BREAKING NEWS: Wakil Rektor ULM Penuhi Panggilan Polda Kalsel 3 Proyek Jembatan di Banjarmasin Tak Ber-IMB, Inspektorat Turun Tangan Menyingkap Tabir Sejarah Banjar (1): Misteri Makam Demang Lehman Luna Maya Pakai Dress Rp 44 Juta dan Handbag Rp 383 Juta, Netizen Kira Mantan Ariel Noah Tenteng Kaleng Cat! Kejutan! OPIN Susul Insan Kotabaru Dukung 2BHD

39% Penumpang Pesawat Beralih ke Kapal Pelni

- Apahabar.com Minggu, 26 Mei 2019 - 05:40 WIB

39% Penumpang Pesawat Beralih ke Kapal Pelni

Ilustrasi arus mudik dengan kapal laut. Foto - Istimewa

apahabar.com, BATAM – Pergeseran jumlah penumpang pesawat ke moda kapal yang dioperasikan oleh PT Pelayaran Nasional Indonesia (Pelni) meningkat 39% terhitung sejak Januari 2019 hingga saat ini.

“Dari Januari sampai sekarang, kenaikan penumpang rata-rata 39 persen sejak kenaikan tarif pesawat,” kata Direktur Usaha Angkutan Kapal dan Tol Laut Pelni Harry Boediarto usai peninjauan kesiapan angkutan Lebaran 2019 di Pelabuhan Batu Ampar, Batam, Kepulauan Riau, seperti dilansir Antara, Sabtu (25/5/2019).

Dia mengatakan peningkatan jumlah penumpang bukan hanya terjadi di pelabuhan-pelabuhan besar, tetapi juga pelabuhan kecil di seluruh Indonesia.

“Hampir semua rute di Indonesia. Pelabuhan besar sampai ke daerah-daerah terpencil juga,” katanya.

Bukan hanya penumpang, dia menuturkan, dengan adanya kebijakan bagasi berbayar di pesawat juga membuat masyarakat cenderung memilih pengangkutan melalui kapal di mana diberikan kapasitas hingga 40 kilogram.

Selain itu, lanjut dia, melalui program pengiriman Pelni, Redpack, bisa memfasilitasi pengiriman barang sampai ke rumah (door to door).

“Kadang penumpangnya duluan yang berangkat kemudian barangnya menyusul atau kebalikannya, kami bisa layani hingga 100 kilogram,” katanya.

Harry memperkirakan pergeseran penumpang dari pesawat ke kapal akan terus meningkat, karena itu pihaknya menyesuaikan fasilitas dan kenyamanan.

“Penumpang akan terus meningkat seperti itu dan kita mau kenyamanan di atas kapal, fasilitas hiburan kami tambah,” katanya.

Upaya tersebut untuk menyesuaikan karakter kelas menengah atas yang cenderung kritis.

“Kami mau kenyamanan di atas kapal, makanya fasilitas hiburan kami tambah. Justru makanya kami lihat menengah ke atas itu kritis, kami bentuk tambahan fasilitas di kapal karena penting juga untuk penumpang yang kritis, supaya lebih betah lagi,” katanya.

Sebelumnya Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi meminta PT Pelayaran Nasional Indonesia untuk menyiapkan kapal premium terkait peningkatan penumpang karena pergeseran penumpamg pesawat ke moda kapal.

“Saya sudah sampaikan ke Pelni, tentu harus dipersiapkan karena jumlah kapalnya harus memadai yang kedua kapalnya lebih premium, jadi ada untuk angkutan premium yang dilakukan oleh Pelni,” kata Menhub.

Dia menyebutkan pergeseran jumlah penumpang dari pesawat ke kapal tidak begitu signifikan, tetapi persiapan harus tetap dilakukan, seperti memperbanyak frekuensi dan peningkatan fasilitas.

“Tentunya kalau frekuensi banyak seperti Medan-Batam ini menjadi ekonomis juga. Di satu sisi secara korporasi memberikan suatu keuntungan, kedua masyarakat ‘enjoy’ seperti halnya kelas bisnis tempat lain,” katanya.

Baca Juga: ASN Pemkot Banjarmasin Diizinkan Mudik Gunakan Mobil Dinas, Asal…..

Baca Juga: BPTD Temukan 43 Bus Angkutan Mudik Tak Layak Operasi

Editor: Aprianoor

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Jenazah Pilot Pesawat Milik MAF Ditemukan di Kedalaman 13 Meter Danau Sentani
apahabar.com

Nasional

KPK Tangkap Pejabat PUPR Terkait Proyek Air Minum
apahabar.com

Nasional

Selama Covid-19, Mentan Upayakan Ketersediaan 11 Komoditas Pangan
apahabar.com

Nasional

Saul Canelo Alvarez KO Rocky Fielding di Ronde 3
apahabar.com

Nasional

Pelantikan Presiden dan Anggota DPR 2024 Memungkinkan di Ibu Kota Baru
apahabar.com

Nasional

Kaltara Paparkan Pelestarian Hutan di Internasional
apahabar.com

Nasional

Terdengar Ledakan, Polisi Evakuasi Pengunjung Pasar Sampang
apahabar.com

Nasional

Terobsesi Jadi Pilot, Mahasiswa Ini Ditangkap
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com