Keren! Al-Mazaya Islamic School Tetap Berprestasi di Tengah Pandemi Covid-19 POPULER SEPEKAN: Polisi Tewas Tenggelam di Sungai Martapura, hingga 2 Kasus Kriminalitas di Hulu Sungai Wakil Ketua DPRD HST Kecelakaan di Angkinang, Mobil Ringsek Parah! LSM Laporkan Denny Indrayana ke Bawaslu, Terindikasi Kampanye Jelang PSU Si Jago Merah Ngamuk di Cempaka 7 Banjarmasin, Jemaah Salat Tarawih Berhamburan

Tahun Ini, Kelompok Usaha di Kaltara Kecipratan Rp 2,3 M

- Apahabar.com Senin, 27 Mei 2019 - 11:57 WIB

Tahun Ini, Kelompok Usaha di Kaltara Kecipratan Rp 2,3 M

Ilustrasi. Foto-istimewa

apahabar.com, TANJUNGSELOR – Pemerintah Provinsi Kalimantan Utara gencar memerangi kemiskinan. Bersumber dari APBN dan APBD, Rp 2,3 miliar dikucurkan pada tahun ini sebagai bantuan kelompok usaha.

Di samping memberikan bantuan secara langsung, pemerintah disebutkan juga melakukan program dan kegiatan pemberdayaan, pendampingan, serta fasilitasi untuk memenuhi kebutuhan dasar setiap warga.

Baca Juga: Senin Pagi, Rupiah Menguat 0,28%

Salah satunya melalui pemberdayaan masyarakat dalam program Kelompok Usaha Bersama (KUBE) secara kelompok berdasarkan asas kebersamaan.

“KUBE ini adalah program pemerintah pusat melalui Kementerian Sosial (Kemensos) RI, yang berkolaborasi dengan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kaltara (Kalimantan Utara). Pelaksananya melalui Dinas Sosial (Dinsos). Program ini berdampak untuk memberdayakan masyarakat miskin melalui modal usaha,” kata Gubernur Kaltara Irianto Lambrie, dikutip apahabar.com dari laman resmi Pemprov Kaltim, Senin (27/5).

Irianto mengatakan, bantuan sosial lewat program KUBE yang bersumber dari APBN dianggarkan sebesar Rp 2 miliar. Ini akan diberikan kepada 100 kelompok usaha di 3 kabupaten/kota di Kaltara. Rinciannya, di Kabupaten Bulungan 20 kelompok, Kota Tarakan 20 kelompok, Tana Tidung 30 kelompok, dan Nunukan 30 kelompok.

“Untuk bansos KUBE di Malinau yang bersumber dari APBN, tidak melalui provinsi dalam penyalurannya. Malinau merupakan kabupaten yang anggaran KUBE-nya langsung dari Kemensos,” jelas Gubernur.

Sementara untuk bantuan KUBE yang bersumber melalui APBD Kaltara 2019, kata Irianto, dianggarkan sebesar Rp 230 juta, diberikan kepada 20 kelompok usaha di Kaltara. Di antaranya, Kota Tarakan 6 kelompok, Kabupaten Bulungan 5 kelompok, dan Nunukan 9 kelompok.

“Bantuan KUBE melalui APBD Kaltara, tidak ada klasifikasi khusus. Bentuk bantuannya berupa barang yang disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing kelompok usaha. Beda kalau sumbernya APBN, berupa uang tunai dengan besaran per kelompok Rp 20 juta sampai 25 juta,” urai Gubernur.

Sebagai informasi, sebelumnya pada 2018, bantuan KUBE baik dari bersumber dari APBN maupun APBD total realisasinya sebesar Rp 2,5 miliar, dialokasikan sebanyak 1.200 kartu keluarga (KK).

Rinciannya, untuk warga miskin pedesaan 600 KK, warga tak mampu perkotaan 300 KK, serta warga miskin pesisir, pulau-pulau kecil dan perbatasan sebanyak 300 KK. Masing-masing kelompok mendapatkan bantuan sebesar Rp 20 sampai Rp 25 juta. Yang mana 1 kelompok itu terdiri dari 5 hingga 10 KK.

Baca Juga: Stok Sembako Kaltim Aman Sampai Hari Raya

Editor: Fariz Fadhillah

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Imbas Covid-19, Jumlah Kunjungan ke Pasar di Banjarmasin Menurun Drastis
Rupiah Terkoreksi Akibat Memburuknya Ekonomi Global

Ekbis

Rupiah Terkoreksi Akibat Memburuknya Ekonomi Global
apahabar.com

Ekbis

Awal Pekan, Rupiah Kembali Terkoreksi Seiring Pelemahan Mata Uang Kawasan Asia
apahabar.com

Ekbis

Bank Mandiri Tingkatkan Pasokan Uang Tunai hingga Rp 1,9 Triliun
apahabar.com

Ekbis

Dipicu Pelemahan Dolar, Rupiah Ditutup Menguat
apahabar.com

Ekbis

Wow! Harga Emas di Pegadaian Ada yang Naik hingga Rp 10 Juta
Pegadaian

Ekbis

Udah Cantik Dapat Pengetahuan Apik! Yuk Gabung di Webinar Langkah Emas Pegadaian Kalimantan
apahabar.com

Ekbis

Dikenakan Pajak 50 Persen, Hotel Aston Tanjung Berharap Ada Relaksasi
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com