Siap-Siap, Ditlantas Polda Kalsel Bakal Uji Coba Tilang Elektronik Usai Banjir Siapkan Hunian Layak, Polda Kalteng Bangun Rusun Bagi Anggota BPPTKG: Volume Kubah Lava Merapi Masih Tergolong Kecil Sedikit Surut, Puluhan Rumah di Martapura Masih Terendam Banjir Tahap 3, Belasan Koli Vaksin Covid-19 Tiba di Kalsel

BMKG: Pernah Terjadi Tsunami di Selatan Jawa

- Apahabar.com Kamis, 11 Juli 2019 - 05:45 WIB

BMKG: Pernah Terjadi Tsunami di Selatan Jawa

Ilustrasi gempa bumi dan tsunami. Foto - Antara

apahabar.com, JAKARTA – Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), Rahmat Triyono mengatakan berdasarkan penelitian terhadap sedimen yang ada di selatan Jawa, wilayah tersebut pernah terjadi tsunami beberapa ratus tahun sebelumnya.

“Sudah ada catatan daerah tersebut rawan terhadap gempa dan tsunami. Karena itu BMKG menyambut baik Ekspedisi Desa Tangguh Bencana Tsunami,” kata Rahmat saat jumpa pers Ekspedisi Desa Tangguh Bencana (Destana) Tsunami di Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Jakarta, seperti dilansir Antara, Rabu (10/7/2019).

Rahmat mengatakan BMKG akan menurunkan personel-personel yang ada di stasiun-stasiun BMKG yang ada di wilayah selatan Jawa untuk menjadi peserta ekspedisi tersebut.

Sasaran BMKG terhadap ekspedisi tersebut adalah untuk memberikan sosialisasi dan pemahaman kepada masyarakat setempat tentang produk-produk sistem peringatan dini BMKG.

“Karena akan percuma ada informasi melalui sistem peringatan dini bencana kalau tidak dipahami oleh masyarakat,” tuturnya.

Rahmat mengatakan bencana bisa datang setiap saat. Apalagi, Indonesia sebagai negara kepulauan dan memiliki banyak sesar merupakan wilayah yang rawan terhadap gempa dan tsunami.

“Sistem peringatan dini gempa dan tsunami sudah dibangun. Namun, hal itu akan percuma bila kepedulian masyarakat terhadap potensi bencana tidak disiapkan,” katanya.

Direktur Pemberdayaan Masyarakat BNPB Lilik Kurniawan mengatakan 5.744 desa yang ada di seluruh Indonesia rawan terhadap tsunami. Di selatan Jawa saja terdapat 584 desa yang rawan tsunami.

“Karena itu, wilayah selatan Jawa penting untuk memiliki kesiapsiagaan terhadap tsunami karena penduduknya cukup banyak dan menjadi tujuan pariwisata. Bila terjadi tsunami, korbannya akan sangat banyak bila masyarakatnya tidak tangguh,” katanya.

Lilik mengatakan ekspedisi tersebut merupakan bagian dari program kesiapsiagaan atau pencegahan yang akan dimulai pada Jumat (12/7) di Banyuwangi dibuka Kepala BNPB Doni Monardo.

Pada jumpa pers Ekspedisi Destana Tsunami itu, selain Rahmat dan Lilik, narasumber yang hadir adalah Kepala Pusat Penelitian dan Pengembangan Inovasi Daerah Kementerian Dalam Negeri Safrizal ZA, dan koordinator tim penulis Ekspedisi Destana Tsunami Trinirmalaningrum.

Baca Juga: BMKG Rekam 87 Gempa Susulan Pascagempa Ternate Magnitudo 7,1

Baca Juga: Pasca-gempa M7,0, ACT: Warga Ternate Beraktivitas Seperti Biasa

Sumber: Antara

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Istri Ifan Seventeen Dikabarkan Selamat
apahabar.com

Nasional

Pilu Pejuang Demokrasi di Kandangan: Tak Sempat Nikmati Uang Honor KPPS
apahabar.com

Nasional

Ke Sekumpul, Sandiaga Uno Berbaur Bersama Jemaah Lain
apahabar.com

Nasional

Luwu Timur Diguncang Gempa 3,5 SR
apahabar.com

Nasional

Mayat Mr X Ditemukan di Sungai Tabuk, Korban Pembunuhan?
apahabar.com

Nasional

Polri: Pati yang Hadiri Sertijab Negatif Covid-19
apahabar.com

Nasional

Bulog Siap Bangun Pabrik Pengolahan Beras di Food Estate Kalteng
apahabar.com

Nasional

Trump Ajukan Permintaan, India Langsung Izinkan Ekspor Obat Anti-Malaria
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com