Tim Paman Birin Blunder Ancam Polisikan Warga Soal Banjir Terima Kasih Warga Banjarmasin, Korban Banjir Batola Terima Bantuan dari Posko apahabar.com Operasi SAR SJ-182 Dihentikan, KNKT Tetap Lanjutkan Pencarian CVR Gempa Magnitudo 7,1 Guncang Talaud Sulut, Tidak Berpotensi Tsunami Potret Seribu Sungai, Serunya Memancing di Jembatan Sudimampir Banjarmasin

Densus 88 Tembak Mati 2 Terduga Teroris di Bekasi, 2 Orang Kabur

- Apahabar.com Sabtu, 4 Mei 2019 - 20:29 WIB

Densus 88 Tembak Mati 2 Terduga Teroris di Bekasi, 2 Orang Kabur

Anggota Densus 88 Antiteror Mabes Polri berjaga di sekitar penggerebekan diduga tempat persembunyian jaringan teroris di Kampung Pangkalan RT 11/04, Desa Kedung Pengawas, Kecamatan Babelan, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Sabtu (4/5/2019). Foto – Antaranews.com

apahabar.com, BEKASI – Tim Densus 88 Antiteror menggerebek lokasi terduga teroris jaringan Lampung di Perum Pondok Afi 1, Babelan, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat. Dalam Penggrebekan itu, 2 orang terduga teroris dikabarkan ditembak mati dan dua lainnya berhasil kabur dengan membawa bahan peledak aktif.

Dilansir Antara, Camat Babelan, Deni Mulyadi saat dikonfirmasi pada Sabtu petang membenarkan kejadian itu. Menurut dia, ada salah satu pelaku yang tewas ditembak polisi saat penggerebekan itu.

Baca Juga: Para Tersangka OTT KPK di Balikpapan Diterbangkan ke Jakarta

“Iya benar ada penggerebekan teroris. Informasinya satu yang tewas. Jenazah terduga teroris yang belum diketahui identitasnya itu dibawa ke RS Polri Kramatjati, Jakarta Timur,” katanya.

Sementara dua terduga teroris lagi diketahui buron karena berhasil kabur saat penggerebekan.

“Saat ini tempat kejadian perkara (TKP) sudah bersih. Polisi datang dari subuh sampai siang,” kata Deni.

Kepada warga Kecamatan Babelan, Deni mengimbau agar segera melapor ke polisi bila melihat hal-hal yang mencurigakan.

Dia meyakini, polisi akan menindaklanjuti sekecil apapun informasi yang disampaikan masyarakat. Salah seorang warga bernama Maryanto (35), mengaku penggerebekan itu terjadi usai melaksanakan salat subuh sekitar pukul 05.00.

Baca Juga: KPK Tetapkan Hakim PN Balikpapan Tersangka Kasus Suap

Saat itu, banyak polisi berseragam lengkap sambil membawa senjata laras panjang berada di lokasi.

“Pas dicek warga, nggak tahunya ada penggerebekan terduga teroris,” kata Maryanto, Sabtu (4/5).

Berdasarkan informasi yang dia peroleh, dua terduga teroris tewas di lokasi diduga karena melakukan perlawanan kepada petugas. Sedangkan dua pelaku lagi berhasil kabur yang diduga membawa bahan peledak.

“Subuh ada puluhan petugas polisi dan sekitar jam 1 siang mereka meninggalkan lokasi,” ungkapnya.

Menurut Maryanto, awalnya ruko itu dimiliki oleh warga yang biasa disapa Ki Opung. Sekitar beberapa bulan lalu, Ki Opung menjual ruko miliknya kepada Manin atau yang biasa disapa Mandor Patek.

Baca Juga: Pejuang Demokrasi Meninggal Bertambah Jadi 438 Orang

Namun beberapa hari setelah pemilihan umum (pemilu), ada beberapa laki-laki dan seorang perempuan terlihat sering keluar-masuk ruko tersebut.

“Warga tidak tahu aktivitas mereka karena dikenal sangat tertutup dan belum sebulan kalau tidak salah menempati ruko itu,” tandasnya.

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Hari Ini Jokowi Resmikan Jalan Tol Layang Japek
apahabar.com

Nasional

Titik Nol Ibu Kota Negara Baru Dipastikan Pertengahan 2020
apahabar.com

Nasional

Kunjungi Tol Balikpapan-Samarinda, Menteri Sabah: Tahniah buat Kaltim
apahabar.com

Nasional

Cerita dari Jacksen Tiago, Begini Situasi Covid-19 di Brasil
apahabar.com

Nasional

Kemendikbud Tegaskan Tak akan Mundurkan Tahun Ajaran Baru
apahabar.com

Nasional

BLT Pekerja Gelombang II Cair Akhir Oktober
apahabar.com

Nasional

Polda Jatim kirim 100 Brimob ke Papua
apahabar.com

Nasional

JMSI Dapat Oleh-Oleh Bakul Purun dari Wali Kota Banjarmasin
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com