3 Jam Hujan Deras, Ratusan Rumah Warga Desa Miawa Tapin Kebanjiran Kisah Pilu Istri Korban Disambar Buaya di Kotabaru, Harus Rawat 4 Anak, 1 di Antaranya Berusia 6 Bulan Suami Penanambaan, Ibu Terduga Pembunuh 2 Anak di Benawa HST Pernah Kuliah Produksi Migas Kalimantan-Sulawesi Lampaui Target, Kok Bisa? PLTS Tak Berfungsi, Kades Panaan Mengadu ke Dinas ESDM Kalsel

Polda Kalbar Tahan 38 Orang Pericuh di Pontianak

- Apahabar.com Kamis, 23 Mei 2019 - 07:41 WIB

Polda Kalbar Tahan 38 Orang Pericuh di Pontianak

Kepolisian Daerah Kalimantan Barat, telah menahan sebanyak 38 orang diduga pericuh di Kota Pontianak, Provinsi Kalimantan Barat. Foto – Istimewa

apahabar.com, PONTIANAK – Kepolisian Daerah Kalimantan Barat, telah menahan sebanyak 38 orang diduga pericuh di Kota Pontianak, Provinsi Kalimantan Barat.

“Status mereka saat ini tangkapan polisi,” kata Kabid Humas Polda Kalbar, AKBP Donny Charles Go saat dihubungi di Pontianak seperti dilansir Antara, Rabu (22/5/2019) malam.

Baca Juga: Fakta Persidangan, Simak Cara Sadis Terdakwa Habisi Nyawa Agnez Mo

Ia menjelaskan, pihaknya masih mendalami peran masing-masing dari kericuhan yang terjadi sejak pagi hingga siang hari.

“Hingga saat ini personel TNI dan Polri masih disiagakan di perempatan lampu pengatur lalu lintas Jalan Tanjungpura, Pahlawan, dan Imam Bonjol arah Jembatan Kapuas I,” ungkapnya.

Dalam kesempatan itu, Kabid Humas Polda Kalbar mengimbau kepada masyarakat agar tetap tenang dan tidak terpengaruh oleh berita atau informasi hoaks yang katanya terjadi di Jakarta.

“Kami imbau masyarakat tetap tenang serta tidak terpengaruh oleh hoaks, faktanya di Jakarta tidak seperti itu,” katanya.

Baca Juga: Bingung Cari Sandal, Roy Marten dan Anto Gagal Bawa Kabur Handphone

Sebelumnya, Wali Kota Pontianak, Edi Rusdi Kamtono juga mengimbau kepada masyarakat di kota itu agar tidak mudah terpancing oleh isu-isu yang sifatnya provokasi dan percayakan segala sesuatu penyelesaiannya pada aparat penegak hukum.

“Kami berharap permasalahan itu segera selesai, sehingga semua masyarakat bisa melanjutkan aktivitasnya seperti biasa,” katanya.

Ia menjelaskan, akibat aksi massa tersebut telah merusak berbagai kerusakan fasilitas umum, seperti lampu jalan, kamera pengawas atau CCTV, pot bunga dan berbagai fasilitas umum lainnya.

“Bahkan pos polisi juga ikut dibakar, saya imbau berbagai fasilitas umum itu tidak dirusak, karena itu dibangun juga menggunakan uang rakyat,” katanya.

Baca Juga: Intip Kronologis Penangkapan Puluhan Laskar FPI Kalsel di Surabaya

Menurut dia, silakan saja sampaikan aspirasi pada tempatnya, tetapi jangan sampai merusak fasilitas umum dan lainnya.

Edi mengimbau, agar dapat menahan diri dan tidak menyebarkan berita-berita hoaks yang hanya akan memancing emosi masyarakat luas.

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Hukum

Komplotan Pengedar Narkoba Lintas Daerah Diamankan Polres Banjarbaru
apahabar.com

Hukum

Keroyok 5 Anggota Polisi, 11 WNA Ditangkap
apahabar.com

Hukum

Rebutan Penumpang, Sopir Bandara Ini Tega Tusuk Temannya Sendiri
apahabar.com

Hukum

Dituntut 15 Tahun, Pencabul Anak Tiri di Teweh Minta Ampun
apahabar.com

Hukum

Nyaris Diamuk Warga, Pria Diduga Pencuri Motor di HST Langsung Diborgol Polisi
apahabar.com

Hukum

Terdakwa Pencabulan 9 Santriwati di Limpasu Sempat Dikeluarkan dari Ruang Sidang
apahabar.com

Hukum

Lagi, Polisi Kotabaru Endus Dugaan Korupsi Dana Desa
apahabar.com

Hukum

Intip Peran 3 Emak Emak yang Ditangkap Terkait Video Kampanye Hitam ke Jokowi
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com