3 Kali Diskor, Sidang Perdana Netralitas ASN Camat Aluh Aluh Berlangsung hingga Malam Sisa 85 Hari Jadi Bupati, Sudian Noor Doyan Bikin Kebijakan Kontroversial Diam-Diam, Adaro Kepincut Proyek Coal to Methanol di Kotabaru, Apa Kata Dewan? Kubah Datu Kelampaian Kembali Ditutup, Simak Penjelasan Zuriyat Gelapkan Penjualan Motor, Supervisor Marketing PT NSS Tabalong Diamankan Polisi

Pejuang Demokrasi Meninggal Bertambah Jadi 438 Orang

- Apahabar.com Sabtu, 4 Mei 2019 - 18:53 WIB

Pejuang Demokrasi Meninggal Bertambah Jadi 438 Orang

Ilustrasi kegiatan anggota KPPS. Foto - detikcom

apahabar.com, JAKARTA – Komisi Pemilihan Umum (KPU) meluncurkan data jumlah pejuang demokrasi atau petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) yang meninggal dunia setelah mereka bertugas pada Pemilu 2019. Data paling mutakhir KPU, jumlah korban jiwa itu bertambah menjadi 438 orang.

“Data terakhir per jam 12.00 WIB bertambah menjadi 438 orang petugas KPPS meninggal dunia,” kata anggota KPU, Evi Novida Ginting, saat ditemui di sela rapat pleno rekapitulasi penghitungan suara nasional Pemilu 2019, di Kantor KPU, Jakarta, seperti dilansir Antara, Sabtu (4/5/2019).

Baca Juga: Puluhan Ribu Pelanggar Terjaring Operasi Keselamatan Jaya 2019

Jumlah itu bertambah dari data sebelumnya pada Jumat (3/5/2019) pada pukul 19.00 WIB sebanyak 424 orang petugas KPPS meninggal dunia di berbagai daerah di Indonesia.

Petugas KPPS yang sakit, menurut Ginting, berjumlah 3.788 di seluruh Indonesia atau bertambah dari data sebelumnya sebanyak 3.668 orang.

KPU juga telah memberikan santunan serentak secara simbolis kepada perwakilan keluarga petugas KPPS yang meninggal dunia kemarin. Besaran santunan terbagi menjadi Rp36 juta per orang untuk meninggal dunia, cacat permanen Rp30.8 juta per orang, luka berat Rp16.5 juta per orang dan luka sedang Rp8.25 juta per orang.

Baca Juga: Pemilu 2019 di Kalsel, 8 KPPS Meninggal dan 64 Tumbang !

KPU menargetkan verifikasi petugas KPPS yang meninggal dan sakit selama bertugas selama Pemilu 2019 selesai sebelum 22 Mei 2019.

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

SMSI Kalsel Siap Sukseskan Kongres I di Jakarta
apahabar.com

Nasional

Berlian Banjarmasin: Kutukan Sejarah Membuat Belanda Tak Bisa Menjual
apahabar.com

Nasional

Kerumunan Petamburan dan Tebet, 80 orang positif Covid-19
apahabar.com

Nasional

Soal Korupsi PT Asabri, Pangeran Khairul Saleh Cium Permainan Oknum OJK

Nasional

Tim Kampanye Jokowi-Ma’ruf Amin Klaim Kantongi Restu Ulama Kalsel
apahabar.com

Nasional

CEO Bukalapak Ngaku Khilaf dan Minta Maaf, Pastikan Cuitan Tak Terkait Pilpres
apahabar.com

Nasional

PMII Banjar Tolak Kehadiran Prabowo di Haul Sekumpul ke-14, BKD: Tidak Perlu Ditanggapi
apahabar.com

Nasional

Sandiaga Uno: Saya Merasa Terhormat Jika Diberi Kesempatan Jadi Oposisi
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com