Waspada, Hujan Disertai Petir dan Angin Kencang Ancam 3 Kabupaten Kalsel Tok! KPU-Kemendagri Sepakat Jadwal Pemilu 14 Februari 2024 Cuaca Kalsel Hari Ini: Sebagian Wilayah Diprediksi Cerah Berawan Tuduhan Tak Terbukti, IRT Banjarmasin Bebas Usai 60 Hari Ditahan Geger! Buaya Liar Masuk Kolam Musala SKJ Kotabaru

Minyak Turun di Asia, Ketegangan Perdangangan Picu Kecemasan Ekonomi

- Apahabar.com     Selasa, 9 Juli 2019 - 10:29 WITA

Minyak Turun di Asia, Ketegangan Perdangangan Picu Kecemasan Ekonomi

Ilustrasi - harga minyak turun. Foto – Jatimnet.com

apahabar.com, TOKYO – Harga minyak turun di perdagangan Asia pada Selasa (9/7/2019) pagi, di tengah kekhawatiran atas prospek permintaan setelah tanda-tanda terbaru bahwa perselisihan perdagangan internasional telah menyeret ekonomi global, meskipun ketegangan di Timur Tengah menawarkan beberapa dukungan terhadap harga.

Dilansir Antara, minyak mentah berjangka Brent turun 21 sen atau 0,3% menjadi diperdagangkan di 63,90 dolar AS per barel pada pukul 00.22 GMT (07.22 WIB). Patokan global Brent melemah 12 sen pada perdagangan Senin (8/7/2019).

Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) turun 20 sen atau 0,4% menjadi diperdagangkan di 57,46 dolar AS per barel. Minyak mentah WTI, patokan AS, naik 15 sen di sesi sebelumnya.

Harga minyak sedang tertekan oleh kekhawatiran yang sedang berlangsung tentang permintaan karena perang perdagangan AS-China, menuju tahun kedua, mengurangi prospek pertumbuhan ekonomi global.

Pesanan mesin inti Jepang mengalami penurunan terbesar dalam delapan bulan, data menunjukkan pada Senin (8/7/2019), sebagai tanda ketegangan perdagangan global telah berdampak pada investasi perusahaan.

Angka pemerintah Jepang pada Selasa juga menunjukkan bahwa upah riil di negara itu turun selama lima bulan berturut-turut.

“Perang perdagangan yang berkepanjangan tampaknya tidak mendekati resolusi, dan itu akan tetap menjadi faktor negatif untuk harga minyak mentah, karena berdampak pada perkiraan pertumbuhan global,” kata Alfonso Esparza, analis pasar senior di OANDA, Toronto.

Sementara itu, Goldman Sachs mengatakan pertumbuhan produksi minyak serpih AS kemungkinan akan melampaui permintaan global setidaknya sampai 2020, membatasi kenaikan harga minyak meskipun ada pembatasan produksi dipimpin oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Harga masih rentan terhadap guncangan dari ketegangan yang berkepanjangan di Timur Tengah, kata analis dan pedagang.

Iran pada Senin (8/7/2019) mengancam untuk memulai kembali sentrifugal yang dinonaktifkan dan meningkatkan pengayaan uranium menjadi 20% dalam suatu langkah yang selanjutnya mengancam perjanjian nuklir 2015 yang ditinggalkan Washington tahun lalu.

Washington telah memberlakukan sanksi yang menghilangkan manfaat yang seharusnya diterima Iran sebagai imbalan atas persetujuan untuk mengekang program nuklirnya berdasarkan kesepakatan 2015 dengan kekuatan dunia.

Konfrontasi telah membawa Amerika Serikat dan Iran hampir mengalami konflik, dengan Presiden AS Donald Trump membatalkan serangan udara bulan lalu beberapa menit sebelum berdampak.

Baca Juga: Haji 2019; Kejar Salat Arbain, Jemaah Haji Diimbau Prioritaskan Kesehatan

Baca Juga: BMKG Rekam 87 Gempa Susulan Pascagempa Ternate Magnitudo 7,1

Sumber: Antara

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Jokowi: Segera Buka Akses ke Daerah Terisolir di Sukajaya Bogor
Puan Maharani

Nasional

Puan Maharani: Data Pribadi Presiden Saja Bocor
Serda Miskel

Nasional

Kontak Tembak di Maybrat, Serda Miskel Gugur
apahabar.com

Nasional

Menjadi Sukses di Usia Muda, Hipmi: Pembuktiannya itu yang Penting
apahabar.com

Nasional

Kembali Doakan Jokowi Menang Pilpres, Mbah Moen: Jaa’a qowiyyun
Covid-19

Nasional

Kasus Kematian Capai Puluhan Ribu, Satgas Ingatkan Covid-19 Bukan Konspirasi
apahabar.com

Nasional

Baku Tembak dengan KKSB Papua, 2 Prajurit TNI Gugur
apahabar.com

Nasional

Ke Korea Selatan, Presiden Akan Perkuat Kerja Sama Bidang Ekonomi
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com