Update Covid-19: Belasan Warga Kapuas Sembuh, 1 Positif H2D Sidang Perdana di MK, Bawaslu RI ‘Turun Gunung’ ke Kalsel 4.840 Vial Vaksin Covid-19 Tiba di Tanah Bumbu Pengungsi Banjir Bertambah, Kalsel Perpanjang Status Tanggap Darurat Ribuan Vial Vaksin Covid-19 Tahap II Tiba di Kapuas

Jengah, Ratusan Driver Online Geruduk Kantor Grab Kalsel

- Apahabar.com Selasa, 16 Juli 2019 - 12:31 WIB

Jengah, Ratusan Driver Online Geruduk Kantor Grab Kalsel

apahabar.com, BANJARMASIN – Ratusan driver online (Go-Car dan Grab-Car) menggeruduk kantor Grab, Jalan Belitung Darat, Kota Banjarmasin, Selasa (16/7) siang. Pihak aplikator pun jadi sasaran kekecewaan mereka.

Mereka yang tergabung dalam Forum Driver Online (FDO) Kalsel menggelar orasi. Merasa jengah dengan pihak aplikator, 10 tuntutan hak-hak dan janji Grab dilayangkan.

Pertama menuntut pihak aplikator untuk mengembalikan sistem insentif/bonus. Kedua, pihak aplikator diminta untuk kembali memberlakukan sistem tarif minimal Rp16 ribu untuk jarak tempuh 3 Km pengantaran.

Ketiga pihak aplikator dituntut untuk menampilkan jarak tempuh pada aplikasi driver dan customer.

Keempat pihak manajemen tidak boleh sepihak dalam menindak atau memberikan suspend kepada driver.

“Pihak aplikator harus berani transparan dengan membuka data base perusahaan jika ingin menindak driver. Jangan memberi alasan bahwa hal tersebut karena kantor pusat, lalu apa gunanya kantor cabang di sini,” ujar Ketua FDO Kalsel, Pandu Setiawan kepada apahabar.com, di lokasi demo.

Selanjutnya, mereka meminta hak mereka apabila aplikator memutus mitra dengan memberikan saldo milik driver yang ada di dompet tunai.

Lalu, pihak aplikator juga diminta open suspend atau bisa membuka kembali akun mereka. Serta tidak membuka pendaftaran driver secara online maupun datang langsung ke kantor cabang.

“Pihak Grab juga dituntut untuk menghapus pajak enam persen yang dibebankan kepada driver setiap bulannya,” Ujarnya.

Kesembilan, Grab dituntut untuk dapat memberikan jaminan kesehatan kepada driver rawat inap ataupun jalan, dan bagi driver yang mengalami kecelakaan.

“Karena kami banting tulang, rekan-rekan kami ada yang sampai terkena stroke bahkan meninggal lantaran terlalu lelah bekerja,” Katanya.

Yang terakhir, mereka meminta pihak aplikator berkoordinasi dulu dengan FDO jika ingin mengeluarkan keputusan yang krusial menyangkut driver.

Dan keputusannya dikeluarkan dalam rapat dan ditandatangani oleh kedua belah pihak.

“Apabila pihak kantor cabang Kalsel tidak bisa mengambil keputusan/kebijakan, maka lebih baik tidak perlu ada kantor cabang di sini,” ucapnya.

Menanggapi itu, perwakilan Kantor Cabang Grab Kalsel, Syamsudin angkat bicara. Dia siap menampung aspirasi terlebih dahulu. Kemudian menyampaikannya ke kantor pusat.

Mendengar itu, mereka yang berunjuk rasa langsung menyoraki dengan mengatakan, “Untuk apa ada kantor cabang di Kalsel.”

Kemudian pihak Grab mempersilakan para pedemo untuk masuk. Sementara pihak kepolisian yang diwakili Kabag Ops Polresta Banjarmasin, Kompol Rizali menjadi penengah. Sampai sejauh ini belum ada titik temu.

Sebelum ke kantor Grab Kalsel, mereka juga beraksi di depan kantor Gojek di Jalan Ahmad Yani Km 11 dan juga tidak mendapatkan hasil.

Saat itu, para driver juga menggalang sumbangan untuk anak-anak panti asuhan Sentosa yang berada selemparan batu dari kantor cabang Grab.

Baca Juga: H1 Tembus Seribu Orang, Intip Tahapan Daftar Ulang Mahasiswa Baru ULM

Baca Juga: Driver Online Mogok Massal di Banjarmasin, Pemerintah Diminta Turun Tangan

Reporter: Riyad Dafhi R
Editor: Fariz Fadhillah

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Magrib, Mayat di Jembatan Kayu Tangi Gegerkan Warga
apahabar.com

Kalsel

Pertimbangan GTPP Covid-19 Izinkan Bioskop XXI Banjarmasin Beroperasi

Kalsel

Musim Corona, Aparat di Banjarmasin Geber Patroli Gabungan
apahabar.com

Kalsel

Terminal Km 6 Kondusif Selama Mudik
apahabar.com

Kalsel

Khawatir Petani Gagal Panen, Dewan Kalsel Menghadap Kementerian
apahabar.com

Kalsel

Pekan Kedua Ditiadakan, Suasana CFD di Banjarmasin Lengang
apahabar.com

Kalsel

Zulfa Asma Vikra Institut Sebut Banjir HSU Buntut Tambang Ilegal
Yasonna Laoly Datang, Pembangunan Lapas di Tanbu Ada Titik Terang

Kalsel

Yasonna Laoly Datang, Pembangunan Lapas di Tanbu Ada Titik Terang
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com