Warga Eks Bioskop Cempaka Geger, Pria Tewas Bersimbah Darah 7 POPULER KALSEL: Ibu Bunuh Anak di Benawa HST hingga Ketua Nasdem Tala Buron Positif Sabu, Oknum Anggota DPRD Tala Terancam Dipecat! Hasil Visum: 2 Anak yang Diduga Dibunuh Ibu di Benawa HST Mati Lemas! Orbawati Buron, Nasdem Tanah Laut Fokus Menangkan BirinMu

Tanggal Kedaluwarsa Pada Makanan Belum Tentu Tak Layak, Ini Penjelasannya

- Apahabar.com Selasa, 30 April 2019 - 06:45 WIB

Tanggal Kedaluwarsa Pada Makanan Belum Tentu Tak Layak, Ini Penjelasannya

Ilustrasi cek tanggal kadaluwarsa makanan. Foto-Thinkstock

apahabar.com, BANJARMASIN – Label tanggal pada kemasan makanan seringkali menjadi patokan untuk memilah makanan mana yang masih bisa dikonsumsi.

Saat tanggal dalam kemasan telah terlewat, kita pasti langsung membuangnya dan tak ingin memakannya. Padahal, belum tentu makanan tersebut benar-benar tak layak untuk dikonsumsi.

Makanan sebenarnya bertahan lebih lama dari tanggal yang tertera di labelnya, Menurut Departemen peneltiian AS, tanggal kedaluwarsa makanan mengacu pada kualitas makanan, bukan keamanan pangan.

Baca Juga: 10 Tips Bugar Saat Puasa

Berdasarkan aturan, tanggal kedaluwarsa untuk daging, unggas, produk susu dan makanan kemasan tidak selamanya berlaku. Satu-satunya produk yang memerlukan tanggal kedaluwarsa adalah susu formula bayi.

Tanggal kedaluwarsa diperlukan hanya sebagai panduan bermanfaat bagi konsumen dan pengecer. Tanggal kedaluwarsa dalam makanan biasanya ditulis dalam tiga bentuk dengan arti yang berbeda-beda.

Seperti dilansir Kompas, berikut tiga bentuk penulisan tanggal kedaluwarsa dalam produk makanan.

  1. Best If atau Used By (baik digunakan sebelum)

Tanggal ini menunjukkan kapan suatu produk berada pada kualitas puncak. Jadi, jika melewati tanggal tersebut produk masih aman dikonsumsi. Tapi, kualitas rasa dan tekstur akan mulai turun. 

  1. Used by (tanggal digunakan)

Tanggal ini biasanya ditemukan pada barang yang lebih mudah rusak, seperti daging. Kita masih boleh mengonsumsi produk untuk waktu yang singkat setelah tanggal terlewat. Namun, jangan terlalu lama menyimpan produk ini.

Baca Juga: Begini Cara Pakai Obat Kumur Saat Berpuasa

  1. Sell by (dijual oleh)

Tanggal ini memberi tahu pengecer kapan produk tersebut akan dijual.  Penjualan adalah salah satu cara toko kelontong mencoba memasukkan inventaris lama ke gerobak konsumen, dan biasanya cukup efektif.

Tanggal yang tertera tersebut memang bisa menjadi panduan dalam menentukan kualitas makanan.

Namun, terlalu mengikutinya hanya akan membuang-buang makanan saja. Sebuah laporan USDA menyatakan, orang Amerika menghabiskan sekitar 30 persen makanan setiap tahun. Faktor terbesar yang menyebabkannya adalah karena masyarakat mengikuti tanggal kadaluwarsa terlalu dekat dan akhirnya membuang makanan yang masih layak dikonsumsi.

Jadi, teliti dahulu sebelum benar-benar membuangnya. Alih-alih melihat tanggal, lihat kondisi sebenarnya makanan tersebut. Perhatikan warna dan tekstur makanan. Jika belum mengalami perubahan, kita masih bisa mengonsumsinya.

Memeriksa warna, aroma dan rasa makanan adalah hal penting agar kita tak membuang makanan dengan sia-sia. Cara ini akan mencegah kita untuk tak mengonsumsi makan berkualitas buruk membuang makanan terlalu dini.

Editor: Syarif

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

Gaya

Zooz Bikes Rilis 3 Sepeda BMX Berteknologi Listrik, Simak Harganya!
apahabar.com

Gaya

Hanya Rp75 Ribu, Nikmati Buka Puasa Sepuasnya di Fave Hotel Banjarmasin
apahabar.com

Gaya

Mau Jadi Reseller, Simak 6 Tips Suksesnya
apahabar.com

Gaya

Gagal Diet Tahun Lalu? Simak Tips Penting Ini dari Dokter
apahabar.com

Gaya

Jalan-Jalan ke E & Kopi, Tempat Ngopi dan Diskusi Masyarakat Satui
apahabar.com

Gaya

Tips Menjaga Cinta dalam Hubungan Jarak Jauh
apahabar.com

Gaya

Bioskop Buka Serentak Mulai 29 Juli, Pengelola Pastikan Taat Protokol
apahabar.com

Gaya

5 Kebiasaan Ini Berisiko Kena Kanker, No 4 Gak Disangka
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com