UPDATE 264 Rumah di HST Hilang Disapu Banjir, 9 Meninggal BANYU LALU HAJA Tim Paman Birin Mau Polisikan Warga, Peradi-Komnas HAM Pasang Badan Duuh, 8 Kecamatan di Tanah Laut Hilang Disapu Banjir Dear Korban Banjir Kalsel, Telkomsel Bebaskan Telepon-SMS Demi Aliran Sungai, Pos Polisi di Jalan Veteran Banjarmasin Dibongkar

Masih Banyak yang Menikah Tanpa Perhitungan Ekonomi

- Apahabar.com Sabtu, 6 Juli 2019 - 06:30 WIB

Masih Banyak yang Menikah Tanpa Perhitungan Ekonomi

Ilustrasi pernikahan. Foto-nu.or.id

apahabar.com, BANJARMASIN – Menikah adalah suatu momen sangat istimewa yang terjadi pada diri manusia. Sejatinya sebelum membina rumah tangga, seseorang wajib berpikir panjang, termasuk soal ekonomi.

Faktanya tidak demikian. Di Indonesia banyak orang menikah tanpa memperhitungkan kondisi ekonomi. Buntutnya, pernikahan pun malah menjadi beban masalah.

Kenyataan itu diakui Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN), Hasto Wardoyo. Ia menyebut banyak masyarakat Indonesia yang menikah tanpa memperhitungkan kondisi ekonomi serta antara kemampuan dan beban yang akan ditanggung setelah berkeluarga.

“Karena banyak orang yang tidak punya perhitungan, nikah itu tidak punya perhitungan, asal tabrak aja itu banyak, tapi tidak memperhitungkan beban dan kemampuan,” kata Hasto seperti ditulis Antara.

Menurut dia, pasangan yang akan menikah seharusnya mempertimbangkan antara beban keluarga dengan kemampuan agar bisa seimbang. Terlebih pasangan yang akan menikah masih dalam usia muda walaupun sudah melewati batas ideal yaitu 21 tahun untuk perempuan dan 25 tahun untuk laki-laki.

Oleh karena itu Hasto menilai perlu ada pendidikan kepada remaja mengenai pemahaman dan kemandirian secara ekonomi dalam mempersiapkan pernikahan ke depan. Selama ini BKKBN telah berupaya meyosialisasikan dan mengedukasi mengenai kesehatan reproduksi, persiapan pernikahan, mencegah kawin usia dini, dan membina keluarga harmonis.

Ke depan Hasto juga menilai perlu penambahan edukasi kepada remaja mengenai persiapan kemandirian dalam hal ekonomi keluarga.

“Saya pikir ke depan mereka harus dilatih menjadi keluarga yang mandiri dalam artian secara ekonomi, mampu membangun ekonomi yang mandiri. Remaja merupakan individu-individu calon pasangan yang akan membangun keluarga dan calon orangtua bagi anak-anak yang dilahirkannya sehingga perlu disiapkan agar memiliki perencanaan dan kesiapan berkeluarga. Kesiapan berkeluarga merupakan salah satu kunci terbangunnya ketahanan keluarga dan keluarga yang berkualitas sehingga diharapkan mampu melahirkan generasi yang juga berkualitas,” kata Hasto.

Remaja yang tergabung dalam forum GenRe dari seluruh wilayah Indonesia mengikuti pelatihan di Banjarbaru dalam rangkaian Hari Keluarga Nasional. Remaja tersebut diberikan pelatihan dan berbagai macam edukasi mengenai kesehatan reproduksi, kemandirian, perencanaan kehidupan dan sebagainya.

BKKBN memandang remaja sebagai individu calon penduduk usia produktif yang pada saatnya akan menjadi pelaku pembangunan sehingga harus disiapkan agar menjadi sumber daya manusia yang berkualitas.

Baca Juga: Kembali Berubah, Kemenag Kalsel Pastikan CJH Berangkat 9 Juli

Baca Juga: Lewat Apkasi Otonomi Expo Sukamta Promosikan Sasirangan Khas Tala

Editor: Syarif

Editor: Amrullah - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Kabut Asap Akibat Karhutla Mulai Meresahkan
apahabar.com

Kalsel

Bella Saphira: Istri Prajurit Harus Pandai Bersikap
apahabar.com

Kalsel

DPC PDIP Kotabaru Bagikan Ratusan Bungkus Daging Kurban ke Warga
apahabar.com

Kalsel

Kabar Baik, 8 Warga di Kotabaru Sembuh dari Covid-19
apahabar.com

Kalsel

Positif di RSUD Ulin, Bacabup Banjar Negatif Covid-19 di Swab Mandiri
Siring

Kalsel

Tak Seberuntung THM, Pembukaan Siring Pierre Tendean Ditunda Lagi
apahabar.com

Kalsel

RSUD Hasan Basry Kandangan Menuju Tipe B Pendidikan
apahabar.com

Kalsel

Tertipu Ratusan Juta, Perusahaan Transportir Laporkan Pria Broker BBM
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com