BMW M1 milik mendiang Paul Walker “Fast and Furious” Dilelang Rumdin Kepala Kemenag HSU Ambruk ke Air, Begini Nasib Penghuninya 2 Segmen Rampung, Jembatan Bailey Pabahanan Tala Sudah Bisa Dilewati Kenakan Sarung, Mayat Gegerkan Warga Ratu Zaleha Banjarmasin Nasihat Umar bin Abdul Aziz Tentang Kematian

Mei, Inflasi Kaltara Tembus 0,77 Persen

- Apahabar.com Rabu, 12 Juni 2019 - 12:10 WIB

Mei, Inflasi Kaltara Tembus 0,77 Persen

Ilustrasi. Foto-istimewa

apahabar.com, TANJUNG SELOR – Inflasi Mei 2019, di Kota Tarakan, Kaltara menembus 0,77 persen, atau terjadi perubahan Indeks Harga Konsumen (IHK) dari 148,72 pada April 2019 menjadi 149,86 pada Mei 2019.

Sementara, inflasi tahun kalender sebesar 1,67 persen dan inflasi tahun ke tahun atau YoY (years on years) pada Mei 2019 sebesar 5,33 persen.

Secara sederhana, inflasi adalah penanda meningkatnya harga-harga bahan pangan secara umum dan terus-menerus dalam periode tertentu.

Inflasi saat momen Ramadan ini lebih tinggi dibandingkan ekspektasi Bank Indonesia yang memperkirakan laju inflasi sebesar 0,51%.

Menurut Gubernur Kaltara Irianto Lambrie, inflasi tersebut dipengaruhi oleh kenaikan indeks harga pada kelompok transportasi dan komunikasi sebesar 2,11 persen, kelompok bahan makanan sebesar 1,27 persen, kelompok kesehatan sebesar 0,73 persen, kelompok makanan jadi, minuman, rokok dan tembakau sebesar 0,24 persen.

“Kemudian kelompok perumahan, air, listrik, gas dan bahan bakar sebesar 0,20 persen, kelompok sandang sebesar 0,02 persen. “Sementara itu, indeks harga pada kelompok pendidikan, rekreasi dan olah raga tetap stabil, yaitu sebesar 0,00 persen,” jelasnya, dikutip apahabar.com dari laman resmi Pemprov Kaltara, Rabu pagi.

Bulan lalu, kelompok pengeluaran yang memiliki andil yang dominan terhadap inflasi Kaltara yaitu kelompok bahan makanan sebesar 0,3363 persen.

Diikuti kelompok transportasi, komunikasi dan jasa keuangan sebesar 0,3024 persen, kelompok perumahan, air, listrik, gas dan bahan bakar sebesar 0,0523 persen, kelompok makanan jadi, minuman, rokok dan tembakau sebesar 0,0421 persen.

Selanjutnya kelompok kesehatan sebesar 0,0339 persen, kelompok sandang sebesar 0,0014 persen, dan kelompok pendidikan, rekreasi dan olahraga sebesar 0,0000 persen.

Lebih jauh, ada 10 jenis barang/jasa yang tertinggi penyumbang utama inflasi pada Mei 2019. Yang tertinggi, adalah angkutan udara yaitu sebesar 0,4300 persen.

Diikuti oleh cabai rawit sebesar 0,0987 persen, kangkung sebesar 0,0765 persen, bandeng/bolu sebesar 0,0637 persen, dan papan sebesar 0,0425 persen.

Selanjutnya telur ayam ras sebesar 0,0361 persen, tomat sayur sebesar 0,0339 persen, obat dengan resep sebesar 0,0326 persen, bayam sebesar 0,0301 persen dan bawang merah sebesar 0,0292 persen.

Selain itu, adapula 10 jenis barang/jasa yang tertinggi penyumbang utama deflasi. Yakni, tarif pulsa ponsel sebesar -0,1276 persen, ketimun sebesar -0,0856 persen, beras sebesar -0,0510 persen, daging ayam ras sebesar -0,0262 persen , dan bawal sebesar -0,0190 persen.

Selanjutnya layang/benggol sebesar -0,0158 persen, nangka muda sebesar -0,0139, tahu mentah sebesar -0,0124 persen, terong panjang sebesar -0,0104 persen dan minyak goreng sebesar -0,0083 persen.

Selain inflasi, BPS juga merilis bahwa neraca perdagangan Provinsi Kaltara pada April 2019 surplus sebesar USD 73,02 juta. Ini mengalami penurunan 4,77 persen jika dibandingkan dengan neraca perdagangan pada Maret 2019 yang surplus sebesar USD 69,70 juta.

Lebih jauh, pada April 2019, total ekspor komoditi melalui pelabuhan di Kaltara mencapai USD 77,07 juta.

Sedangkan, nilai ekspor periode Januari hingga April 2019 mencapai USD 332,14 juta. Di bulan tersebut, ekspor sektor hasil pengolahan industri dan sektor hasil tambang mengalami penurunan masing-masing 4,74 persen dan 5,70 persen, sementara sektor hasil pertanian mengalami peningkatan 19,65 persen.

“Di sisi lain, total ekspor Provinsi Kalimantan utara yang dilakukan melalui pelabuhan di luar Provinsi Kaltara pada April 2019 mencapai USD 14,46 juta. Masing-masing melalui pelabuhan di DKI Jakarta sebesar USD 0,25 juta, Jawa Timur sebesar USD 11,26 juta dan Sulawesi Selatan sebesar USD 2,92 juta,” beber Gubernur.

Sementara itu, nilai impor April 2019 mencapai USD 0,36 juta atau mengalami penurunan sebesar 95,30 persen dibandingkan dengan impor Maret 2019. Bila dibandingkan dengan periode Januari hingga April 2018, nilai impor periode Januari hingga April 2019 mengalami penurunan sebesar 52,59 persen. Nilai impor April 2019 didominasi komoditi barang non migas mencapai USD 0,36 juta.

Baca Juga: Inflasi Kalsel Tembus 0,90 Persen, Imbas Gerakan 22 Mei?

Sumber: Humas Pemprov Kaltara
Editor: Fariz F

Editor: Kiki - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kaltara

Realisasi Investasi Asing di Kaltara, Gubernur: Utamakan TK Lokal
apahabar.com

Kaltara

Manipulasi Absensi, Gubernur Kaltara Tegur ASN Nakal
apahabar.com

Kaltara

Mudik Lebaran 2019, Penumpang Pesawat di Kaltara Turun
apahabar.com

Kaltara

Stabilitas Harga di Perbatasan, Toko Indonesia Ditarget Rampung Tahun Ini
apahabar.com

Kaltara

Siap-Siap 21 Januari Batas Terakhir Pemberkasan CPNS
apahabar.com

Kaltara

Korsupgah Korupsi Meningkat, Kaltara Peringkat 2 Nasional
apahabar.com

Kaltara

Dikunjungi Presiden, Gubernur: Warga Perbatasan Berterima Kasih ke Jokowi
apahabar.com

Kaltara

Kaltara Siapkan Rumah dan Mobil Dinas bagi Dokter Spesialis
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com