Siap-Siap, Ditlantas Polda Kalsel Bakal Uji Coba Tilang Elektronik Usai Banjir Siapkan Hunian Layak, Polda Kalteng Bangun Rusun Bagi Anggota BPPTKG: Volume Kubah Lava Merapi Masih Tergolong Kecil Sedikit Surut, Puluhan Rumah di Martapura Masih Terendam Banjir Tahap 3, Belasan Koli Vaksin Covid-19 Tiba di Kalsel

Untuk Ibu Kota Baru, Kalteng Tawarkan Konsep ‘Green And Smart City’

- Apahabar.com Senin, 17 Juni 2019 - 06:30 WIB

Untuk Ibu Kota Baru, Kalteng Tawarkan Konsep ‘Green And Smart City’

Ilustrasi Ibu Kota pindah. Foto-PMJNEWS

apahabar.com, PALANGKA RAYA – Deputi II bidang Konstruksi, Operasi dan Pemeliharaan Badan Restorasi Gambut, Alu Dohong mengusulkan konsep ‘green and smart city’ apabila Ibu Kota Republik Indonesia ditetapkan di Kalimantan Tengah (Kalteng).

Konsep itu mengombinasikan antara kota pemerintahan berbasis keberlanjutan dan teknologi serta memperhatikan efisiensi, kata Alu saat menjadi narasumber seminar nasional ‘Menyambut Ibu Kota Pemerintahan NKRI’ yang dilaksanakan Persatuan Intelegensia Kristen Indonesia (PIKI) Kalteng.

“Jadi, konsep perpindahan ibu kota pemerintahan Indonesia tidak melupakan aspek lingkungan, budaya dan ekonomi, tapi tetap mengikuti perkembangan teknologi di era 4.0 seperti sekarang ini,” tambahnya seperti ditulis Antara.

Pendiri Lembaga Pengkajian, Pendidikan dan Pelatihan Lingkungan Hidup (LP3LH) itu meyakini konsep ‘green and smart city’ sangat memungkinkan dilaksanakan di Kalteng jika terpilih menjadi ibu kota pemerintahan Indonesia.

“Jangan dibuat sama persis seperti di DKI Jakarta. Ini kan memindahkan ibu kota pemerintahan Indonesia, bukan pusat bisnis. Desainnya harus menyesuaikan dengan fungsinya sebagai administratif,” ucapnya.

Dia membenarkan perpindahan ibu kota tersebut satu sisi membuat lokasi baru, disisi lain membuka atau membabat hutan. Namun, dengan adanya konsep ‘green and smart city’, membuat hutan tidak dibuka semua. Sejumlah tanaman di lokasi ibu kota pemerintahan itu tidak ditebang dan tetap dipelihara.

“Jangan dibabat semua tanaman yang ada di situ. Lalu membuat yang baru. Jangan dibuat seperti itu. Pertahankan sebagian dan pelihara. Itu yang namanya konsep ‘green and smart city’,” demikian Alu.

Di tempat yang sama, Gubernur Kalteng periode 2005-2015 Agustin Teras Narang mendukung konsep ‘green and smart city’ yang diusulkan Alu Dohong. Menurut dia, konsep tersebut sama seperti yang dipikirkan selama ini bahwa ada kota menggunakan teknologi, tapi tetap memperhatikan keberlanjutan lingkungan, budaya dan ekonomi.

“Kalau konsep itu diterapkan nantinya di ibu kota pemerintahan Indonesia, saya yakin akan menjadi ikon. Bukan hanya Ikon untuk Kalteng, tapi juga se-Indonesia, bahkan dunia. Sangat bagus sekali konsep yang diusulkan Pak Alu Dohong,” kata Teras Narang.

Baca Juga: Kalimantan Masuk Kajian Ibu Kota Baru

Baca Juga: Kata Sandiaga Uno Soal Pemindahan Ibu Kota Baru ke Kalimantan

Editor: Syarif

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

Imbas Banjir Kalsel

Kalteng

Imbas Banjir Kalsel Kini Sampai ke Kalteng
apahabar.com

Kalteng

Warga Kelurahan Panamas Kapuas Kembangkan Budidaya Patin
apahabar.com

Kalteng

Kalteng Raih Penghargaan Kepatuhan PNBP Minerba
apahabar.com

Kalteng

Kalteng Tindaklanjuti Perpres Terbaru Penanganan Covid-19
Edarkan Sabu

Kalteng

Edarkan Sabu, Warga Kayu Bulan Kapuas Kena Ringkus
Kapuas

Kalteng

Duh, Hari Ini Kapuas Tambah 83 Orang Positif Covid-19
apahabar.com

Kalteng

Hampir Dua Pekan Beroperasi, Objek Wisata Loksado HSS Diserbu Wisatawan
Polsek Kapuas Timur

Kalteng

Polsek Kapuas Timur Sosialisasikan Sapu Bersih Pungli
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com