Naik 1.000 per Gram, Segini Harga Emas Antam Hari Ini BREAKING NEWS: Belasan Warga Tanah Bumbu Diduga Terjebak Longsor di Tambang Batu Bara Usai Kios Pasar Kuripan Dibongkar, Pemkot Banjarmasin Incar Ruko dan TPS Veteran BMW M1 milik mendiang Paul Walker “Fast and Furious” Dilelang Rumdin Kepala Kemenag HSU Ambruk ke Air, Begini Nasib Penghuninya

Polda Metro Jaya: Penangguhan Penahanan 100 Tersangka Kericuhan Mei Sesuai Prosedur

- Apahabar.com Sabtu, 15 Juni 2019 - 15:51 WIB

Polda Metro Jaya: Penangguhan Penahanan 100 Tersangka Kericuhan Mei Sesuai Prosedur

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol. Argo Yuwono (kanan) dan Wadir Krimum Ditreskrimum Polda Metro Jaya AKBP Ade Ary Syam Indradi (kiri) memberikan pernyataan kepada awak media di RS Polri Raden Said Sukanto, Jakarta, Sabtu (15-6-2019). Foto – Antara/Ricky Prayoga

apahabar.com, JAKARTA – Polda Metro Jaya menyatakan penangguhan penahanan untuk 100 dari 447 tersangka kericuhan 21-22 Mei sudah sesuai dengan prosedur.

“Seratus orang itu adalah penangguhan penahanan, dan itu sah di undang-undang diatur, ada penjaminnya juga, semua sudah sesuai dengan prosedur,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Argo Yuwono di RS Polri Raden Said Sukanto, Jakarta, seperti dilansir Antara, Sabtu (15/6/2019).

Argo mengaku tidak mengetahui secara detail identitas 100 tersangka itu dan kapan secara pasti penangguhan penahanannya.

“Suratnya sudah ada. Penangguhan itu sudah diproses beberapa waktu lalu dan dilakukan secara bertahap tidak satu waktu,” ucap Argo.

Adapun pertimbangan penangguhan penahanan terhadap 100 tersangka tersebut, kata Argo, merupakan subjektivitas dari penyidik.

“Dasar pertimbangannya adalah subjektivitas penyidik,” ujarnya.

Sebelumnya, Kepala Bagian Penerangan Umum Divisi Humas Polri Kombes Pol. Asep Adi Saputra menyebutkan pertimbangan untuk mengabulkan penangguhan penahanan itu di antaranya adalah bobot keterlibatan mereka sebagai tersangka pelaku kericuhan.

Asep menyebut ada yang disangka terlibat penuh dalam kericuhan, ada yang hanya tidak menuruti perintah polisi membubarkan diri.

“Itu juga merupakan tindakan melanggar hukum diatur dalam Pasal 218 KUHP,” kata Asep menjelaskan sangkaan kedua.

Pertimbangan lain yang digunakan polisi adalah alasan kesehatan. Asep menyebut tersangka pelaku juga ada yang menjadi korban di antara kericuhan yang terjadi.

Kepolisian menetapkan 447 orang menjadi tersangka dalam rangkaian kericuhan tersebut yang terjadi mulai 21 Mei malam hingga 23 Mei dini hari. Mereka ditangkap dari titik-titik kericuhan yang berbeda, mulai dari depan Gedung Bawaslu RI, kawasan Petamburan, Pasar Tanah Abang, hingga Slipi.

Baca Juga: Penahanan 100 Tersangka Perusuh 22 Mei Ditangguhkan

Baca Juga: Polri Dalami Keterlibatan Tim Mawar dalam Kerusuhan 22 Mei

Baca Juga: Kapolri: Kerusuhan 21-22 Mei Sudah Mulai Diselidiki

Baca Juga: Polisi Tetapkan 257 Tersangka Kerusuhan 21-22 Mei di Jakarta

Sumber: Antara
Editor: Aprianoor

Editor: rifad - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Jumlah Kasus Kematian Covid-19 Spanyol Terus Menurun
apahabar.com

Nasional

Jokowi Intruksikan Strategi Gas dan Rem Jangan Kasih Kendur
apahabar.com

Nasional

Ahok Ditarget Sebulan ‘Bongkar’ 142 Anak Usaha Pertamina
apahabar.com

Nasional

Viral ‘Mobil Goyang’ di Parkiran Mal, Ternyata Cewek Berhijab Berseragam SMA
apahabar.com

Nasional

KUA Menolak, Nikah Dini Masih Marak
apahabar.com

Nasional

Konflik Nelayan di Bengkulu, Kapal Trawl Diserang!
apahabar.com

Nasional

Sekjen JMSI Lepas Jabatan Ketua Dewan Kehormatan PWI Gorontalo
apahabar.com

Nasional

Melihat Kembali Kesibukan Jemaah di Haul Abah Guru Sekumpul
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com