Breaking News! Warga Tangkap Buaya Pemangsa di Pantai Kotabaru Siap-Siap, Ditlantas Polda Kalsel Bakal Uji Coba Tilang Elektronik Usai Banjir Siapkan Hunian Layak, Polda Kalteng Bangun Rusun Bagi Anggota BPPTKG: Volume Kubah Lava Merapi Masih Tergolong Kecil Sedikit Surut, Puluhan Rumah di Martapura Masih Terendam Banjir

KPK Periksa Panitia Seleksi Jabatan Pimpinan Tinggi Kementerian Agama

- Apahabar.com Selasa, 7 Mei 2019 - 12:47 WIB

KPK Periksa Panitia Seleksi Jabatan Pimpinan Tinggi Kementerian Agama

Juru bicara KPK Febri Diansyah memberi pernyataan kepada wartawan di Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi, Jakarta, Rabu (7/11/2018). Foto–Antara/Indrianto Eko Suwarso

apahabar.com, JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memeriksa panitia seleksi jabatan pimpinan tinggi Kementerian Agama (Kemenag) sebagai saksi dalam perkara kasus dugaan penerimaan suap terkait seleksi jabatan di lingkungan Kemenag 2018-2019.

Para saksi yang dipanggil adalah ketua panitia seleksi jabatan pimpinan tinggi Kemenag HM Nur Kholis Setiawan yang juga Sekretaris Jenderal Kemanag, sekretaris panitia seleksi yang juga Kepala Badan Litbang Serta Pendidikan dan Pelatihan Kemenag Abdurrahman Mas’ud dan anggota panitia seleksi Khasan Effendy.

“Panitia seleksi tersebut diperiksa sebagai saksi untuk tersangka RMY (Romahurmuziy),” kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah di Jakarta, seperti dilansir Antara, Selasa (7/5/2019).

Selain tiga orang panita tersebut, KPK juga memanggil Kepala Biro Kepegawaian Kemenag Ahmadi, sekretaris Dewan Pimpinan Wilayah PPP Jawa Timur Norman Zein Nahdi dan staf pribadi Romahurmuziy bernama Amin Nuryadi.

KPK dalam perkara ini menetapkan Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) M Romahurmuziy alias Romi, Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama (Kemenag) provinsi Jawa Timur Haris Hasanuddin dan Kepala Dinas Kemenag kabupaten Gresik Muafaq Wirahadi sebagai tersangka.

KPK juga sudah menggeledah ruang Menang Lukman Hakim yang merupakan kader PPP di Kemenag dan menyita sekitar Rp 180 juta dan 30 ribu dolar AS. Lokasi lain yang digeledah adalah kantor DPP PPP yaitu ruangan ketua umum, bendahara dan administrasi.

Dalam kasus ini, Rommy diduga menerima uang Rp 250 juta dari Haris pada 6 Februari 2019. Uang itu diperuntukkan agar Haris dapat lolos dalam seleksi sebagai Kepala Kantor Wilayah Kemenag Jatim.

Pemberian selanjutnya sebesar Rp 50 juta berasal dari Muafaq untuk mendaftar sebagai Kepala Kantor Kemenag kabupaten Gresik yang belum diterima karena terjadi OTT pada Jumat (16/3).

Haris sebelumnya mengikuti seleksi terbuka Sistem Layanan Lelang Jabatan Calon Pejabat Pimpinan TInggi 2018/2019. Pertengahan Februari 2019, Kemenag menerima informasi bahwa nama Haris tidak masuk dalam tiga nama yang akan diusulkan ke menteri agama karena ia diduga pernah mendapatkan hukuman disiplin.

Namun, Haris diduga bekerja sama dengan pihak tertentu agar tetap lolos dalam proses seleksi jabatan tinggi di Kemenag sehingga pada 5 Maret 2019 Haris dilantik menjadi Kakanwil Kemenag Jatim.

Baca Juga: KPK Kembali Panggil Ketua PPP Jatim Terkait Suap Romahurmuziy

Baca Juga: KPK Telusuri Sumber Pemberi Gratifikasi ke Bowo Sidik

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Hukum

Istri Ali Kalora Ditangkap, Apa Perannya di MIT?
apahabar.com

Hukum

Intel Kejari Pantau Penggunaan Dana Kelurahan di Banjarmasin
apahabar.com

Hukum

Gelar Pesta Narkoba, 2 Warga Murung Pudak Tabalong Diciduk Polisi

Hukum

5 Pelaku Pembunuhan Khashoggi Dituntut Hukuman Mati
apahabar.com

Hukum

Suami Levie Minta Pelaku Dihukum Seberat-beratnya
apahabar.com

Hukum

Seorang Buruh di Basirih Diciduk Saat ‘Fly’
apahabar.com

Hukum

Polisi Tangkap Pelaku Percobaan Pencurian di Banjarmasin
apahabar.com

Hukum

Simpan Sabu, Warga Ampera Dibekuk
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com