Salah Tulis, Perbaikan Plang Nama SDN di Banjarmasin Tunggu Dana BOS Cair Bawa Pesan Damai ke Ukraina-Rusia, Jokowi Dianggap Layak Raih Nobel Diguyur Hujan Berjam-Jam, Sejumlah Kawasan di Banjarbaru Tergenang Banjarmasin Terendam Lagi, Masyarakat Diminta Waspada Air Kiriman! Banjarbaru Terendam, Sejumlah Warga Dievakuasi

Polda Metro Jaya: Pemeriksaan Kivlan Zen Terkait Dana dari Habil Marati

- Apahabar.com     Sabtu, 15 Juni 2019 - 16:38 WITA

Polda Metro Jaya: Pemeriksaan Kivlan Zen Terkait Dana dari Habil Marati

Tersangka kasus dugaan makar, pemufakatan jahat dan kepemilikan senjata Kivlan Zen. Foto – Okezone

apahabar.com, JAKARTA – Polda Metro Jaya menyatakan pemeriksaan Kivlan Zen sebagai saksi atas tersangka percobaan pembunuhan Habil Marati (HM), Jumat petang hingga malam, terkait dengan aliran dana dari tersangka pada Kivlan.

“Tadi malam Kivlan Zen diperiksa sebagai saksi HM berkaitan dengan uang pemberian HM pada KZ,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Argo Yuwono di RS Polri Raden Said Sukanto, Jakarta, seperti dilansir Antara, Sabtu (15/6/2019).

Dari informasi yang akhirnya terkuak, Habil Marati berperan sebagai pemberi uang kepada mantan Kepala Staf Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat, Mayjen (Purn) Kivlan Zen sebesar 15 ribu dolar Singapura atau setara Rp 150 juta yang disiapkan untuk pembelian senjata api.

“Ya beliau ditanya berkaitan pemberian uang 15 ribu dolar Singapura itu,” ucap Argo menambahkan.

Sebelumnya, tersangka dugaan kepemilikan senjata api ilegal Kivlan Zen selesai diperiksa penyidik Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Metro Jaya sebagai saksi tersangka dugaan percobaan pembunuhan Habil Marati pada pukul 22.30 WIB sejak petang hari.

Kuasa hukum Kivlan, Muhammad Yuntri, mengatakan kliennya digali terkait penerimaan dana dengan 11 pertanyaan.

“Intinya mempertanyakan masalah sumber dana. Benar terima dana atau tidak. Sumber dana yang diterima antara Pak Kivlan dengan yang diterima oleh Iwan berapa,” kata Kuasa Hukum Kivlan, Muhammad Yuntri saat dikonfirmasi.

Yuntri mengatakan kliennya yang diperiksa mulai pukul 17.00 hingga 22.30 WIB itu dinilai penyidik belum selesai. Pemeriksaan sendiri dihentikan, karena Kivlan tiba-tiba mengalami sakit gigi dan akan diperiksa lagi pada agenda berikutnya.

“Jadwalnya, besok kepastian dari penyidik. Karena disesuaikan dengan jadwal penyidik, jadwal penyidik juga cukup padat dan juga kondisi Pak Kivlan yang kambuh sakit giginya. Jadi belum tuntas BAP-nya tadi,” ujar Yuntri.

Untuk diketahui, saat Kivlan keluar ruang penyidik pukul 22.30 WIB, ia langsung lari ke anak tangga menghindari awak media. Ia naik tangga dari Gedung Ditreskrimum menuju gedung utama Polda Metro Jaya menembus halaman Main Hall. Di sana, telah terparkir mobil polisi yang akan mengantarkannya kembali ke Rumah Tahanan (Rutan) Guntur, Jakarta Selatan.

Kivlan yang mengenakan kemeja biru langit dan celana hitam hanya melambaikan tangan dan melempar senyum ke awak media. Ia enggan berkomentar.

“Sama pengacara saja ya,” ucapnya.

Kemudian, mobil yang ditumpanginya meninggalkan Polda Metro Jaya. Ia dikawal oleh sejumlah penyidik.

Habil Marati, politikus PPP, disebut sebagai donatur eksekutor empat pejabat negara yang menjadi target pembunuhan. Ia menyerahkan uang Rp 60 juta kepada para calon eksekutor.

Habil kini telah ditangkap polisi. Wakil Direktur Reserse Kriminal Umum (Direskrimum) Polda Metro Jaya AKBP Ade Ary mengatakan Habil Marati berperan sebagai pemberi uang kepada mantan Kepala Staf Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat, Mayjen (Purn) Kivlan Zen sebesar 15 ribu dolar Singapura atau setara Rp 150 juta.

Kivlan disebut memberikan uang itu kepada anak buahnya, Iwan Kurniawan alias Helmi Kurniawan untuk membeli senjata laras panjang dan pendek yang akan digunakan untuk membunuh beberapa tokoh nasional.

Baca Juga: Polda Metro Jaya: Penangguhan Penahanan 100 Tersangka Kericuhan Mei Sesuai Prosedur

Baca Juga: Di Gunung Sindur, Setya Novanto Tempati Sel Pengamanan Super Maximum Security

Sumber: Antara

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Virus Corona

Nasional

MUI Tetapkan Vaksin Covid-19 Sinovac Halal Digunakan
Kasus Positif Covid-19 di China Terus Menurun

Nasional

Kasus Positif Covid-19 di China Terus Menurun
apahabar.com

Nasional

Pemeriksaan Joko Driyono Lanjut 21 Februari
apahabar.com

Nasional

Terpilih Sebagai Plt Ketua JMSI Sumsel, Agus Harizal Siap Rangkul Semua Media Siber
apahabar.com

Nasional

Jokowi Minta Pencairan Bantuan Sosial Covid-19 Tepat Sasaran
Kasus Rasisme

Nasional

Jadi Tersangka Kasus Rasisme, Bareskrim Tahan Ambroncius Selama 20 Hari
apahabar.com

Nasional

Huni Nusakambangan, Habib Bahar One Man One Cell
apahabar.com

Nasional

Bos Gojek Nadiem Makarim Merapat ke Istana, Jadi Menteri Apa?
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com