Persiba Balikpapan Gasak PSIM Yogyakarta 2-0 Tarif Air Bersih Naik, Dewan Kotabaru Minta Pelayanan PDAM Ikut Membaik Indomaret Izin Masuk Barabai Bukan Pepesan Kosong Gaji ke-13 Sudah Cair Rp 8 Triliun, ASN Banjarmasin Sabar Dulu… Ratusan Anggota Polda Kalsel Naik Pangkat, Irjen Rikwanto Beri Wanti-wanti

PN Jakarta Selatan Vonis Ratna Sarumpaet 2 Tahun Penjara

- Apahabar.com     Kamis, 11 Juli 2019 - 17:35 WITA

PN Jakarta Selatan Vonis Ratna Sarumpaet 2 Tahun Penjara

Terdakwa kasus penyebaran berita bohong (hoaks) Ratna Sarumpaet menunggu sidang dimulai kembali setelah skors di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Kamis (11/7/2019). Foto – Antara/Pamela Sakina

apahabar.com, JAKARTA – Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan memvonis terdakwa kasus penyebaran berita bohong, Ratna Sarumpaet, dipenjara selama 2 tahun.

Ratna dianggap bersalah telah menyebarkan hoaks yang mengakibatkan keonaran seperti diatur dalam Pasal 14 ayat (1) Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang Hukum Pidana.

“Menjatuhkan pidana kepada terdakwa Ratna Sarumpaet dengan pidana penjara selama 2 tahun,” ujar hakim Jony dari PN Jakarta Selatan, seperti dilansir CNNIndonesia, Kamis (11/7).

Hakim menyatakan masa hukuman pidana Ratna tersebut akan dikurangi masa tahanan selama dia menjalani proses hukum.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) sebelumnya menuntut Ratna pidana penjara 6 tahun. Jaksa menilai Ratna tidak memenuhi unsur Pasal 44 KUHP terkait penyakit kejiwaannya. Bahkan, permintaan maaf Ratna dinilai tidak dapat menghapus tindakan pidana.

Pengacara Ratna Sarumpaet, Insank Nasruddin sempat menyebut tuntutan 6 tahun kepada kliennya lebih berat daripada tuntutan kepada pelaku kasus korupsi. Insank mengatakan tuntutan kepada Ratna terbilang berat, terlebih usia Ratna yang sudah menginjak 70 tahun.

Sebelum menjalani sidang, Ratna Sarumpaet berharap dirinya bebas. Ratna mengatakan tidak ada bukti yang memberatkannya bahwa kebohongan yang dilakukan telah membuat keonaran.

“(Harapannya) bebas, aku kan sudah bilang enggak ada fakta yang menunjukkan aku bersalah secara hukum. Harapannya ya bebas dong, enggak ada faktanya,” ujar Ratna.

Berita bohong pemukulan Ratna bermula pada Oktober 2018. Ketika itu, sejumlah politikus mengabarkan Ratna Sarumpaet dipukul sekelompok orang di Bandung, Jawa Barat. Foto-foto Ratna lebam beredar di media sosial.

Sejumlah politikus mengaku mendapat kabar penganiayaan dari Ratna. Namun, Ratna akhirnya mengaku luka lebam itu bukan disebabkan karena pemukulan melainkan operasi kecantikan.

Ratna yang tergabung dalam anggota Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno mundur setelah polisi mengungkap kebohongannya.  Sebagian pihak menduga ada motif politik dalam kebohongan yang dibuat Ratna.

Namun dalam pembelaannya depan majelis hakim, Ratna mengklaim keterangan-keterangan saksi dan ahli mampu membuktikan tidak ada motif politik dalam kasus kebohongannya.

Baca Juga: Tragedi Limpasu HST Masuk Radar Kementerian!

Baca Juga: BMKG: Pernah Terjadi Tsunami di Selatan Jawa

Sumber: CNNIndonesia.com
Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Benih Lobster

Nasional

Terkait Suap Benih Lobster, KPK Panggil Tiga Direktur Perusahaan Eksportir
apahabar.com

Nasional

Keluarga Mendiang Ibu Rezky Febian Bersedia Apabila Diperlukan Autopsi

Nasional

Orang Kaya RI Ramai Berburu Vaksin AS, Pertanda Apa?
apahabar.com

Nasional

Kader Demokrat WO dari Arena Debat Pilpres, Sinyal Hengkang?
Jokowi

Nasional

Soal Poros Maritim Dunia, Jokowi: Jangan Hanya Jargon tapi Kerja Nyata
apahabar.com

Nasional

Jokowi Tegur Kementerian dan Lembaga Bekerja Seperti di Zona Krisis
apahabar.com

Nasional

Masa Penahanan Imam Nahrawi Diperpanjang
apahabar.com

Nasional

Pemkot Surabaya Bantah Lamban Tangani Covid-19 di Sampoerna
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com