2021, Kemenhub Kaji Wacana Pembangunan Bandara di Barabai HST Kalsel Cara Nonton Live Streaming El Clasico Barcelona vs Real Madrid di Bein Sport & Vidio.com Malam Ini Jam Tayang & Link Live Streaming UFC 254 Khabib vs Gaethje di ESPN+, Duel Dua Juara! Jadwal Timnas U16 Indonesia vs UEA Malam Ini, Live NET TV & Live Streaming Mola TV, Prediksi Skor! Kontroversi Pencopotan Sekda Tanah Bumbu, Ombudsman: Jangan Lampaui Kewenangan

Indonesia Terjunkan Pecatur Belia di Ajang Asia

- Apahabar.com Rabu, 31 Juli 2019 - 07:00 WIB

Indonesia Terjunkan Pecatur Belia di Ajang Asia

Syahsyah Syakish Thirof, pecatur cilik Indonesia. Foto-Antaranews.com

apahabar.com, JAKARTA – Indonesia menurunkan 11 pecatur terbaiknya di ajang 4th Eastern Asia Youth Chess Championship 2019 di Bangkok, Thailand, 1-10 Agustus ini. Satu dari pecatur yang dikirim masih muda, yakni berusia 8 tahun.

Ia adalah Syahsyah Syakish Thirof. Syahsyah merupakan atlet catur asal Kediri yang masih berusia delapan tahun. PB Percasi menaruh harapan besar di pundaknya untuk melawan pecatur internasional.

“Ini pecatur paling muda kita Syahsyah Syakish yang akan melawan pecatur dunia,” ujar Ketua PB Percasi Utut Adianto dalam acara pelepasan atlet catur di Hotel Century Park, Senayan, Selasa (30/07/2019).

Bertajuk kejuaraan catur junior, Indonesia mengirimkan 11 atlet muda untuk bertanding dengan pecatur asal negara-negara di Asia. Rata-rata atlet Indonesia berusia 12 tahun dan Syahsyah merupakan satu yang termuda.

Ke-11 atlet yang diberangkatkan itu yakni Daniel Hermawan (16), Nur Aini Rasyid (16), Nayaka Budhi Darma (13), Cecilia Natalie (14), Handaru Juan (12), Armenia Zendy (12), Arjuna Satria Pamungkas (10).

Kemudian Aura Cahyati Alifan (10), Elizabeth Christine (17), dan Gilbert Elroy Tarigan (16), dan Syahsyah Syakish Thirof (8).

Sosok Syahsyah memang masih belia. Namun, di usianya yang masih muda itu, ia telah menyabet berbagai gelar juara baik tingkat daerah hingga nasional sejak 2018 hingga 2019.

Pada kejuaraan tingkat daerah, ia berhasil keluar sebagai juara pertama dalam kategori U-7. Berlanjut ke kejuaraan tingkat provinsi, posisi dua kategori U-7 berhasil ia amankan, sehingga berhak ikut dalam kejuaraan nasional.

Tak disangka-sangka, ia juga berhasil keluar sebagai juara pertama saat kejurnas catur yang diselenggarakan di Banda Aceh pada 2018. “Saat di Aceh juara satu akhirnya dikirim ke Bangkok oleh PB Percasi,” ujar ayah Syahsyah, Samsul Bahri.

Samsul menceritakan kecintaan anaknya terhadap catur sudah terlihat ketika masih berusia lima tahun. Ia yang mantan camat di salah satu daerah di Kediri sering mengajak jalan-jalan Syahsyah keliling desa.

Kebiasaannya mampir di warung dan menyempatkan diri untuk bermain catur bersama warga setempat ternyata menjadi perhatian Syahsyah. Tanpa diajarkan secara serius, Syahsyah berhasil mengalahkan kakaknya yang notabene diajarkan langsung oleh Samsul.

Melihat potensi itu, ia kemudian memasukkan Syahsyah untuk lebih menekuni olahraga catur di sekolah khusus The King Power Kediri.

“Kemudian setelah les enam bulan, saya beranikan untuk mendaftarkan ke kejuaraan-kejuaraan,” kata dia.

Kejurnas catur di Aceh menjadi momentum paling berharga dalam hidup Syahsyah. Siswa kelas 3 SD Islam Al Huda Kediri itu berhasil keluar sebagai juara dan diundang untuk ikut ke kejuaraan dunia.

Kejuaraan 4th Eastern Asia Youth Chess Championship 2019 ini merupakan kali pertama Syahsyah bisa pergi ke luar negeri.

Samsul tak terlalu membebani Syahsyah untuk bisa menjadi juara dunia pada ajang tersebut. Karena baginya, pengalaman dan pelatihan mental sangat penting untuk tumbuh kembang Syahsyah di kemudian hari.

Samsul bermimpi di masa depan Syahsyah bisa meraih gelar sebagai Grandmaster (GM) catur termuda asal Indonesia. Hal itu tentunya didukung dengan berbagai latihan serta jam terbang yang tinggi di usia muda.

“Semoga anak saya bisa mengharumkan nama Indonesia dalam dunia catur,” katanya.

Baca Juga: Sony Melaju ke Babak Utama Thailand Open

Baca Juga: Seperti Singo Edan, Barito Harus Gilas Persib di SDL!

Baca Juga: Tanggapan Yunan Helmi Terkait 5 Laga Berat Barito di Bulan Agustus

Sumber: Antara
Editor: Ahmad Zainal Muttaqin

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Sport

Yunan Soroti Lini Pertahanan Barito
apahabar.com

Sport

Meme Kocak Ejek Real Madrid Beredar di Media Sosial
apahabar.com

Sport

Frans Ungkap Rahasia Martapura FC Lolos ke Babak 8 Besar Liga 2
apahabar.com

Sport

Hasil Liga Jerman: Muenchen Rebut Puncak Klasemen
apahabar.com

Sport

Pelatih Barito Putera Siapkan Skenario Melawan PSIS Layaknya Hadapi Mitra Kukar di Liga 1 2017

Sport

Messi Rajai Daftar Top Skor La Liga
apahabar.com

Sport

Klasemen Sementara Serie A Usai Ronaldo Selamatkan Juve dari Kekalahan
apahabar.com

Sport

Jadwal Liga 1 2020 Ditunda, PSSI Berharap Kompetisi Bisa Digelar November, Ini Alasannya
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com