Rumah Sakit TPT Banjarmasin Dihebohkan Si Jago Merah, Pasien Dilanda Kepanikan Waspada, Jaringan Narkotika Incar Pasar di IKN Nusantara & Daerah Penyangga 9 Bulan PDPB, KPUD Tabalong Temukan Ribuan Pemilih Ganda Guru Bakhiet Doakan Prabowo Presiden 2024, Gerindra Tangkis Tudingan Warganet Di Tengah Kekhawatiran Pasokan, Harga Minyak Dunia Kembali Naik

Butuh Peran Dunia Hapus Kekerasan terhadap Anak

- Apahabar.com     Rabu, 17 Juli 2019 - 20:24 WITA

Butuh Peran Dunia Hapus Kekerasan terhadap Anak

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA), Yohana Yembise (kiri) pada The Global Partnership to End Violence Against Children dan The Side Event Of The High-Level Political Forum 2019 “Safe To Learn Leaders Event” di New York, Amerika Serikat. Adapun kegiatan itu diikuti oleh 47 negara, di antaranya Meksiko, Gana, Oman. Foto-Istimewa

apahabar.com, JAKARTA – Indonesia menegaskan pentingnya kemitraan global dalam upaya penghapusan kekerasan terhadap anak.

Kekerasan dalam bentuk apa pun tetap menjadi tantangan terbesar bagi anak-anak secara global.

Hal serupa juga terjadi pada anak-anak Indonesia yang tidak hanya mengalami kekerasan fisik, tetapi juga kekerasan emosional: diabaikan, diintimidasi, dan didiskriminasi.

“Pemerintah Indonesia berkomitmen mendukung pencapaian Sustainable Development Goals (SDG’s) poin 16.2, yakni mengakhiri pelecehan, eksploitasi, perdagangan dan semua bentuk kekerasan dan penyiksaan terhadap anak-anak,” jelas ujar Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA), Yohana Yembise pada The Global Partnership to End Violence Against Children dan The Side Event Of The High-Level Political Forum 2019 “Safe To Learn Leaders Event” di New York, Amerika Serikat. Adapun kegiatan itu diikuti oleh 47 negara, di antaranya Meksiko, Gana, Oman.

“Studi analisis kami menunjukkan bahwa faktor kunci kekerasan terhadap anak adalah kemiskinan, rendahnya kesadaran akan penegakan hukum, pergeseran paradigma pengasuhan anak dan kekerasan dalam rumah tangga. Oleh karena itu, kami berencana untuk meninjau ulang kebijakan dan peraturan yg telah dikeluarkan, serta memasukkan unsur kekerasan psikis/emosional,” sambung Yohana, dalam siaran persnya.

Berdasarkan Survei Nasional Pengalaman Hidup Anak dan Remaja tahun 2018 (SNPHAR 2018) bahwa 2 dari 3 anak dan remaja perempuan dan laki-laki di Indonesia pernah mengalami kekerasan sepanjang hidupnya dan mayoritas dilakukan oleh teman sebaya.

Beberapa upaya pencegahan kekerasan terhadap anak yang dilakukan Kemen PPPA adalah:

Mendorong diwujudkannya Sekolah Ramah Anak (SRA) yang hingga kini telah terbentuk di 16.800 sekolah di 243 kabupaten / kota.

Kemen PPPA juga melakukan sosialisasi Disiplin Positif untuk diterapkan di sekolah-sekolah. Pendekatan Displin Positif adalah bentuk pendekatan yang memberikan alternatif pengganti hukuman fisik. Hal ini dapat memastikan bahwa hukuman yang diterima anak logis, yaitu penyelesaian masalah bukan dengan kekerasan.

Kemen PPPA telah melakukan kampanye Stop Perkawinan Anak dan merevisi Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan.

Dan, melakukan sosialisasi literasi digital yang ditujukan untuk orang tua dan anak melalui program Internet Aman untuk Anak. Program ini melibatkan komunitas untuk mempromosikan penggunaan internet yang sehat dan mengintegrasikan pendekatan ini dalam kurikulum pendidikan nasional.

“Kami ingin mengusulkan Kemitraan Global untuk meningkatkan kolaborasi dengan menciptakan jaringan dan terlibat dengan ASEAN Commission on Promotion and Protection of the Rights and Women and Children (ACWC),” ujarnya.

ACWC telah memfasilitasi Deklarasi ASEAN untuk Mengakhiri Kekerasan terhadap Perempuan dan Anak, dengan bidang-bidang fokus, seperti perdagangan anak dan pornografi anak.

“Lebih jauh lagi, kemitraan global dapat mempromosikan strategi untuk melibatkan lebih banyak pemangku kepentingan, khususnya sektor swasta. Sehingga, kami dapat memperluas kemitraan potensial dengan para donatur dan organisasi di sektor teknologi dan industri hiburan,” tutup Menteri Yohana.

Menteri Yohana juga memberikan persetujuan atas usulan United Arab Emirates (UAE) agar Indonesia menjadi tuan rumah pertemuan terkait upaya untuk mengakhiri kekerasan terhadap anak di ke depan.

Baca Juga: Cegah Kekerasan di Banjarmasin, Paris Barantai Bermitra dengan Polisi

Baca Juga: Bangkit Melawan Kekerasan, Pemberangusan, dan Turbulensi Industri Media

Editor: Fariz Fadhillah

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

AHY: Ibu Ani Saat Ini Butuh Penanganan Ekstra
apahabar.com

Nasional

Selundupkan Harley dan Brompton, Garuda Didenda Rp 100 Juta

Nasional

Geger Tulang Ikan Raksasa di Sulsel, Giginya Setinggi Orang Dewasa

Nasional

PLN Bisa Hemat 30% Usai Batu Bara Dihapus dari Daftar B3
apahabar.com

Nasional

Tingkatkan Pelacakan Kontak Covid-19, Kemenkes Latih Nakes Daerah
apahabar.com

Nasional

Raja dan Ratu Belanda Akhirnya Batal ke Palangka Raya
apahabar.com

Nasional

Jokowi Perintahkan Revitalisasi BUMDes
Lembantongoa

Nasional

Diteror Kelompok Santoso, Masyarakat Lembantongoa Masih Takut Berkebun
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com