Lari ke Kaltim, Terduga Buronan Kalsel Jadi Buruan di Hutan Samboja! Hasil PSU di Kabupaten Banjar; BirinMu Menang Besar, Ini Rinciannya Harga Minyak Terdongkrak Ramalan Kenaikan Permintaan DITANGKAP! Terduga Pembunuh Sopir Truk PT BKB di Tapin Kalsel Fakta Baru Kasus Pembunuhan Sopir Truk di Jalan Hauling Tapin

Polda Kalbar Tahan 38 Orang Pericuh di Pontianak

- Apahabar.com Kamis, 23 Mei 2019 - 07:41 WIB

Polda Kalbar Tahan 38 Orang Pericuh di Pontianak

Kepolisian Daerah Kalimantan Barat, telah menahan sebanyak 38 orang diduga pericuh di Kota Pontianak, Provinsi Kalimantan Barat. Foto – Istimewa

apahabar.com, PONTIANAK – Kepolisian Daerah Kalimantan Barat, telah menahan sebanyak 38 orang diduga pericuh di Kota Pontianak, Provinsi Kalimantan Barat.

“Status mereka saat ini tangkapan polisi,” kata Kabid Humas Polda Kalbar, AKBP Donny Charles Go saat dihubungi di Pontianak seperti dilansir Antara, Rabu (22/5/2019) malam.

Baca Juga: Fakta Persidangan, Simak Cara Sadis Terdakwa Habisi Nyawa Agnez Mo

Ia menjelaskan, pihaknya masih mendalami peran masing-masing dari kericuhan yang terjadi sejak pagi hingga siang hari.

“Hingga saat ini personel TNI dan Polri masih disiagakan di perempatan lampu pengatur lalu lintas Jalan Tanjungpura, Pahlawan, dan Imam Bonjol arah Jembatan Kapuas I,” ungkapnya.

Dalam kesempatan itu, Kabid Humas Polda Kalbar mengimbau kepada masyarakat agar tetap tenang dan tidak terpengaruh oleh berita atau informasi hoaks yang katanya terjadi di Jakarta.

“Kami imbau masyarakat tetap tenang serta tidak terpengaruh oleh hoaks, faktanya di Jakarta tidak seperti itu,” katanya.

Baca Juga: Bingung Cari Sandal, Roy Marten dan Anto Gagal Bawa Kabur Handphone

Sebelumnya, Wali Kota Pontianak, Edi Rusdi Kamtono juga mengimbau kepada masyarakat di kota itu agar tidak mudah terpancing oleh isu-isu yang sifatnya provokasi dan percayakan segala sesuatu penyelesaiannya pada aparat penegak hukum.

“Kami berharap permasalahan itu segera selesai, sehingga semua masyarakat bisa melanjutkan aktivitasnya seperti biasa,” katanya.

Ia menjelaskan, akibat aksi massa tersebut telah merusak berbagai kerusakan fasilitas umum, seperti lampu jalan, kamera pengawas atau CCTV, pot bunga dan berbagai fasilitas umum lainnya.

“Bahkan pos polisi juga ikut dibakar, saya imbau berbagai fasilitas umum itu tidak dirusak, karena itu dibangun juga menggunakan uang rakyat,” katanya.

Baca Juga: Intip Kronologis Penangkapan Puluhan Laskar FPI Kalsel di Surabaya

Menurut dia, silakan saja sampaikan aspirasi pada tempatnya, tetapi jangan sampai merusak fasilitas umum dan lainnya.

Edi mengimbau, agar dapat menahan diri dan tidak menyebarkan berita-berita hoaks yang hanya akan memancing emosi masyarakat luas.

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Hukum

Polisi Tepis Isu Politis di Kasus Gusti Makmur
apahabar.com

Hukum

Kronologis Penusukan Kakak Ipar Hingga Tewas di Banjarmasin Selatan
apahabar.com

Hukum

Lokasi Sidang Diananta Disoal, Jaksa Siap Tangkal Eksepsi
apahabar.com

Hukum

Pengedar Ratusan Dextro Ditangkap
Pencurian

Hukum

Curi Sepeda Motor, Warga Banjarmasin Barat Diringkus Polisi
apahabar.com

Hukum

Oknum Guru Cabul di Batulicin Terancam Sanksi Berat!
apahabar.com

Hukum

Aniaya Janda, Seorang Duda Kini Meringkuk
apahabar.com

Hukum

Tabrak 3 Mahasiswa Palangkaraya Hingga Meninggal, Begini Nasib AKP Mahmud Sekarang
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com