‘Olahraga’ Malam, Ratusan Pemuda di Tapin Arak Motor Sampai Polres CEK FAKTA: Covid-19 Jadi Ladang Bisnis RS di Banjarmasin? Duh, Zona Hitam Covid-19 di Banjarmasin Bertambah! Selama Pandemi, Biaya Operasional Bekantan Kalsel Kian Melonjak Belasan Warga Kalsel Terimbas Penyusutan Karyawan Lion Air




Home ACT

Kamis, 4 Juli 2019 - 12:04 WIB

ACT-MRI: Santoso, Penyandang Lumpuh di Kotabaru Perlu Uluran Tangan

Redaksi - Apahabar.com

Tim ACT-MRI menjenguk Santoso di kediamannya, kawasan Desa Sungai Taib, Kecamatan Pulau Laut Utara, Kabupaten Kotabaru, Kamis (27/6). Foto-ACT for apahabar.com

Tim ACT-MRI menjenguk Santoso di kediamannya, kawasan Desa Sungai Taib, Kecamatan Pulau Laut Utara, Kabupaten Kotabaru, Kamis (27/6). Foto-ACT for apahabar.com

apahabar.com, BANJARMASIN – Tersadar dari koma, tubuh Santoso tidak bisa lagi digerakkan. Tidak berhenti sampai di situ, ibundanya pun divonis kanker usus Stadium IV. Kini, di keluarga Santoso, hanya satu orang yang menjadi tumpuan.

Santoso (27) hanya bisa terbaring lemah di kasurnya.

“Saya minta sama Allah setidaknya jari ini bisa digerakkan, supaya saya bisa mandiri, walaupun hanya ngesot,” ucapnya lirih menitip doa, dikutip dalam siaran pers tim Aksi Cepat Tanggap (ACT) Kalsel, Kamis siang.

Bertahun-tahun Santoso mengandalkan sang Ibu, Umi Latifah (61), dan adiknya Fahmi (25) untuk membantunya beraktivitas.

Keadaan itu menggerakkan tim Masyarakat Relawan Indonesia (MRI)–ACT Kotabaru untuk mengunjungi Santoso di Desa Sungai Taib, Kecamatan Pulau Laut Utara, Kabupaten Kotabaru, Kamis (27/6).

Santoso menderita lumpuh sejak sembilan tahun silam. Saat itu, ia tenggelam di Pantai Gedambaan Kotabaru, tahun 2010.

“Saya sempat koma selama 24 jam dan begitu sadar tubuh dari leher ke bawah tak bisa digerakkan,” kenangnya.

Santoso sempat dirawat di RSUD Kotabaru selama tiga bulan, namun tidak ada perkembangan berarti.

“Kami memutuskan pulang dan dirawat di rumah saja,” adik Santoso, Fahmi, menambahkan.

Rupanya, kondisi tubuh yang lama tidak bergerak menimbulkan luka yang cukup parah di bagian punggung sampai ke tulang ekor Santoso. Saat tim MRI–ACT Kotabaru menjenguk, luka yang semula menganga sudah berangsur sembuh.

“Tinggal luka di bagian tulang ekor yang masih belum kering,” ujar Fahmi menatap sang kakak.

Tidak cukup sampai di situ, ujian demi ujian dialami keluarga Santoso. Umi Latifah, ibunda Santoso yang selalu sabar merawatnya, divonis menderita tumor usus stadium IV. Umi pun harus menjalani perawatan sejak Januari lalu.

Kini, Fahmi, adik Santoso adalah satu-satunya tumpuan. Fahmi terpaksa keluar dari pekerjaannya sebagai kepala toko di sebuah swalayan demi merawat kakak dan ibunya.

“Kalau ibu sudah selesai berobat, saya mau berobat ke Banjarmasin karena di sini (Kotabaru) tidak ada dokter spesialis saraf. Mudah-mudahan ada jalannya,” kata Santoso.

Selain berkunjung, ACT Kalsel dan MRI Kotabaru juga menyampaikan bantuan kemanusiaan berupa sembako untuk meringankan biaya hidup keluarga Santoso.

“Insyaallah MRI Kotabaru berikhtiar mendampingi Santoso untuk mendapatkan surat rujukan berobat ke RSUD Ulin. Namun saat ini fokus penyembuhan sisa luka di bagian tulang ekor,” lapor Ketua MRI Kotabaru Hamas Al Qasam.

Lebih lanjut, ACT Kalsel melalui program Mobile Social Rescue (MSR) langsung merespons keadaan Santoso.

“Kami sudah membuka laman galang dana untuk Santoso, semoga bisa segera terkumpul sesuai harapan,” ujar Koordinator MSR M. Budi Rahman Wahid.

“Bagi sahabat yang ingin ikut andil dalam kebaikan ini silahkan langsung berdonasi ke kitabisa.com/santosoinginsembuh,” tambah Budi. (*)

Baca Juga: Arutmin Batulicin Lanjutkan Sinergi Bersama ACT Kalsel

Baca Juga: Lanjutkan Sinergi, MRI-ACT Bagi 190 Paket Pangan

Sumber: ACT Kalsel
Editor: Fariz Fadhillah

Share :

Baca Juga

apahabar.com

ACT

Kunjungi ACT, Al-Nazzar: Pendidikan Jadi Barang Mewah di Palestina
apahabar.com

ACT

Membangun Ketahanan Pangan dari Pesantren
apahabar.com

ACT

Humanity Day, Upaya ACT Kalsel Kurangi Resiko Bencana
apahabar.com

ACT

Bersama ACT, Havaianas Ajak Donasikan Sandal Layak Pakai
apahabar.com

ACT

Bawa 100 Paket Lebaran, Relawan ACT dan MRI Berlayar ke Pulau Matasiri
apahabar.com

ACT

Gaji Rendah Tak Surutkan Semangat Guru di Pelosok Daerah
apahabar.com

ACT

ACT Akan Sebarkan Hewan Kurban Hingga Ethiopia
apahabar.com

ACT

Palestina Masih Dirundung Krisis Air Bersih
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com