Bupati Sleman Positif Covid-19 Pascavaksinasi, Berikut Penjelasan Kemenkes Kecelakaan di Tabalong, Pengemudi Terios Meninggal Dunia Jubir Covid-19 Banjarmasin Tak Kebal Corona, Wali Kota Beber Faktanya Kalsel Hujan hingga Lusa, Tanbu-Kotabaru Kudu Waspada! Positif Covid-19 Usai Divaksin, Kadinkes Banjarmasin Langsung Dirawat Intensif

Aliansi Relawan Jokowi Harapkan Rekonsiliasi Usai Pemilu

- Apahabar.com Senin, 8 Juli 2019 - 07:00 WIB

Aliansi Relawan Jokowi Harapkan Rekonsiliasi Usai Pemilu

Para anak yatim piatu dan dhuafa hadir dalam halal bihalal Aliansi Relawan Jokowi (ARJ) di Istora Senayan, Jakarta, Minggu (7/7/2019). Foto – Antaranews.com

apahabar.com, JAKARTA – Aliansi Relawan Jokowi (ARJ) berharap adanya rekonsiliasi untuk semua pihak usai Pemilihan Umum (Pemilu) 2019.

“Rekonsiliasi itu diharapkan oleh rakyat Indonesia,” kata Koordinator ARJ, Aidil Fitri di Istora Senayan Jakarta, seperti dilansir Antara, Minggu (7/7/2019).

Baca Juga: Berduka, Presiden Jokowi Kenang Ucapan Almarhum Sutopo soal Hidup

Menurut Aidil, ditingkatan partai semua orang mengetahui, pastilah ada istilah berbagi kekuasaan. Tetapi seharusnya yang dilakukan mengedepankan rekonsiliasi untuk persatuan dan kesatuan bangsa.

“Intinya, kalau ditingkatan atas aman, pastinya di bawa akur-akur saja,” ujar Aidil.

Sementara itu, Penanggung Jawab ARJ, Haidar Alwi mengatakan Presiden Joko Widodo merupakan orang yang sangat bijaksana dan merupakan pemimpin teladan dunia.

“Masuknya semua partai pun ke dalam koalisi, tidak membuat kabinet menjadi gemuk,” kata Haidar.

Menurut Haidar, rekonsiliasi dimaknai sebagai upaya untuk bersatu kembali dan kemungkinan dapat mengusulkan orang-orang profesional mereka dalam kabinet kerja.

Baca Juga: Jokowi Kedatangan Tamu Rapper Indonesia yang Berprestasi di Amerika

Haidar menyatakan pemilihan kabinet kerja murni merupakan hak prerogatif presiden. Presiden Jokowi sangat kata dia, sangat tahu persis untuk memilih para pembantunya di kabinet, dan pastinya akan memilih orang-orang terbaik di bidangnya.

“Kalau semua partai pun bergabung, Jokowi tidak ada masalah,” ujarnya.

Haidar menegaskan ARJ merupakan organisasi yang sangat mandiri, tidak meminta atau mendapat bantuan dari siapa pun, serta tidak pula merengek-rengek ketemu dan meminta bantuan presiden.

Kata Haidar, sekitar 900 organisasi dan relawan bergabung dalam ARJ dengan prinsip kerja, kerja dan kerja. ARJ akan mengawal pemerintahan kabinet Jokowi-Maruf hingga selesai periode kedua di tahun 2024.

Baca Juga: Pangdam Cenderawasih Pimpin Pencarian Helikopter MI 17

“ARJ tidak menuntut apa pun dari kemenangan Jokowi, hanya berharap lebih mantap dan sukses untuk memimpin Indonesia,” tegas Haidar.

Sumber: Antara
Editor: Aprianoor

Editor: Amrullah - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Jokowi Anggarkan Rp 1,9 Trliun untuk Reboisasi Nasional
apahabar.com

Nasional

Badan Pengawas Pemilu Tunggu Laporan Pembakaran Surat Suara di Papua
apahabar.com

Nasional

Panik Mendengar Air Laut Surut, Warga Mengungsi Amankan Diri
apahabar.com

Nasional

Selesai Jalani Perawatan, Wiranto Tinggalkan RSPAD Gatot Soebroto
apahabar.com

Nasional

Incest di Lampung; Tak Cuma Kakak, Pelaku Setubuhi Kambing-Sapi Tetangga
apahabar.com

Nasional

Buru Anak Buah Santoso, Ratusan Prajurit Tiba di Palu
apahabar.com

Nasional

‘Diserang’, Jokowi Tak Ambil Pusing
apahabar.com

Nasional

Alasan Polisi Masih Tahan Lucinta Luna di Sel Khusus
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com