Drama #SAVEKPK di Banjarmasin, Supian HK Dicari-cari Mahasiswa Kalsel Memanas! Aksi #SAVEKPK di Banjarmasin Diwarnai Saling Dorong BREAKING! Banjiri Kamboja Banjarmasin, Massa #SAVEKPK Long March ke DPRD Kalsel Duduk Perkara Heboh Piton Patuk Majikan di Q-Mall Banjarbaru Gugatan Jilid II H2D ke MK Siang Ini, Denny Gandeng Lawyer “Level Dewa”

250 Hektar Sawah di Katingan Terendam Banjir

- Apahabar.com Sabtu, 4 Mei 2019 - 18:18 WIB

250 Hektar Sawah di Katingan Terendam Banjir

Kondisi lahan pertanian terendam banjir di Katingan. Foto - Antara/Istimewa

apahabar.com, KATINGAN – Para petani di Desa Jaya Makmur, Kabupaten Katingan, Kalimantan Tengah tidak bisa menanam padi karena lahan pertanian mereka seluas 250 hektare terendam banjir, akibat tingginya curah hujan di daerah itu.

Camat Katingan Kuala Surianto di Katingan, Sabtu (4/5/2019), mengatakan, untuk sementara waktu, sebagian lahan pertanian daerah setempat yang juga lumbung padi di Katingan itu, tidak bisa diolah karena banjir, sedangkan petani pun harus menunggu hingga debit air turun dan curah hujan berkurang.

“Penyebab utamanya adalah curah hujan yang terlalu tinggi. Juga karena saluran kolektor tersumbat sebab tanggul penghalang belum ada, sehingga air dari hutan bisa masuk,” katanya seperti dilansir Antara.

Namun demikian, petani di wilayah barat Desa Jaya Makmur tidak mengalami kendala dalam penanaman pagi, bahkan sudah mulai menanam sejak minggu pertama April 2019.

Sebenarnya, masalah banjir yang merendam lahan pertanian masyarakat tersebut bisa diantisipasi dengan sejumlah tindakan.

“Caranya adalah dengan melakukan normalisasi saluran air di sebelah timur dan mengolah tanggul sepanjang 3,2 kilometer sebagai penghalang masuknya air ke dalam lahan pertanian dari kawasan hutan,” kata Surianto.

Kepala Desa Jaya Makmur Ahmad Wahyudi mengungkapkan warga setempat yang bekerja sebagai petani mencapai 95 persen dari total penduduk setempat. Mereka, sebagian besar tidak bisa memulai aktivitas karena lahannya terendam banjir.

“Lahan banjir itu akibat tidak dibuatnya tanggul penghalang masuknya air sebelah timur, sehingga air hujan mudah masuk ke dalam lahan pertanian. Juga kurang dalamnya saluran sekunder lahan pertanian,” kata dia.

Padahal, pihaknya sudah sering mengusulkan kepada pemerintah daerah untuk dibuatkan tanggul sepanjang 3,2 kilometer, baik melalui musrenbang maupun secara langsung.

Namun, kata dia, sampai saat ini belum ada respons positif bagi warga dari pihak terkait.

“Seringnya terjadi banjir pada setiap musim penghujan, diharapkan menjadi perhatian serius dan mendapatkan tindakan cepat dari pemerintah untuk mengantisipasi,” kata Ahmad Wahyudi.

Baca Juga: Daud Danda: Pemilik Tongkang Wajib Perbaiki Kerusakan Fender Jembatan Kalahien

Baca Juga: Usai Robohnya Fender Jembatan Kalahien, Tongkang Dilarang Melintas

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalteng

3 Hari Jelang Pilkada, KPU di Kalteng Mulai Distribusikan Logistik
Petir

Kalteng

Siang Bolong Geger Petir Hantam Pohon Kelapa di Palangka Raya, Komentar Nitizen Kocak
apahabar.com

Kalteng

Gubernur Optimistis Kalteng Dipilih Lokasi Ibu Kota Pemerintahan
apahabar.com

Kalteng

Dewan Kalteng Belum Tuntaskan Raperda Inisiatif Perlindungan Adat Dayak
apahabar.com

Kalteng

Satlantas Barut Sikat Pengendara Knalpot Blong
apahabar.com

Kalteng

Disperindagsar Barut Programkan Pasar Sehat
apahabar.com

Kalteng

Dua Pasein Covid-19 di Barut Sembuh, Selangkah Lagi Kembali ke Zona Kuning
apahabar.com

Kalteng

Mau Dirujuk, Eks Pengidap Covid-19 di Teweh Tutup Usia
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com