ga('send', 'pageview');
Breaking News! Kabar Duka, Kadisdik Banjar Maidi Armansyah Meninggal Dunia Sebelum Wafat, Kondisi Wali Kota Banjarbaru Naik Turun Geger Mayat Mengapung di Laut Tanbu, Polisi Sulit Identifikasi Jelang Magrib, Api Gegerkan Blok Ikan Pasar Kandangan Peringatan 100 Hari Guru Zuhdi: Makam Ditutup, Streaming Jadi Andalan




Home Ekbis

Jumat, 19 Juli 2019 - 11:32 WIB

Kontribusi Positif, Sejumlah Lapangan Migas Pertamina Lampaui Target Produksi

Redaksi - apahabar.com

Ilustrasi. Foto-istimewa

Ilustrasi. Foto-istimewa

apahabar.com, JAKARTA – Kinerja sektor hulu Pertamina pada semester I-2019 menunjukkan kontribusi positif terhadap negara. Itu ditunjukkan melalui produksi dari sejumlah lapangan migas yang pencapaiannya melampaui target.

Direktur Hulu Pertamina, Dharmawan H Samsu menjelaskan, hingga Juni 2019, total produksi minyak Pertamina mencapai 413 MBOPD dan produksi gas sebesar 2.856 MMSCFD. Sedangkan untuk lifting minyak sebesar 371 MBOPD dan lifting gas sebesar 2.154MMSCFD.

“Produksi sebesar ini tentunya memberikan kontribusi yang signifikan terhadap pemenuhan energi nasional. Pencapaian ini terutama didukung oleh kinerja anak usaha Pertamina di bidang hulu yang sangat baik bahkan beberapa di antaranya melebihi target yang ditentukan,” katanya, dikutip dari laman resmi Pertamina, Jumat.

Seperti di antaranya PHE Ogan Komering yang berhasil mencapai produksi migas hingga 1.377 BOEPD atau jauh melebihi dari targetnya yang sebesar 905 BOEPD.

Kemudian PHE Jambi Merang yang berhasil memproduksi hingga 15.767 BOEPD atau lebih tinggi dari target sebesar 15.712 BOEPD. Selain itu juga ada JOB Pertamina-Medco EP Tomori Sulawesi yang berhasil memproduksi 66.134 BOEPD dari target 59.640 BOEPD.

Baca juga :  Mata Uang Asia Tertekan, Rupiah Ditutup Melemah

“Berbagai strategi terus dilakukan Pertamina untuk meningkatkan produksi migas terutama dalam mengelola sumur-sumur yang sudah mature. Dengan penerapan teknologi terkini serta optimasi sumur, sejumlah lapangan berhasil mencapai produksi yang menggembirakan,” ujar Dharmawan.

Sejumlah lapangan Pertamina tercatat memberikan kontribusi lifting minyak di atas target APBN antara lain PHKT yang berhasil melakukan optimasi operasi sumur sumur eksisting dengan lifting mencapai 11.307 BOPD atau 100,5% dari target APBN.

Adapun anak usaha BOB Pertamina-BSP CPP mencatat lifting 9.606 BOPD atau 113% dari target APBN. Anak perusahaan yang fokus menangani lapangan onshore ini menerapkan pump optimization dan well service.

JOB Pertamina-Medco EP Tomori Sulawesi juga berhasil melampaui target lifting APBN 108%, Jambi Merang mencapai 101%. Adapun lapangan NSB & NSO mencatat kinerja 106% dengan lifting 1.728 BOPD, berkat optimasi performance sumur dan meningkatkan realibility peralatan dan fasilitas produksi.

Kinerja PHE Ogan Komering (OK) juga tercatat mencapai 128% dengan lifting 1.684 BOPD, kemudian JOB Pertamina-PetroChina Salawati mencapai 159% dengan lifting 1.640 BOPD serta PHE Raja Tempirai dengan capaian 139% atau mencapai 516 BOPD.

Baca juga :  Ekonomi AS Memulih, Rupiah Berpotensi Tertekan

“Keberhasilan PHE Raja Tempirai di atas target APBN didukung optimalisasi produksi dengan melakukan gross up dan stimulasi sumur sumur produksi lapangan air hitam,” ungkap Dharmawan.

Di samping capaian produksi migas tersebut, Pertamina juga tetap fokus pada wilayah kerja dengan produksi dan lifting yang belum mencapai target.

“Kami terus mengupayakan program yang dapat mengisi gap tersebut dengan melakukan upaya teknis terkait fasilitas produksi, kondisi reservoir, operasi pengeboran, dan upaya optimal lainnya,” ujar Dharmawan.

Capaian produksi migas Pertamina saat ini, imbuh Dharmawan, tak lepas dari kebijakan Pertamina dalam investasi di sektor hulu sebagai agenda prioritas untuk meningkatkan produksi migas.

“Investasi di sektor hulu secara keseluruhan sekitar USD 2,6 miliar atau sekitar 60% dari keseluruhan investasi Pertamina sekitar USD 4,2 miliar dolar,” pungkas Dharmawan.

Baca Juga: Di Pontianak, Hadi Mulyadi Sebut Dominasi Migas Segera Tergantikan

Baca Juga: Lifting Minyak 2019, SKK Migas Kalsul Andalkan Kaltara

Editor: Fariz Fadhillah

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Kembali Angkut Penumpang, Gojek: Kedepankan Prosedur Kesehatan dan Kebersihan
apahabar.com

Ekbis

Nataru, Telkomsel Prediksi Trafik Internet di Kalimantan Naik 45%
apahabar.com

Ekbis

26 Mei, OJK Buka Kembali Kegiatan Pasar Modal
apahabar.com

Ekbis

Telkomsel Raih Penghargaan Frost & Sullivan Awards 2019
Tiket Pesawat Diskon, Cek Ketentuannya

Ekbis

Tiket Pesawat Diskon, Cek Ketentuannya
apahabar,com

Ekbis

Terkait Kepemilikan Lahan Berlebihan, Luhut: Era Jokowi Tak Akan Ada Lagi
apahabar.com

Ekbis

5G Menunggu Waktu Tepat, Pemerataan Internet Diutamakan
apahabar.com

Ekbis

Sempat Menguat, Saham China Turun Rabu Pagi Ini
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com