Mardani H Maming: Hipmi Optimis Pemimpin Muda Kalsel Mampu Bangkitkan Ekonomi Daerah Ketua DPRD Banjar: 100 Hari Program Bupati Harus Penangan Pascabanjir DPP Demokrat Pecat Marzuki Alie dan 6 Kader, Simak Alasannya Duh, Positif Covid-19 Kapuas Bertambah Lagi 50 Kasus Tiga Gus Pimpin Jatim, Bak Angin Segar Bagi Kinerja ASN

BPN Diminta Paparkan Bukti, Pengamat: Salah Hitung, atau Sengaja Dicurangi

- Apahabar.com Jumat, 14 Juni 2019 - 16:03 WIB

BPN Diminta Paparkan Bukti, Pengamat: Salah Hitung, atau Sengaja Dicurangi

Anggota Tim Hukum pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Denny Indrayana hadir di sidang perdana sengketa pilpres 2019 di Gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Jumat (14/6/2019). Foto-Kompas.com

apahabar.com, JAKARTA – Tim Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi mestinya memaparkan bukti-bukti penggelembungan suara dalam sengketa hasil Pilpres 2019 di Mahkamah Konstitusi, Jumat (14/6). Sebelumnya, BPN menyebut terjadi penggelembungan suara di berbagai daerah.

Menurut pakar hukum tata negara Universitas Padjajaran, Indra Perwira, langkah itu, lebih baik dilakukan daripada hanya mengatakan adanya pelanggaran Pemilu yang dilakukan pasangan Jokowi-Ma’ruf secara terstruktur, sistematis, dan massif (TSM).

“Kubu Prabowo sebaiknya tidak mengatakan TSM karena ini jebakan karena kalau tidak termasuk TSM maka bisa jadi pelanggaran dan kecurangan Pemilu tidak terlihat sama sekali,” kata Indra saat dihubungi di Jakarta, Jumat, dikutip apahabar.com dari Antara.

Dia menilai seharusnya kubu Prabowo-Sandi membuktikan adanya dugaan kecurangan Pemilu yang dilakukan KPU di daerah mana saja, lalu meminta penghitungan suara ulang.

Karena dia menilai, kesalahan itu bisa disebabkan berbagai sebab seperti salah memasukan data, salah hitung, atau sengaja dicurangi.

“Kalau dicari kecurangan akan susah karena yang diajukan adalah TSM, dan itu sulit dibuktikan. Terstruktur itu kan harus ada komando dari atas, sistematis itu ada pola, dan massif itu dilakukan di 50 persen daerah,” tuturnya.

Indra menilai Prabowo-Sandi seharusnya membuktikan kalau KPU dianggap salah karena yang digugat adalah KPU sehingga untuk apa tuduhan TSM ditujukan kepada Jokowi yang merupakan kompetitor di Pemilu Presiden.

Menurut dia, kalau TSM terbukti dan benar dilakukan aparat Polisi, itu tidak ada hubungannya dengan KPU dan tidak bisa membuktikan lembaga penyelenggara Pemilu itu memiliki kesalahan.

“Hakim itu penafsirannya sistematis, dalam sistem Pemilu kita ada yang bertanggung jawab kalau ada kecurangan yaitu Bawaslu sampai akhir jelang penetapan suara. Bawaslu tidak pernah sebut ada kecurangan lalu bagaimana Tim sukses bisa mengatakan ada kecurangan,” ucapnya.

Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi membacakan pokok permohonan di sidang pendahuluan gugatan Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU) Pilpres 2019.

BPN sebagai pihak pemohom menyinggung soal pelanggaran TSM (Terstruktur, Sistematis dan Masif) atas Pemilu yang bebas dan rahasia.

Ketua Tim Kuasa Hukum Prabowo-Sandi, Bambang Widjojanto (BW), menyampaikan pihaknya dalam pokok permohonan ini mengendalikan adanya pelanggaran TSM atas asas pemilu bebas dan rahasia yang dilakukan Capres Paslon 01 Joko Widodo (Jokowi).

BW mengatakan beberapa saat menjelang hari pencoblosan, Capres Paslon 01 secara terus menerus berkampanye agar para pendukungnya datang ke TPS menggunakan baju putih.

BPN juga menduga adanya keterlibatan Polri dan Badan Intelijen Negara (BIN) dalam pemenangan Jokowi-Ma’ruf.

Baca Juga: Kawal Sidang Sengketa Pilpres, Massa Datangi MK

Baca Juga: Hipmi Apresiasi Presiden Jokowi atas Komitmennya Terhadap Dunia Usaha

Editor: Fariz Fadhillah

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

10 Tuntutan Massa Aksi Akbar Save Meratus di HST
apahabar.com

Nasional

Presiden Jokowi: ASEAN Harus Tumbuh Jadi Kekuatan Besar Ekonomi Digital
apahabar.com

Nasional

Kemenkes: Hingga Maret 2020, 94 Orang Meninggal Akibat DBD
Batik Air Siap Evakuasi WNI dari Wuhan

Nasional

Batik Air Siap Evakuasi WNI dari Wuhan
apahabar.com

Nasional

Ambil Alkes Covid-19 di China, Menhan Minta Panglima Kerahkan Pesawat
apahabar.com

Nasional

Terobsesi Jadi Pilot, Mahasiswa Ini Ditangkap
apahabar.com

Nasional

Pengamat Hukum Duga Penetapan Tersangka Makar Bernuansa Politik
apahabar.com

Nasional

Anggota DPR: Wakil Panglima TNI Tidak Akan Munculkan Dualisme
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com