Tahap 3, Belasan Koli Vaksin Covid-19 Tiba di Kalsel Kapolres Kapuas Terjang Banjir Bantu Korban Terdampak di Alalak Jumlah Korban Banjir Kalsel Terus Bertambah, 6 Warga Masih Dinyatakan Hilang Masih Berantakan, KPU HST Tetapkan Bupati dan Wakil Bupati Terpilih Besok Bupati Sleman Positif Covid-19 Pascavaksinasi, Berikut Penjelasan Kemenkes

Seorang Kristen di Korsel yang Menjadi Penasihat Masjid

- Apahabar.com Senin, 20 Mei 2019 - 06:45 WIB

Seorang Kristen di Korsel yang Menjadi Penasihat Masjid

Ridloni Jauhar Marzuq, bersama Nuna Moon, seorang Kristen yang merupakan penasihat Masjid At-Taqwa. Foto-Istimewa

apahabar.com, JAKARTA – Dai Ambassador Dompet Dhuafa di Korea Selatan (Korsel), Ustaz Ridloni Jauhar Marzuq, mengisahkan sosok Nuna Moon. Dalam bahasa setempat, istilah nuna berarti sapaan untuk perempuan, semacam mbak di Indonesia.

Moon merupakan seorang pemeluk Kristen, tetapi turut serta menaruh perhatian besar terhadap Masjid at-Taqwa di Kota Choenan, Korsel.

Baca Juga: Ramadan di Negeri Tirai Bambu, Munif Semula Diragukan Bisa Puasa

Ustaz Jauhar menuturkan, Nuna Moon memang bukanlah Muslimah, akan tetapi sama-sama berdarah Indonesia. Dia berasal dari sukubangsa Batak dan memiliki suami seorang Korea Selatan. Moon telah menetap di Negeri Gingseng sejak 15 tahun silam.

Meski seorang Nasrani, Nuna Moon diterima dengan baik oleh komunitas Muslimin setempat. Demikian pula sebaliknya. Malahan, posisinya adalah sebagai salah satu penasihat Masjid At-Taqwa. Ustaz Jauhar mengistilahkannya sebagai “pengikut gereja, penasihat Masjid At-Taqwa.”

“Nuna Moon, meskipun Kristen, sangat perhatian sekali dengan Masjid At-Taqwa. Kantornya yang dekat masjid memudahkannya sering berkunjung ke Masjid,” kata Ustaz Jauhar seperti ditulias Republika.co.id.

Ia bercerita sedikit tentang kepribadian Nuna Moon yang hangat. Menurut Ustaz Jauhar, dia akan sangat bawel bila sudah terkait aspek kenyamanan jamaah di Masjid at-Taqwa.

Baca Juga: Masjid Jami Sirajul Huda, Masjid Keramat Peninggalan Datu Surya Sakti

Misalnya, jika ada jendela yang terbuka, padahal mesin penyejuk ruangan (AC) menyala. Demikian pula ketika lampu-lampu belum dimatikan, padahal di masjid sudah tak ada orang sama sekali. Bagi Ustaz Jauhar, Nuna Moon “cerewet” semata-mata demi kebaikan Masjid at-Taqwa.

Ya, menurut Ustaz Jauhar, masjid tempatnya berdakwah menjadi sangat terbantu dengan adanya Nuna Moon. Apalagi, dialah yang menjembatani antara jamaah atau dai yang baru tiba di Korsel. Sebab, dia sudah lancar berbahasa Korea.

Di samping itu, lanjut Ustaz Jauhar, suami Nuna Moon juga tak jarang ikut membantu beberapa urusan masjid, misalnya, ketika mesti menghubungi otoritas setempat atau tokoh setempat.

Adanya kolaborasi ini menandakan kemakmuran suatu masjid dapat diisi oleh siapapun, tanpa melihat perbedaan agama, selama berkaitan dengan muamalah atau hubungan antarsesama manusia.

Baca Juga: Begini Tips Ajak Buah Hati Berpuasa

Dalam hal ini, Ustaz Jauhar memandang Masjid at-Taqwa berhasil mengajarkan sebuah potret toleransi sesungguhnya.

“Masjid tidak merasa risih menjadikan orang Kristen sebagai penasihat, dan Nuna Moon yang beragama Kristen tidak pernah merasa berat mengulurkan tangan untuk Masjid at-Taqwa,” tambahnya.

Editor: Syarif

Editor: aji - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Hikmah

Keutamaan Lailatul Qadar
apahabar.com

Hikmah

Cerita Dai Indonesia Ramadan di Macau
apahabar.com

Hikmah

Ingin Doa Terkabul? Perhatikan 10 Adab Berdoa Ini
Al quran

Hikmah

Alasan Nabi Bersiwak Sebelum Membaca Alquran, Ini Alasannya
apahabar.com

Hikmah

Sebab Ini Turunnya Ayat Tentang Kewajiban Hijab Istri Nabi SAW
apahabar.com

Hikmah

Imam Al Ghazali Sebut 7 Anggota Badan yang Harus Dijaga
apahabar.com

Hikmah

Pelajaran Berharga Dari Sang Wali Allah Habib Basirih
apahabar.com

Hikmah

Cerita Kemurahan Hati Tuan Guru Nuzhan Dalam Pagar
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com