh dan berkelanjutan, berkeadilan, serta memberikan kontribusi bagi perekonomian nasional dan stabilitas sistem keuangan menuju terwujudnya Indonesia sebagai pusat keuangan syariah dunia.

Selanjutnya, untuk mencapai visi tersebut, misi utama yang akan dilakukan dalam periode waktu 2017-2019 adalah meningkatkan kapasitas kelembagaan dan ketersediaan produk industri keuangan syariah yang lebih kompetitif dan efisien dan memperluas akses terhadap produk dan layanan keuangan syariah untuk memenuhi kebutuhan masyarakat.

Selain itu, untuk meningkatkan inklusi produk keuangan syariah dan koordinasi dengan pemangku kepentingan untuk memperbesar pangsa pasar keuangan syariah.

Dalam menjalankan misi tersebut terdapat beberapa program unggulan yang dilakukan untuk membesarkan keuangan syariah antara lain penguatan kapasitas kelembagaan industri jasa keuangan syariah, peningkatan ketersediaan dan keragaman produk keuangan syariah, pemanfaatan teknologi finansial dalam rangka memperluas akses keuangan syariah.

Baca Juga: Tutup Debat, Jokowi-Amin: Jangan Menyerah, Lanjutkan Pembangunan Infrastruktur

Kemudian, juga perluasan jaringan layanan keuangan syariah, optimalisasi promosi keuangan syariah, peningkatan kapasitas sumber daya manusia dan peningkatan koordinasi antar pemangku kepentingan dalam rangka pengembangan keuangan syariah di Indonesia.

Dengan menjalankan seluruh program tersebut diharapkan visi dan misi keuangan syariah Indonesia yang telah ditetapkan dapat terwujud.

Editor: Fariz F

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

ASN Hamil Dizinkan Tak Bekerja Selama Kabut Asap
apahabar.com

Nasional

Di Wilayah Lain Menurun, Kasus Baru Corona di Hubei Malah Meningkat
apahabar.com

Nasional

Terjerambab, Tiga Warga Tewas Dalam Satu Sumur
apahabar.com

Nasional

Ahok Bebas, Ini Kata Ma’ruf Amin
apahabar.com

Nasional

Kapal China Bertahan, TNI Tambah Kapal Perang di Natuna
Pemerintah Minta Masyarakat Tidak Tolak Jenazah Covid-19

Nasional

Pemerintah Minta Masyarakat Tidak Tolak Jenazah Covid-19
apahabar.com

Nasional

Dini Hari, KPK Obok-Obok Kaltim, Tujuh Orang Ditangkap!
apahabar.com

Nasional

Pemerintah Keluarkan Aturan Penghentian Bebas Visa untuk WN China
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com